Satelit Starlink SpaceX lepas kendali dalam nyaris celaka dengan pesawat ruang angkasa lainnya, kata para ahli

Satelit Starlink SpaceX bertanggung jawab atas lebih dari setengah dari semua tabrakan yang hampir terjadi di luar angkasa, menurut kepala kelompok penelitian astronotika.

Kendaraan dari perusahaan luar angkasa yang didirikan oleh Elon Musk terlibat dalam sekitar 1.600 pertemuan jarak dekat setiap minggu, kata Hugh Lewis, kepala kelompok penelitian. Pertemuan dekat terjadi ketika dua kendaraan saling berpapasan dalam jarak satu kilometer. Selain kapal milik perusahaan sendiri, Starlink menyerahkan kapal 500 kali seminggu.

Lewis membuat perkiraan berdasarkan data dari database Socrates (Laporan Konjungsi Orbital Satelit Menilai Pertemuan yang Mengancam di Luar Angkasa), yang melacak benda-benda yang mengorbit bumi dan memodelkan lintasannya untuk menghindari tabrakan.

“Saya melihat data pada Mei 2019, ketika Starlink pertama kali diluncurkan, untuk memahami tekanan pada mega-rasi bintang ini,” kata Lewis. ruang angkasa.

“Sejak itu, jumlah pertemuan yang dicatat oleh basis data Socrates meningkat lebih dari dua kali lipat dan kita sekarang berada dalam situasi di mana Starlink menyumbang setengah dari semua pertemuan.”

Setelah Starlink meluncurkan jaringan satelit penuh 12.000-kuat, diperkirakan terlibat dalam 90 persen dari semua pendekatan jarak dekat. Saat ini hanya ada 1.700 di luar angkasa. SpaceX tidak merespons Para independen Silakan komentar pada saat publikasi.

Sebagai perbandingan, OneWeb saat ini memiliki 250 satelit dan melewati satelit operator lain 80 kali seminggu. Salah satu masalah seperti itu dihadapi oleh kedua perusahaan pada April 2021 ketika dilaporkan bahwa SpaceX satelit datang dalam jarak 60 meter dari pesawat OneWeb, dengan keluhan tentang kemampuan Starlink untuk menyingkir.

Namun, SpaceX kemudian mengklaim bahwa itu bukan – dengan pernyataan bahwa “probabilitas tabrakan tidak pernah melebihi nilai ambang batas untuk manuver dan satelit tidak akan bertabrakan bahkan jika tidak ada manuver yang dilakukan”.

READ  IHSG telah pulih selama empat hari berturut-turut, saham-saham tersebut bisa dipantau

Selain satelit ada sekitar 228 juta keping sampah antariksa di seluruh dunia.

Sebuah studi tahun 1978 yang terkenal oleh ilmuwan NASA Donald Kessler memperingatkan hal iniKetika dua benda besar bertabrakan, efek domino yang disebabkan oleh material yang pecah, menabrak material lain, dan pecah lagi dapat menciptakan lapisan puing yang tidak dapat ditembus yang akan membuat peluncuran ruang terestrial menjadi tidak mungkin.

“Masalah ini benar-benar tidak terkendali,” kata Siemak Hesar, CEO dan salah satu pendiri sistem manajemen lalu lintas ruang angkasa otonom komersial Kayhan Space, kepada Space.

“Proses yang ada saat ini sangat manual, tidak terukur, dan tidak ada pertukaran informasi yang cukup antara pihak-pihak yang dapat terpengaruh jika terjadi tabrakan.”

Dia memperkirakan bahwa sebuah perusahaan yang mengelola 50 satelit menerima rata-rata 300 peringatan ekonomi seminggu – melalui satelit dan puing-puing lainnya.

“Dalam situasi di mana Anda mendapat peringatan harian, Anda tidak dapat melakukan manuver untuk semuanya,” komentar Lewis.

“Manuver menggunakan bahan bakar, satelit tidak dapat melakukan layanan apa pun. Jadi harus ada ambang batas. Tapi itu berarti Anda mengambil risiko tertentu. Masalahnya adalah, pada titik tertentu Anda cenderung membuat keputusan yang salah.

“Starlink tidak mempublikasikan semua manuver yang mereka lakukan, tapi diyakini mereka terus membuat banyak koreksi dan penyesuaian kecil. Tapi itu menciptakan masalah bagi semua orang karena tidak ada yang tahu ke mana arah satelit itu.” miliknya dan apa yang akan dilakukannya dalam beberapa hari ke depan.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *