Krokot adalah “SUPERPLANT” yang memegang kunci tanaman tahan kekeringan, klaim para ilmuwan

Bukan hama seperti itu! Gulma kebun biasa Krokot adalah “SUPERPLANT” yang memegang kunci tanaman toleran kekeringan, klaim para ilmuwan

  • Krokot adalah gulma umum yang banyak orang perjuangkan di kebun mereka
  • Tanaman ini mampu bertahan dari kekeringan sambil tetap sangat produktif
  • Dalam sebuah studi baru, para peneliti menemukan bahwa tanaman mengintegrasikan dua jalur metabolisme yang berbeda untuk menciptakan mode fotosintesis baru

Krokot bisa menjadi mimpi buruk tukang kebun yang rajin, tetapi sebuah studi baru mungkin membuat Anda berpikir dua kali untuk menyingkirkan gulma.

Peneliti Yale mengklaim krokot bisa menjadi “superplant” yang memegang kunci tanaman tahan kekeringan.

Dalam studi mereka, para peneliti menemukan bahwa tanaman mengintegrasikan dua jalur metabolisme yang berbeda untuk menciptakan jenis fotosintesis baru.

Hal ini memungkinkan rumput untuk bertahan dari kekeringan sambil tetap sangat produktif.

“Ini adalah kombinasi sifat yang sangat langka dan telah menciptakan semacam ‘superplant’ – tanaman yang berpotensi berguna dalam upaya seperti produksi tanaman,” kata Profesor Erika Edwards, penulis utama studi tersebut.

Krokot bisa menjadi mimpi buruk tukang kebun yang rajin, tetapi sebuah studi baru mungkin membuat Anda berpikir dua kali untuk menyingkirkan gulma

Apa itu krokot?

Krokot, Portulaca oleracea, adalah tanaman yang dapat dimakan, berdaun, peka terhadap embun beku yang biasa digunakan sebagai ramuan dan sayuran salad.

Batang kemerahan yang berdaging tertutup rapat dengan daun lobed, baik hijau atau emas tergantung pada varietasnya, dan tumbuh setinggi 15-20 cm.

Krokot tumbuh dengan cepat dari biji dan daunnya siap dipetik dalam 6-8 minggu.

READ  Para ilmuwan menemukan reaksi kimia baru di "asal usul kehidupan".

Sumber: Gardeners World

Fotosintesis adalah proses dimana tanaman hijau menggunakan sinar matahari untuk mensintesis nutrisi dari karbon dioksida dan air.

Seiring waktu, spesies yang berbeda secara independen mengembangkan sejumlah mekanisme yang berbeda untuk meningkatkan proses ini.

Misalnya, jagung dan tebu telah mengembangkan “fotosintesis C4”, yang memungkinkan mereka tetap produktif bahkan pada suhu tinggi.

Sementara itu, kaktus dan agave telah mengembangkan “fotosintesis CAM” yang memungkinkan mereka berkembang di daerah dengan sedikit air.

Sementara C4 dan CAM memiliki fungsi yang berbeda, keduanya menggunakan jalur biokimia yang sama untuk bertindak sebagai “tambahan” untuk fotosintesis dasar.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa krokot memiliki adaptasi C4 dan CAM, memungkinkan tanaman menjadi produktif dan toleran selama kekeringan.

Sejauh ini, bagaimanapun, telah diasumsikan bahwa C4 dan CAM bekerja secara independen di dalam lembaran.

Dalam studi baru mereka, para peneliti menunjukkan bahwa aktivitas C4 dan CAM sepenuhnya terintegrasi dalam krokot.

Dalam studi mereka, para peneliti menemukan bahwa tanaman mengintegrasikan dua jalur metabolisme yang berbeda untuk menciptakan jenis fotosintesis baru.  Ini memungkinkan rumput bertahan dari kekeringan sambil tetap sangat produktif

Dalam studi mereka, para peneliti menemukan bahwa tanaman mengintegrasikan dua jalur metabolisme yang berbeda untuk menciptakan jenis fotosintesis baru. Ini memungkinkan rumput bertahan dari kekeringan sambil tetap sangat produktif

Para peneliti mempelajari ekspresi gen dalam daun krokot dan menemukan bahwa C4 dan CAM keduanya bekerja dalam sel yang sama, dengan produk dari respons CAM diproses langsung ke jalur C4.

Para peneliti berharap temuan ini dapat membantu membuka jalan bagi tanaman tahan kekeringan di masa depan.

‘Dalam hal mengembangkan siklus CAM dalam tanaman C4 seperti jagung, masih banyak yang harus dilakukan sebelum ini bisa menjadi kenyataan,’ jelas Profesor Edwards.

“Tetapi apa yang telah kami tunjukkan adalah bahwa kedua jalur tersebut dapat diintegrasikan secara efisien dan berbagi produk.

READ  Perubahan pada retina mungkin terkait dengan bagian otak pada orang sehat yang berisiko terkena Alzheimer

“C4 dan CAM lebih kompatibel dari yang kami duga, membuat kami curiga ada lebih banyak spesies C4+CAM di luar sana yang menunggu untuk ditemukan.”

Studi ini dilakukan saat beberapa bagian Inggris mengalami kondisi terkering sejak kekeringan 1976.

Mengkhawatirkan, Kantor Met telah memperingatkan “hujan signifikan yang sangat sedikit” di cakrawala – dengan kondisi sekarang sangat ekstrem sehingga larangan selang mulai berlaku pada jam 5 sore hari ini, mempengaruhi satu juta orang di seluruh Hampshire dan Isle of Wight yang terpengaruh.

Kantor Met mengatakan masih terlalu dini untuk mengetahui berapa lama gelombang panas akan berlangsung.

Namun, dia memastikan bahwa “ada tanda-tanda kembalinya kondisi yang lebih tidak menentu dari sekitar pertengahan Agustus”.

BAGAIMANA FOTOSINTESIS BEKERJA?

Fotosintesis adalah proses kimia yang digunakan oleh tanaman untuk mengubah energi cahaya dan karbon dioksida menjadi glukosa untuk membantu tanaman tumbuh, melepaskan oksigen dalam prosesnya.

Daun tumbuhan hijau mengandung ratusan molekul pigmen (klorofil dan lain-lain) yang menyerap cahaya pada panjang gelombang tertentu.

Ketika cahaya dengan panjang gelombang yang tepat mengenai salah satu molekul ini, molekul memasuki keadaan tereksitasi—dan energi dari keadaan tereksitasi tersebut diangkut ke bawah rantai molekul pigmen hingga mencapai jenis klorofil tertentu di pusat reaksi fotosintesis.

Di sini energi digunakan untuk menggerakkan proses pemisahan muatan yang diperlukan agar fotosintesis dapat berlangsung.

Lubang elektron yang tersisa dalam molekul klorofil digunakan untuk “memecahkan” air menjadi oksigen.

Ion hidrogen yang terbentuk selama proses pemisahan air akhirnya digunakan untuk mengubah karbon dioksida menjadi energi glukosa yang digunakan tanaman untuk tumbuh.

READ  Runtuhnya teori terkemuka untuk asal usul kesadaran kuantum

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.