Menkeu dukung rencana pembangunan smelter tembaga baru di Papua

JAKARTA, 27 Oktober (Reuters) – Seorang menteri kabinet Indonesia mendorong raksasa pertambangan Amerika Freeport McMoRan untuk memperluas produksi konsentrat tembaga untuk memasok smelter yang direncanakan di wilayah paling timur Papua, katanya, Rabu.

Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengatakan banyak orang di provinsi Papua dan Papua Barat telah berusaha membangun smelter pertama di wilayah tempat tambang tembaga dan emas Grasberg Freeport berada.

“Saya komunikasi intens dengan presiden setelah teman-teman Papua kami diminta mencairkan,” kata menteri dalam briefing media online.

Bahlil mengatakan PT Freeport Indonesia cabang lokal memiliki kapasitas tahunan untuk memproduksi 3 juta ton konsentrat tembaga, atau cukup untuk smelter yang ada dan fasilitas lainnya yang akan mulai beroperasi akhir tahun depan atau awal 2024.

Dia telah meminta Kementerian Pertambangan dan instansi lain untuk membiarkan Freeport meningkatkan produksi konsentrat tahunan menjadi 3,8 juta hingga 4 juta ton, katanya, tetapi tidak memberikan jangka waktu.

Seorang juru bicara Freeport Indonesia tidak segera menanggapi permintaan komentar Reuters.

Freeport mulai membangun smelter baru senilai $3 miliar di Gresik, Jawa Timur bulan ini dengan kapasitas input 1,7 juta ton konsentrat tembaga.

Smelter yang sudah ada, juga di Jawa Timur, memiliki kapasitas sekitar 1,3 juta ton, tambah Bahlil.

Dalam audiensi sebelumnya dengan pejabat pertambangan, beberapa anggota parlemen Papua telah menyatakan keinginan untuk pabrik peleburan untuk menciptakan lapangan kerja di salah satu daerah termiskin dan terbelakang di Indonesia.

Pada bulan April, Indonesia menandatangani perjanjian dengan China ENFI Engineering Corporation (ENFI) untuk membangun smelter tembaga di provinsi Papua Barat dengan kapasitas 400.000 ton katoda tembaga per tahun. (Laporan oleh Fransiska Nangoy dan Bernadette Christina Munthe; penyuntingan oleh Clarence Fernandez)

READ  Aplikasi perpesanan Turki mendapatkan perhatian di Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *