Ribuan Demonstrasi Menentang Netanyahu Beberapa Hari Sebelum Pemilu Israel | Benjamin Netanyahu News

Kerumunan besar turun ke jalan-jalan Yerusalem, tiga hari sebelum Israel mengadakan pemilihan umum keempatnya dalam waktu kurang dari dua tahun.

Ribuan orang Israel turun ke jalan untuk memprotes Perdana Menteri Benjamin Netanyahu hanya beberapa hari sebelum pemilihan umum keempat negara itu dalam waktu kurang dari dua tahun.

Protes yang meluas telah terjadi sejak Juli 2020, dengan orang-orang menuntut pengunduran diri Netanyahu atas dugaan skandal korupsi dan penanganan pandemi oleh pemerintah, termasuk penguncian yang diperpanjang yang telah melanda perekonomian.

Harian Israel Haaretz melaporkan bahwa sekitar 20.000 orang berkumpul di dekat kediaman resmi Perdana Menteri di Yerusalem, yang merupakan salah satu pertemuan terbesar dalam beberapa bulan terakhir.

Mengibarkan bendera, pengunjuk rasa yang dipimpin oleh seorang pemuda membawa megafon meneriakkan “Bibi akan pulang”, menggunakan nama panggilan perdana menteri. Mereka juga mengangkat plakat yang menyampaikan berbagai pesan, mulai dari perlunya “revolusi” kepemimpinan hingga ketidakpercayaan pada polisi.

“Kami datang untuk memprotes seorang diktator,” kata Anat Gourelle, seorang pengacara berusia 60 tahun dari Tel Aviv, tentang Netanyahu. “Apa yang terjadi di Israel memalukan. Tidak terpikirkan bahwa ada orang yang menggunakan kekuasaannya untuk mencuri rakyatnya sendiri, ”katanya kepada kantor berita AFP.

“Kami akan terus melakukan protes sampai dia meninggalkan Balfour,” katanya, menggunakan nama Jalan Yerusalem tempat kediaman resmi perdana menteri berada.

Netanyahu, yang berkuasa selama 12 tahun berturut-turut, berharap untuk tetap berkuasa setelah pemungutan suara hari Selasa.

Pria berusia 71 tahun itu adalah perdana menteri Israel pertama yang didakwa melakukan korupsi ketika dia secara resmi didakwa tahun lalu dalam tiga kasus karena mengklaim telah menerima hadiah yang tidak pantas dan berusaha untuk bertukar bantuan peraturan dengan taipan media dengan imbalan liputan positif.

READ  Media Australia menolak kebobrokan pemerintah Timor-Leste, putus asa untuk mengambil utang 7,4 triliun rupee China untuk mengerjakan proyek yang tidak menguntungkan ini.

Netanyahu membantah melakukan kesalahan dan mengklaim sebagai korban perburuan penyihir, tetapi dia akan dipaksa untuk mengundurkan diri jika terbukti bersalah dengan semua banding habis.

“Benar-benar tidak jujur”

Ketika Netanyahu terakhir kali muncul di pengadilan sembilan bulan lalu, dia baru saja meraih kemenangan politik, membentuk pemerintahan koalisi dengan saingan elektoralnya Benny Gantz setelah tiga suara yang tidak meyakinkan.

Tetapi koalisi yang tegang ini terbukti berumur pendek dan runtuh pada bulan Desember, dengan Gantz menyebut Netanyahu “sangat tidak jujur.”

Tidak diketahui apakah bayang-bayang dalam persidangan akan merusak peluang perdana menteri untuk terpilih kembali. Jika dia menang, dia bisa mencoba mendapatkan kekebalan parlementer atau mengesahkan undang-undang untuk mengecualikan perdana menteri yang sedang duduk dari persidangan.

Jajak pendapat menunjukkan Likud sayap kanan Netanyahu memimpin, memprediksi akan memenangkan sekitar 30 kursi di 120 anggota Knesset, parlemen Israel.

Tetapi untuk pertama kalinya dalam karir politiknya, Netanyahu juga menghadapi tantangan dari seorang pembelot Likud terkemuka, Gideon Saar, yang memutuskan hubungan dengan perdana menteri untuk membentuk partai Harapan Baru miliknya sendiri.

Partai sentris Yair Lapid Yesh Atid, yang terbesar di blok anti-Netanyahu, diperkirakan akan memenangkan sekitar 20 kursi.

Netanyahu telah menempatkan harapannya untuk terpilih kembali pada keberhasilan kampanyenya untuk memvaksinasi populasi orang dewasa Israel.

Israel telah meluncurkan kampanye vaksinasi tercepat di dunia, memberikan setidaknya satu dosis untuk lebih dari setengah dari 9,3 juta penduduknya dan membutuhkan dua dosis untuk sekitar sepertiga dalam waktu kurang dari dua bulan.

Perbedaan antara kampanye vaksinasi Israel yang berhasil dengan penduduknya sendiri dan kurangnya vaksin untuk warga Palestina di wilayah pendudukan telah menuai kecaman dari pejabat PBB dan kelompok hak asasi manusia.

READ  Joe Biden mengeluarkan peringatan blak-blakan kepada staf setelah pembukaan - "Saya akan segera memecat Anda" | Dunia | Baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *