“Sabuk Hijau” Indonesia – mangrove untuk manfaat lokal dan global

Indonesia adalah rumah bagi 3,36 juta hektar hutan bakau, lebih dari 20 persen ekosistem bakau dunia. Sementara lebih dari 90 persen dalam kondisi baik, menurut yang baru-baru ini diluncurkan Satu peta mangrove, restorasi bakau adalah elemen kunci dari rencana ambisius Indonesia untuk mengubah lebih banyak sektor pertanian dan kehutanan menjadi penyerap karbon pada tahun 2030, sebuah kontribusi besar untuk mitigasi perubahan iklim.

Program Mangrove Nasional merupakan prioritas Presiden Indonesia dan bertujuan untuk merehabilitasi 600.000 hektar mangrove yang terdegradasi dan meningkatkan konservasi mangrove yang ada pada tahun 2024. Program ini dilaksanakan oleh beberapa kementerian, dipimpin oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, dengan partisipasi sektor swasta dan organisasi masyarakat sipil.

Staf dari Kantor Perwakilan Bank Dunia Indonesia diundang untuk menemani Presiden Joko Widodo dalam kunjungan ke Tarakan, sebuah kota pulau di Kalimantan Utara, bersama dengan Ibu Siti Nurbaya Bakar, Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, dan duta besar dari beberapa negara. upaya Program Mangrove Nasional Indonesia di lokasi dan penanaman mangrove.

Tarakan dikelilingi oleh hutan bakau yang sehat yang menyediakan tempat berkembang biak untuk makanan laut dan melindungi orang-orang yang tinggal di dekatnya dari bencana alam. Ikan, udang, dan kepiting yang tumbuh subur di hutan bakau adalah sumber daya alam terbarukan yang dikelola oleh masyarakat lokal yang menopang perekonomian lokal yang pernah didorong oleh kegiatan eksplorasi minyak skala besar. Mangrove ini juga menyimpan sejumlah besar karbon yang mengatur iklim global dan merupakan rumah bagi spesies hewan unik yang tidak ditemukan di tempat lain, seperti bekantan dan lumba-lumba indrawati. Daya tarik keanekaragaman hayati ini menarik pengunjung dan mempromosikan kebangkitan pariwisata berbasis alam di wilayah tersebut.

READ  Kapan vaksin Covid-19 tersedia di negara-negara Asia? Ini adalah halaman prakiraan semua

Di dekat Desa Bebatu, Kabupaten Tanah Tleid, rombongan presiden didampingi aparat setempat mencapai lokasi restorasi mangrove dan menanam mangrove. Hutan bakau disingkirkan dari lokasi beberapa tahun yang lalu untuk membuka jalan bagi tambak udang, yang merusak tanah dan vegetasi, yang pada gilirannya mengurangi produktivitas udang. Kunjungan tersebut mengungkapkan hubungan rumit antara manusia dan sumber daya alam. Meskipun penting bagi mata pencaharian masyarakat, mangrove telah dihilangkan dari perdagangan udang untuk mengantisipasi pengembalian yang cepat. Menariknya, situs tersebut berada di “kawasan hutan” lindung Indonesia dan secara teknis masyarakat atau individu lokal dilarang menebangi vegetasi.

Sejarah situs web ini membutuhkan satu Pendekatan lanskap untuk pengelolaan mangrove. Ini berarti mengambil pendekatan holistik – tidak hanya memulihkan bakau melalui penanaman, tetapi juga memastikan pengelolaan bakau yang ada secara berkelanjutan melalui insentif bagi masyarakat lokal, penegakan hukum dan perencanaan tata ruang. Ini termasuk membantu masyarakat lokal mendapatkan manfaat yang lebih besar dari mangrove, termasuk melalui akses permodalan, pendidikan, peningkatan kepemilikan lahan, dan pembayaran potensial untuk karbon biru. Pendekatan lanskap juga mencakup memastikan bahwa masyarakat lokal diberdayakan dan mengarahkan upaya pengelolaan mangrove dan menghindari tujuan kebijakan yang saling bertentangan seperti mempromosikan konservasi mangrove dan mengembangkan area baru untuk budidaya perairan. NS Ekonomi Analisis Mangrove Bank Dunia solusi ekonomis yang diusulkan. Analisis biaya-manfaat menunjukkan bahwa konservasi dan restorasi mangrove sama-sama hemat biaya, tetapi konservasi itu hampir dua kali lebih hemat biaya daripada restorasi.

Kunjungan tersebut juga menyoroti perlunya mengikuti praktik terbaik restorasi mangrove untuk memastikan hasil jangka panjang dan investasi yang hemat biaya, karena upaya restorasi mangrove sebelumnya di seluruh dunia telah menunjukkan tingkat kegagalan yang tinggi. Praktik terbaik termasuk mendorong repopulasi alami di area terdegradasi ketika benih dan tanaman reproduktif tersedia, memilih tempat yang tepat untuk restorasi, memilih campuran yang tepat dari spesies bakau karena masing-masing disesuaikan dengan salinitas dan kedalaman perendaman tertentu, dan penanganan benih yang benar. Memulihkan ekosistem yang sehat adalah upaya yang kompleks dan dunia masih belajar, terutama di sistem pesisir seperti bakau.

READ  Korea Selatan, Jepang, Indonesia memiliki kasus COVID tertinggi per hari | Voice of America

Bank Dunia mendukung Program Mangrove Nasional pemerintah melalui proyek Mangrove for Coastal Resilience yang saat ini sedang dalam persiapan, yang bertujuan untuk memperkuat pengelolaan mangrove di wilayah sasaran dan meningkatkan mata pencaharian masyarakat pesisir. Bank Dunia juga memberikan bantuan teknis, termasuk perencanaan restorasi mangrove dan pemantauan kemajuan restorasi. Lembaga ini juga siap membantu pemerintah dalam menyelidiki kemungkinan pembayaran untuk karbon biru yang mungkin dihasilkan oleh hutan bakau yang diawetkan dan direstorasi.

Keberhasilan pelaksanaan Program Mangrove Nasional akan membawa manfaat yang signifikan bagi Indonesia dan dunia. Mangrove yang sehat mendukung mata pencaharian masyarakat pesisir, melindungi mereka dari risiko alam, memberi makan perikanan yang berkelanjutan, melestarikan cadangan karbon yang signifikan, dan menyediakan habitat bagi keanekaragaman hayati yang kaya. Melindungi hutan bakau Indonesia yang luas tidak hanya akan membawa manfaat jangka panjang bagi masyarakat lokal, tetapi juga akan memberikan kontribusi yang signifikan bagi upaya global untuk memerangi perubahan iklim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *