Sistem pensiun Indonesia, seperti Korea Selatan dan Spanyol, berada di kelas C.

JAKARTA, KOMPAS.com – sistem Pensiun Indonesia menempati urutan keempat di Asia atau ke-30 di dunia berdasarkan laporan tahunan Indeks Pensiun Global 2020 Mercer CFA Institute.

Indonesia tetap berada di Grade C, yang artinya memiliki sistem pensiun dengan beberapa fitur bagus, tetapi juga dengan risiko atau kekurangan besar yang perlu segera ditangani.

“Indonesia sekelas dengan negara maju seperti Korea Selatan, Italia, dan Spanyol,” kata Bill Johnston, Presiden Direktur Mercer Indonesia, dalam konferensi virtual, Selasa (20 Oktober 2020).

Indeks Pensiun Global melacak nilainya indeks Tahun itu, Indonesia turun menjadi total 51,4 dari tahun 2019, yaitu 52,2.

Baca juga: Pandemi Covid-19 menyebabkan ketidakpastian dan semakin mempersiapkan dana pensiun

Ini karena penurunan Tingkat penggantian bersih atau perbandingan laba bersih saat pensiun dengan laba bersih saat pensiun dan perubahan harapan hidup yang diterbitkan oleh Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pembangunan (OECD).

Diantara semuanya sub Index, Indonesia menang Sepatu tertinggi untuk integritas (68,7), diikuti oleh kecukupan (45,7) dan kontinuitas (45.6). Indonesia menempati urutan ke-23 dalam sub-indeks keberlanjutan, yang mengukur kemampuan suatu sistem untuk menawarkan keuntungan di masa depan.

Namun menurut RUU tersebut, Indonesia berada di bawah rata-rata global untuk ketiga sub-indeks, yaitu 60,8 untuk kecukupan, 50 untuk keberlanjutan dan 71,3 untuk integritas.

“Untuk mendongkrak skor Indonesia, perlu dilakukan perluasan jangkauan pekerja dan pekerja mandiri, lebih banyak dukungan dan perubahan kebijakan untuk mendorong iuran pensiun swasta, dan mengurangi hilangnya aset pra-pensiun, misalnya dengan memberikan akses pembayaran BPJS. – dan dana DPLK akan dibatasi, “katanya. dia.

Bill mengatakan, untuk bisa meraih skor lebih tinggi, Indonesia perlu meningkatkan pengelolaan dana pensiun dan transparansi untuk membangun kepercayaan di antara peserta dan masyarakat.

READ  BOJ akan terus memberikan momentum dan siap mengambil tindakan jika ekonomi anjlok

Di sisi lain, Jovita Sadrach, direktur bisnis pensiun Mercer Indonesia, mengatakan pemerintah telah memfokuskan upayanya untuk mempertahankan pekerjaan dan ekonomi guna memitigasi dampak keuangan dan ekonomi dari krisis Covid-19.

Namun, perlambatan ekonomi akan mempengaruhi kemampuan pemberi kerja dan karyawan untuk membayar iuran pensiun, sementara ketidakpastian pasar dapat membebani kinerja dana pensiun.

“Sangat penting bagi pengelola dana pensiun untuk mempertimbangkan secara cermat strategi dan portofolionya demi ketahanan dan keberlanjutan jangka panjang,” kata Jovita.

Belanda sekarang memiliki skor tertinggi (82,6) dan, meskipun ada reformasi pensiun yang signifikan di negaranya, tetap berada di posisi teratas di Kelas A secara keseluruhan. Thailand kini memiliki nilai indeks terendah (40,8).

Kondisi ekonomi saat ini memberikan tekanan pada sistem pensiun. Berdasarkan studi tersebut, dampak ekonomi yang luas dari Covid-19 menambah tekanan keuangan yang dihadapi para pensiunan sekarang dan di masa depan.

Dengan harapan hidup yang meningkat dan tekanan publik untuk mempromosikan kesehatan dan kesejahteraan populasi yang menua, Covid-19 memperburuk keadaan nilai pensiun. Sepatu Sub-indeks keberlanjutan turun rata-rata 1,2 poin pada tahun 2020 karena pertumbuhan ekonomi negatif di sebagian besar negara akibat Covid-19.

Selain itu, akibat krisis kesehatan global, resesi ekonomi telah mengakibatkan penurunan iuran pensiun, penurunan hasil investasi dan peningkatan hutang nasional di hampir semua negara. Hal ini pada akhirnya akan mempengaruhi sistem pensiun di masa depan.

“Pemerintah harus mempertimbangkan kekuatan dan kelemahan sistem mereka untuk memberikan hasil jangka panjang yang lebih baik bagi pensiunan,” kata David Knox, mitra senior dan peneliti utama studi di Mercer.

Baca juga: 4 hal yang perlu Anda lakukan untuk mempersiapkan masa pensiun

READ  Fakta dibalik Jenius Charge Rp 10.000 / bulan

Written By
More from Said Rafiq

Para astronom menyaksikan lubang hitam menghancurkan bintang di luar angkasa: Okezone techno

UNTUK ATAS Para astronom melihat lubang hitam (lubang hitam) di luar angkasa...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *