Presiden Widodo menunjuk Wirakusumah sebagai CEO SWF Indonesia

Presiden Indonesia Joko Widodo secara resmi telah mengumumkan pengangkatan Ridha Dm Wirakusumah sebagai CEO dari sovereign wealth fund negara yang konon memiliki korpus sebesar $ 20 miliar.

Berita itu pertama kali dipecahkan oleh DealStreetAsia minggu lalu.

Dengan pengangkatan tersebut, Wirakusumah akan mundur sebagai Direktur Utama Bank Permata setelah masa jabatan lima tahun.

Wirakusumah sebelumnya menjabat sebagai managing partner di DNB Consulting and Investment Hong Kong selama dua tahun. Lulusan Universitas Ohio ini juga pernah bekerja untuk General Electric Company, menjabat sebagai CEO untuk wilayah Asia Pasifik dan AIG Hong Kong sebagai Presiden dan CEO-nya. Dia juga direktur raksasa ekuitas swasta KKR Hong Kong.

Dalam sambutan resminya di Istana Negara yang disiarkan langsung di Youtube hari ini, Widodo juga mengungkapkan nama-nama direksi lembaga pengelola investasi (LPI).

Arief Budiman, yang juga dianggap sebagai kandidat kuat untuk peran CEO, diangkat menjadi Deputy CEO sementara Country Risk Manager Citibank Indonesia Maria Alisjahbana ditunjuk sebagai Direktur Risiko. Sementara Direktur Keuangan Garuda Indonesia Eddy Porwanto menjadi Direktur Keuangan dan Direktur Utama Creador Stefanus Ade Hadiwidjaja menjadi Direktur Investasi.

Sementara Presiden tidak menyebutkan besaran dana, Sekretaris Koordinator Perekonomian Airlangga Hartanto sebelumnya mengatakan SWF telah menerima surat bunga senilai 9, dari calon investor termasuk United States International Development Finance Corporation (US DFC) dan Japan Bank for International. (JBIC), Caisse de Depot dan Placement du Québec (CDBQ) dan APG-Netherland menerima USD 5 miliar.

Sebelumnya, presiden telah mengatakan bahwa pemerintah memperkirakan akan menutup $ 20 miliar untuk SWF selama dua bulan ke depan.

“SWF atau INA [Indonesia Investment Authority] memiliki posisi strategis dalam percepatan pembangunan berkelanjutan, peningkatan pertumbuhan jangka panjang, dan optimalisasi nilai aset pemerintah dalam menyediakan pembiayaan alternatif untuk pembangunan berkelanjutan, ”kata Widodo. “INA akan menjadi mitra strategis bagi Jerman dan luar negeri sehingga pembiayaan berkelanjutan dimungkinkan.”

READ  Grab & Gojek Punya Bank Digital, Akan Singkirkan Bank Besar?

Dana tersebut akan difokuskan pada penggabungan dana dari perusahaan asing untuk mendanai proyek-proyek pembangunan dalam negeri, yang utamanya terkait dengan infrastruktur. Dalam audiensi dengan DPR, Sri Mulyani menyatakan bahwa tujuan SWF adalah “untuk menghasilkan keuntungan finansial dan menarik lebih banyak FDI, bekerja dengan mitra co-investasi dan mengembangkan sektor infrastruktur jangka panjang.”

Dalam interaksi dengan DealStreetAsia akhir bulan lalu, Deputy CEO LPI Budiman yang tergabung dalam tim review SWF menyatakan bahwa aset yang semula disaring untuk potensi investasi antara lain jalan tol serta bandara dan pelabuhan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *