Perang Armenia-Azerbaijan sulit diakhiri, perbedaan historis menjadi pemicunya

PARIS, KOMPAS.com – Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev dan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan bertemu secara singkat di sebuah platform selama pertemuan langka di Konferensi Keamanan Munich, Jerman, pada bulan Februari. Mereka berdua diajak untuk memberikan pencerahan sejarah Nagorno-Karabakh.

Itu tidak berakhir dengan baik, seperti dikutip dalam AFP pada Jumat (10/9/2020).

“Untuk berbicara tentang bagaimana menyelesaikan konflik, pertama-tama kita harus kembali dan melihat masalah sejarah,” kata Aliyev, mengatakan bahwa ” kebenaran sejarah“bahwa Nagorno-Karabakh adalah bagian dari Azerbaijan.

“Saya akan meminta Presiden Aliyev untuk tidak melangkah terlalu jauh dalam sejarah,” jawab Pashinyan, sambil menegaskan bahwa wilayah itu hanya bagian dari Azerbaijan karena keputusan yang diambil pada tahun-tahun awal Uni Soviet.

Perbedaan pandangan sejarah yang sangat menghambat pencarian solusi untuk konflik paling sulit yang ditinggalkan oleh runtuhnya Uni Soviet.

Baca juga: Penduduk Nagorno-Karabakh: Perang Armenia-Azerbaijan sangat mengerikan, tetapi mengapa dunia diam?

Dua minggu kemudian pertarungan sengit hari ini di Nagorno-Karabakh sejak perang tahun 1990-an dimulai ketika wilayah tersebut mendeklarasikan kemerdekaan sepihak.

Para pengamat mengatakan beban sejarah telah membuat Armenia dan Azerbaijan tidak mencapai kesepakatan jangka panjang, dengan pertempuran hanya diinterupsi oleh gencatan senjata yang berumur pendek.

Bagi Azerbaijan, Nagorno-Karabakh merupakan bagian integral dari negara Azerbaijan dan diakui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini memiliki catatan berabad-abad penjajahan Muslim oleh Persia dan Seljuk Turki.

Namun, orang-orang Armenia mengklaim bahwa Nagorno-Karabakh, yang menjadi bagian dari Kekaisaran Rusia pada awal abad ke-19, berakhir di Azerbaijan Soviet sebagai Oblast Otonomi Nagorno-Karabakh (NKAO) hanya dengan seenaknya. .

Selama diskusi mereka di Munich, Pashinyan mengatakan keputusan untuk memasukkan wilayah Nagorno-Karabakh di Azerbaijan pada awal 1920-an adalah karena “inisiatif pribadi” dari Joseph Stalin, komisaris Soviet untuk kewarganegaraan.

READ  Ahli meteorologi TV mengeluarkan tubuh dari air di pantai Gold Coast beberapa saat setelah siaran langsung

Aliyev langsung membantah pernyataan tersebut.

Baca juga: Separuh dari populasi Nagorno-Karabakh mengungsi karena perang Armenia-Azerbaijan tidak berakhir

Akar yang kuat

Orang Armenia menjadi mayoritas di Nagorno-Karabakh, dan Republik Soviet Armenia berulang kali bersikeras untuk mengontrol NKAO, yang ditentang oleh Moskow.

Namun, ketika Uni Soviet mulai runtuh, republik separatis diumumkan dan perang pun pecah.

Orang Armenia muncul sebagai pemenang dari gencatan senjata yang akhirnya disimpulkan.

Dengan ratusan ribu orang Azerbaijan yang melarikan diri dari Karabakh dan 7 wilayah tetangga Azerbaijan yang diduduki oleh pasukan Armenia, penduduk Karabakh saat ini hampir seluruhnya adalah orang Armenia.

Meski begitu, Nagorno-Karabakh tidak pernah mendapat pengakuan kemerdekaannya dari negara lain, termasuk Armenia sendiri.

Baca juga: PM Armenia menuduh Turki mengatur perang melawan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

“Posisi Armenia dan Azerbaijan begitu mengakar sehingga komunitas internasional hanya memiliki sedikit pengaruh praktis atas mereka,” kata Nicu Popescu, direktur program Eropa Raya di Dewan Eropa untuk Hubungan Luar Negeri.

Dia mengatakan skenario yang paling mungkin bukanlah akhir dari siklus konflik atau kemenangan militer langsung, tetapi lebih banyak perang di masa depan untuk “membagi” wilayah tersebut.

Kedua belah pihak telah menggandakan posisi mereka sejak pertemuan Munich.

“Kami harus kembali (Karabakh),” kata Aliyev pada akhir pekan, menggambarkannya sebagai “tanah kami”.

Selama kunjungan ke Karabakh pada bulan Agustus, Pashinyan bahkan menyerukan unifikasi dengan Armenia, menyatakan “Artsakh (Karabakh) adalah Armenia, dan hanya itu”.

Baca juga: Juara angkat besi Armenia tewas dalam perang melawan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh

Retorika marah

Kedua belah pihak juga telah menyiarkan pandangan sejarah yang selektif, dengan fokus pada kekejaman yang dilakukan oleh pihak lain sambil mengabaikan kekejaman mereka sendiri.

READ  Teka-teki keheningan Rusia dan China atas kemenangan Biden

Orang Armenia ingat pogrom Sumgait di Azerbaijan ketika massa meletus pada Februari 1988, menewaskan sedikitnya 26 orang.

Namun, di Khojaly pada tahun 1992, orang-orang Armenia melepaskan tembakan ke arah warga sipil yang melarikan diri dalam pembantaian yang menurut Azerbaijan menewaskan ratusan orang.

Sejak gencatan senjata mengakhiri kekacauan terakhir dalam pertempuran pada tahun 2016, “proses perdamaian secara praktis terhenti dengan retorika yang semakin marah,” kata para analis dari International Crisis Group. .

Baca juga: Perang Azerbaijan dan Armenia semakin sengit, ibu kota Nagorno-Karabakh hancur lebur

Peran Turki, sekutu utama Azerbaijan, menimbulkan masalah lain karena orang-orang Armenia membenci negara Turki modern karena penolakannya untuk mengakui pembantaian orang-orang Armenia di Kekaisaran Ottoman sebagai genosida.

Para analis menunjukkan bahwa jika interpretasi sejarah lebih sedikit, semua harapan tidak hilang.

Misalnya, orang Armenia dan Azerbaijan hidup berdampingan dengan damai di sebagian besar era Soviet dan bahkan hingga hari ini di luar wilayah Kaukasus, terutama di Rusia.

“Mungkin perlu untuk mencetak ulang teks perjanjian persahabatan era 1724 Persia yang ditandatangani antara penguasa Armenia di Karabakh dan raja-raja Azerbaijan di Ganje melawan Turki Ottoman,” komentar Tom de Waal, Rekan Senior dari Carnegie Eropa, setelah bentrokan presiden di Munich.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *