Portugal “menolak untuk mengakui vaksin AstraZeneca buatan India”

Wisatawan ke Portugal yang menerima Vaksin AstraZeneca buatan India menghadapi dua minggu karantina karena pemerintah gagal mendapatkan perubahan aturan.

Portugal adalah salah satu dari 13 negara Eropa yang tidak mengakui jab versi India, yang sampai lima juta warga Inggris telah menerima tanpa diberitahu.

Di bawah aturan masuknya, Portugal mengharuskan siapa saja yang belum menerima vaksin ganda dengan vaksin yang diakui untuk dikarantina selama 14 hari. Dua negara lain di antara 13, Polandia dan Rumania, juga mewajibkan karantina untuk semua pengunjung Inggris yang belum sepenuhnya divaksinasi dengan vaksin yang diakui.

Denmark melarang wisatawan kecuali mereka divaksinasi ganda dengan vaksin yang disetujui – di mana versi India, yang diproduksi oleh Serum Institute, bukan salah satunya. Siprus memerlukan dua tes PCR untuk mereka yang tidak divaksinasi dengan vaksin yang disetujui daripada tes pra-keberangkatan sederhana jika mereka memiliki vaksin yang benar.

Beberapa negara menawarkan pengunjung alternatif tes atau vaksinasi untuk masuk, yang berpotensi menimbulkan biaya tambahan bagi warga Inggris yang tersengat vaksin India.

Ke-13 orang itu termasuk Republik Ceko, Estonia, Italia – yang memiliki karantina umum lima hari bagi siapa pun yang datang dari Inggris – Lithuania, Luksemburg, Slovakia, Norwegia, dan Liechtenstein.

Masalahnya berasal dari vaksin India belum diotorisasi oleh European Medicines Agency, yang berarti tidak memenuhi syarat untuk skema paspor vaksinasi UE.

Namun, negara-negara UE bebas membuat keputusan sendiri, dan sebagian besar negara UE lainnya telah mengakui vaksin India, yang terbaru adalah Prancis dan Kroasia. Diyakini bahwa vaksin tersebut dapat dikenali pada bulan September, mengakhiri masalah bagi para pelancong Inggris.

Seorang juru bicara UE mengatakan: “Beberapa Negara Anggota belum menyelesaikan posisi mereka tentang vaksin yang cocok untuk perjalanan. Segera setelah mereka melakukannya, kami akan menerbitkan daftar vaksin yang cocok. di situs web ReopenEU.”

READ  Apakah varian baru "delta plus" Covid lebih berbahaya? Para ilmuwan berebut untuk memahami fakta

Henry Smith, ketua kelompok multi-stakeholder Future of Aviation, mengatakan: ‚ÄúSekarang bukan waktunya bagi kita untuk membiarkan birokrasi menghalangi pemulihan ekonomi seperti yang difasilitasi oleh perjalanan internasional yang aman untuk melakukannya.”

Paul Charles, direktur pelaksana konsultan perjalanan The PC Agency, mengatakan: “Jika vaksin cukup baik untuk diterima untuk digunakan di Inggris, kita perlu melihat pemerintah mendorong negara-negara itu lebih untuk menerima pengunjung Inggris yang memilikinya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *