Protes di Thailand, polisi diizinkan menyensor semua media

KOMPAS.com – tindakan demonstrasi, salah satu tuntutannya adalah pengunduran diri Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha, masih dalam proses.

Mulai dari AP News, sekarang polisi Thailand sepertinya menyensor liputan demonstrasi itu terjadi.

Pemerintah Perdana Menteri Prayuth Chan-Ocha sebelumnya mengeluarkan perintah eksekutif yang melarang pertemuan publik lebih dari empat orang di Bangkok, Thailand.

Kemudian, keputusan tersebut juga memberikan kewenangan yang luas kepada polisi untuk menahan orang-orang yang dianggap mempengaruhi keamanan nasional.

Hingga saat ini, berdasarkan undang-undang yang ada, larangan siaran dan pemblokiran konten Internet menjadi kewenangan Komisi Nasional Penyiaran dan Telekomunikasi serta Kementerian Ekonomi dan Masyarakat Digital.

Sementara itu, mulai 15 Oktober 2020, berkat ketetapan darurat yang dikeluarkan Perdana Menteri Prayuth, polisi bisa melakukannya.

Baca juga: Tindakan terus berlanjut, pemerintah Thailand menyelidiki media

Dekrit itu dikeluarkan sehari setelah pengunjuk rasa mencemooh prosesi kerajaan di negara monarki yang dilindungi oleh undang-undang yang ketat.

Wakil Juru Bicara Kepolisian Thailand Kissana Phataracharoen membenarkan bahwa polisi telah meneruskan permintaan kepada instansi terkait untuk mengambil tindakan terhadap penyedia berita yang memberikan informasi menyimpang yang dapat menimbulkan keresahan dan kebingungan di masyarakat.

Kissana berbicara setelah salinan permintaan sensor terhadap media diungkapkan kepada publik.

Perintah sensor, tertanggal 16 Oktober, ditandatangani oleh kepala polisi Thailand.

Perintah tersebut meminta pemblokiran ke situs online Voice TV, The Reporters, The Standard, Prachatai dan Free Youth untuk menghapus konten mereka.

Selain itu, mengajukan larangan siaran televisi suara digital. Situs berita menyiarkan liputan langsung dari acara tersebut.

Voice TV dan Prachatai juga secara terbuka menyatakan simpati mereka terhadap gerakan protes. Namun, hingga Senin, tidak ada situs yang diblokir yang terlihat.

READ  8 Manfaat Minum Kopi di Pagi Hari

Baca juga: Demo Thailand Mirip Demo Hong Kong, Berikut 5 Persamaannya

Namun, penyedia TV kabel lokal dilaporkan menyensor siaran berita internasionalnya terkait protes di Thailand.

Klub Koresponden Asing Thailand telah menyatakan keprihatinan yang mendalam tentang ancaman penyensoran.

Mereka melihat pemerintah kasar dan tidak peka terhadap kritik yang dapat memicu kemarahan publik.

“Jurnalis Bonafide harus diizinkan untuk melaporkan perkembangan penting, tanpa ancaman larangan, skorsing, sensor atau penuntutan,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Baca juga: Pemerintah Thailand menyelidiki media dan beralih ke Telegram

Sejauh ini, pihak berwenang juga mencegah orang berkumpul dan menutup stasiun di jalur transportasi umum Bangkok.

Mereka memperingatkan mereka yang meningkatkan protes di media sosial, termasuk mengambil foto dan membagikannya.

Namun, tagar yang terkait dengan protes tersebut masih tinggi di Twitter.

Selama lima hari terakhir, pengunjuk rasa muda berkumpul di seluruh Bangkok untuk menuntut agar tuntutan mereka dipenuhi.

Tuntutan ini termasuk perubahan konstitusi dan reformasi monarki.

Baca juga: Abaikan larangan demonstrasi, protes di Thailand Jalan terus berlanjut

Pada Minggu (18/10/2020), aksi protes telah menyebar ke berbagai provinsi di luar Bangkok.

Meski protes telah menyebar, Perdana Menteri Prayuth mengatakan keadaan darurat hanya akan tetap di Bangkok.

“Saya ingin memberi tahu mereka beberapa hal, jangan hancurkan pemerintah dan properti pribadi dan jangan sentuh monarki,” kata Prayuth.

Para pengunjuk rasa menuduh Prayuth sebagai komandan militer yang memimpin kudeta tahun 2014 yang menggulingkan pemerintah terpilih.

Mereka juga menuduhnya mengubah undang-undang untuk mendukung partai-partai pro-militer.

Para pengunjuk rasa mengatakan konstitusi yang dirancang di bawah pemerintahan militer dan disahkan melalui referendum tidak demokratis. Gerakan protes tumbuh dengan tuntutan reformasi monarki.

READ  Donald Trump 'sekarang menderita episode psikotik setelah akhirnya menyadari dia kalah dalam pemilihan'

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *