“Rumah ajaib” Kepulauan Canary berdiri sendiri melawan aliran lava gunung berapi | Spanyol

Seperti rumah kartun dengan awan hujannya sendiri, sebuah rumah di Kepulauan Canary telah bertahan dari sungai lahar yang mengalir dari letusan gunung berapi di La Palma, dengan gambar yang menunjukkan tempat tinggal yang utuh dan lanskap sekitarnya yang dikelilingi oleh lanskap hitam hangus.

Pengguna media sosial menyebutnya sebagai “rumah ajaibBBC melaporkan. Pemiliknya, pasangan pensiunan Denmark yang tidak berada di pulau itu, mengatakan mereka “lega karena dia masih berdiri”, menurut Ada Monnikendam, yang membangun rumah tersebut.

“Kami semua mulai menangis seperti orang gila ketika saya memberi tahu mereka [the owners] bahwa rumah tercinta mereka masih utuh, ”kata Monnikendam Dunia.

Rumah itu berada di El Paraíso, di mana lebih dari separuh rumah dan sekolah lokal dihancurkan.

Pasangan itu memilih La Palma secara khusus karena lanskap vulkaniknya, kata Monnikendam kepada El Mundo. Dia mengatakan dia “sedih mengetahui bahwa rumah itu ada di sana sendiri tanpa ada yang bisa merawatnya.”

Kemajuan lava di atas pulau itu melambat pada hari Kamis, meningkatkan kekhawatiran bahwa batuan cair akan meluas lebih jauh dalam beberapa hari mendatang dan menyebabkan lebih banyak kerusakan daripada mengalir ke laut, lapor The Associated Press.

Sebuah sungai lava raksasa selebar 600 meter (2.000 kaki) melambat menjadi kecepatan empat meter (13 kaki) satu jam setelah mencapai dataran pada hari Rabu, kata para pejabat. Pada hari Senin, sehari setelah letusan La Palma, ia bergerak dengan kecepatan 700 meter (2.300 kaki) per jam.

Aliran lava kedua praktis berhenti, direktur Institut Geografi Nasional Kepulauan Canary, Maria Jose Blanco, mengatakan pada konferensi pers.

Blanco mengatakan aktivitas seismik di pulau La Palma sekarang “lemah”, tetapi batuan cair masih terlempar keluar dari gunung berapi.

Lava mengisi kolam saat letusan La Palma berlanjut - video
Lava mengisi kolam saat letusan La Palma berlanjut – video

Saat dia melambat, lava menebal. Di beberapa tempat, ia berdiri setinggi 15 meter (50 kaki), kata pihak berwenang. Sekarang mencakup 166 hektar (410 hektar) dan telah menelan sekitar 350 rumah.

Ketidakpastian telah membuat banyak pantai barat pulau yang berpenduduk 85.000 orang itu dalam keadaan limbo. Para ilmuwan mengatakan aliran lava bisa berlangsung selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan.

La Palma mengalami letusan terakhir pada tahun 1971.

– dengan Associated Press

READ  Studi: Pengobatan Gastrointestinal Dapat Melawan Virus Corona pada Hewan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *