Trump membual tentang mengalahkan Covid-19, menyapa para pendukungnya

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Presiden Amerika Serikat ( SEBAGAI) Donald truf muncul di depan ratusan pendukung pada Sabtu (10/10/2020), dan dari balkon Gedung Putih dia berkata: “Saya merasa sangat baik”.

Itu adalah acara publik pertama Aset sejak dites positif Covid-19.

“Saya ingin Anda tahu bahwa bangsa kita akan mengalahkan virus China yang mengerikan ini,” kata Trump kepada ratusan orang dengan gembira di bawahnya.

Baca juga: Trump mengatakan dia tidak lagi berisiko menyebarkan virus korona

Kebanyakan dari mereka memakai topeng, tetapi jarak aman yang sangat minimal diberlakukan sebagai jarak sosial.

“(Virus) akan lenyap, akan lenyap,” kata presiden ke-45, yang telah menewaskan lebih dari 210.000 orang dan meremehkan peluang Trump untuk memenangkan pemilu untuk masa jabatan keduanya.

“Keluar dan pilih – dan aku mencintaimu,” kata Trump di tengah lautan orang-orang yang memakai topi “MAGA” sambil meneriakkan “Empat tahun lebih tua” sepanjang pidato tematik 18 menit itu. Hukum dan ketertiban.

Baca juga: Perdebatan antara dua calon presiden Trump dan Joe Biden dibatalkan

Acara bergaya kampanye Gedung Putih kemarin adalah pemanasan menjelang kampanye masifnya di negara bagian Florida, yang sangat penting untuk memenangkan pemilihan presiden.

Kandidat presiden AS Joe Biden mengkritik acara tersebut sebagai “ceroboh” mengingat kekhawatiran presiden dapat menulari orang lain.

Namun Trump tak bergeming, dan mengumumkan agenda untuk dua kampanye berikutnya pada pekan depan, yakni di Pennsylvania pada Selasa (13/10/2020) dan di Iowa pada Rabu (14/10/2020).

Baca juga: Fauci: Penyebar virus korona Gedung Putih, pengobatan Trump membingungkan

Trump memiliki pekerjaan berat dalam misinya untuk memenangkan pemilihan presiden tahun ini, karena kekecewaan publik atas penanganan Covid-19, dengan kasus virus corona terus meningkat secara nasional.

READ  Dokter pahlawan melakukan operasi jantung terbuka saat rumah sakit dilalap api - Berita Dunia

Suami Melania hampir 10 poin di belakang Joe Biden dalam jajak pendapat nasional.

Bahkan ketika Trump menegaskan lembaga survei salah, dan terus mencoba menghidupkan kembali kampanyenya empat minggu sebelum hari pemilihan presiden pada 3 November.

Baca juga: Satu minggu setelah positif Covid-19, Trump berhenti minum obat

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *