Spesies burung ditemukan kembali setelah hampir 200 tahun tidak ada

Hari yang baik untuk menyukai burung karena penduduk lokal di Kalimantan, Kalimantan, Indonesia menemukan kembali burung yang dianggap punah selama hampir dua abad.

Kredit gambar Birdpacker.

Burung yang dimaksud adalah burung pengicau hitam dan coklat dan sejauh ini kami hanya memiliki sedikit informasi. Dunia barat pertama kali dirawat dengan spesimen dan deskripsi burung ini sekitar tahun 1848. Upaya untuk menemukan burung telah gagal, meninggalkan sangat sedikit data yang tersedia tentang karakteristik spesies termasuk ekologi, populasi, dan perilaku.

Tak perlu dikatakan, kami menganggapnya punah. Tapi kami salah!

Mengamati burung

“Itu seperti ‘Eureka! ‘Tunggu sebentar,’ kata Gusti Akbar dari kelompok perlindungan burung Birdpacker dan penulis utama makalah yang menjelaskan temuan itu.

“Burung ini sering disebut sebagai misteri terbesar dalam ilmu burung Indonesia. Sangat membingungkan untuk berpikir bahwa burung ini tidak punah dan masih hidup di hutan dataran rendah itu, tetapi juga sedikit menakutkan karena kita tidak tahu apakah burung tersebut aman atau berapa lama mereka dapat bertahan hidup. “

Muhammad Suranto dan Muhammad Rizky Fauzan menemukan kembali burung-burung itu pada Oktober 2020 selama perjalanan pemberian makan mingguan di hutan provinsi Kalimantan selatan di Kalimantan. Seperti keberuntungan, mereka secara tidak sengaja menangkap seekor burung yang tidak dikenali oleh siapa pun, mengambil beberapa gambar dan membiarkannya terbang. Sesampainya di rumah, mereka mengirimkan gambar-gambar itu ke kelompok pengamat burung setempat BW Galeatus dengan harapan seseorang di sana dapat mengidentifikasi mereka.

Kelompok tersebut menduga itu adalah anggota dari spesies yang telah lama hilang dan menghubungi ahli burung yang telah menulis laporan tersebut. Mereka membandingkan foto dengan deskripsi kepala lapangan dan foto satu-satunya pengicau hitam dan coklat yang diketahui di Pusat Keanekaragaman Hayati Naturalis di Belanda.

READ  Rasakan sinestesi: Anda dapat "mendengar" warna dan bentuk dengan alat Google

Bahkan dari beberapa gambar ini kita telah mempelajari sesuatu yang baru tentang pengicau hitam dan coklat. Misalnya, kita sekarang memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bulu karena beberapa area bulu burung kehilangan warna selama proses persiapan yang akan diawetkan.

Masih banyak lagi yang harus dipelajari, seperti di mana tepatnya si pengicau tinggal. Para peneliti awalnya menelusuri asal-usulnya ke pulau Jawa, yang kemudian diperdebatkan berdasarkan catatan Carl ALM Schwaner, naturalis yang menemukan spesimen aslinya. Spesies ini diperkirakan berasal dari dekat kota Martapura atau Banjarmasin di Kalimantan, tetapi hal ini belum dikonfirmasi. Pertanyaannya sekarang adalah bagaimana cara terbaik mempelajari spesies ini ketika para peneliti terjebak di rumah atau tidak dapat bepergian ke luar negeri karena pandemi.

“Saya merasa luar biasa bahwa kami berhasil mendokumentasikan salah satu penemuan zoologi paling luar biasa di Indonesia, terutama melalui komunikasi online di tengah pandemi yang menghalangi kami untuk mengunjungi situs tersebut,” kata Teguh Willy Nugroho, yang bekerja di Taman Nasional Sebangau di Kalimantan. dan merupakan salah satu rekan penulis di makalah ini.

“Ketika spesies itu pertama kali ditemukan, burung yang punah seperti auk besar dan merpati penumpang masih hidup,” kata Yong, salah satu penulis makalah dan ahli konservasi yang berbasis di Singapura di BirdLife International. “Sekarang ada jendela peluang kritis bagi para konservasionis untuk mengamankan hutan ini untuk melindungi pengicau dan spesies lainnya.”

Pengoceh saat ini terdaftar di International Union for Conservation of Nature’s Red List of Endangered Species karena kurangnya data, dan tim berencana untuk melakukan perjalanan ke Kalimantan untuk memperbaiki masalah ini dengan mewawancarai penduduk setempat tentang kisaran spesies dan Total populasi. ditentukan. Data tersebut akan membantu kami untuk menentukan status konservasi burung dengan lebih andal.

READ  Polisi harus menjamin keadilan dalam menangani perkara hukum ITE: MP

Mengomentari temuan tersebut, John C. Mittermeier, Direktur Distribusi Spesies Terancam Punah di American Bird Conservancy (ABC) menyatakan, “Ada lebih dari 150 spesies burung di seluruh dunia yang saat ini” hilang “tanpa observasi yang dikonfirmasi dalam 10 tahun terakhir” , dan ABC berharap penemuan kembali ini akan memicu minat publik untuk menemukan spesies burung langka atau hilang lainnya di seluruh dunia.

Koran “Hilang selama 170 tahun – penemuan kembali pengicau alis hitam Malacocincla perspicillata di Kalimantan ” dirilis di majalah BirdingASIA.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *