Sinyal radio terdeteksi dari galaksi yang berjarak 9.000.000.000 tahun cahaya

Salah satu piringan Teleskop Radio Metrewave Raksasa (GMRT) dekat Pune, Maharashtra, India (Gambar: National Center for Radio Astrophysics)

Para ilmuwan telah menangkap spesies khusus sinyal radio dari galaksi yang berjarak hampir 9 miliar tahun cahaya dari Bumi.

Sebelum Anda mengambil kesimpulan, sinyal itu tidak dikirim oleh alien, tetapi oleh galaksi pembentuk bintang yang disebut “SDSSJ0826+5630” ketika alam semesta baru berusia 4,9 miliar tahun.

Yang istimewa dari sinyal radio ini adalah memiliki panjang gelombang tertentu yang dikenal sebagai “garis 21 cm”.

Itu berarti memungkinkan para astronom untuk melihat sekilas misteri alam semesta awal.

“Itu setara dengan melihat ke belakang 8,8 miliar tahun,” kata Arnab Chakraborty, seorang ahli kosmologi dan salah satu penulis studi tentang bukti tersebut.

Ini adalah pertama kalinya sinyal radio jenis ini terdeteksi pada jarak yang sangat jauh.

Gambar menunjukkan deteksi sinyal dari galaksi yang jauh (Gambar: Swadha Pardesi)

“Sebuah galaksi memancarkan berbagai jenis sinyal radio. Sejauh ini, hanya mungkin untuk mendeteksi sinyal khusus ini dari galaksi terdekat, membatasi pengetahuan kita pada galaksi yang lebih dekat ke Bumi,” kata Chakraborty.

Peneliti dari Montreal dan India mampu menangkap sinyal menggunakan Teleskop Radio Metrewave Raksasa di India.

Penemuan itu diumumkan pada minggu ini Pemberitahuan Bulanan Royal Astronomical Society Buku harian.

Sinyal redup ditangkap dari jarak yang memecahkan rekor berkat fenomena alami yang disebut lensa gravitasi.

“Lensa gravitasi memperkuat sinyal yang datang dari objek yang jauh untuk membantu kita mengintip ke alam semesta awal,” kata rekan penulis Nirupam Roy.

Gambar sinyal radio dari galaksi (Gambar: Chakraborty & Roy/NCRA-TIFR/GMRT)

Dalam hal ini, keberadaan galaksi lain membengkokkan dan memperbesar sinyal, memungkinkan teleskop menangkapnya.

Dengan menggunakan sinyal tersebut, para peneliti telah dapat mengukur komposisi gas dari galaksi jauh tempat asalnya.

Para peneliti menemukan bahwa massa atom dari kandungan gas galaksi khusus ini hampir dua kali massa bintang yang terlihat oleh kita.

Jadi sementara Orang asing Meskipun mungkin tidak bersentuhan dengan Bumi, penemuan tersebut tetap membuka peluang baru untuk mempelajari evolusi kosmik bintang dan galaksi menggunakan teleskop radio frekuensi rendah.


Apa itu “garis 21 cm”?

Dalam astronomi, garis 21 sentimeter, juga dikenal sebagai garis hidrogen, adalah garis spektrum radiasi elektromagnetik dengan frekuensi 1420.

Karena hidrogen didistribusikan ke seluruh Alam Semesta kita, ini adalah cara yang bagus untuk memetakan posisi galaksi. Oleh karena itu, para astronom menggunakan teleskop radio untuk menangkap sinyal dengan panjang gelombang 21 cm untuk mencoba memetakan alam semesta.

LAGI : Teleskop Luar Angkasa James Webb Menemukan Planet Ekstraterestrial Pertama – Dan Menyerupai Bumi

LAGI : Alien belum pernah menghubungi Bumi karena “tidak ada kehidupan berakal di sini,” kata ilmuwan tersebut

READ  Para astronom menemukan kemungkinan eksoplanet pertama di luar galaksi kita | astronomi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.