Pengadilan Turki menolak untuk mengakui laporan Khashoggi AS sebagai bukti di persidangan | Jamal Khashoggi

Pengadilan Turki mengadili 26 warga negara Saudi in absentia atas pembunuhan tersebut Jamal Khashoggi menolak untuk mengakui sebagai bukti laporan intelijen AS baru-baru ini yang melibatkan putra mahkota kerajaan, Mohammed bin Salman, meskipun ada petisi dari tunangan jurnalis itu, Hatice Cengiz.

Itu laporan Amerika yang tidak diklasifikasikan diterbitkan Jumat lalu, mengatakan Washington yakin Pangeran Mohammed telah menyetujui operasi untuk “menangkap atau membunuh” Khashoggi.

Dalam sesi ketiga persidangan Istanbul pada hari Kamis, petisi Cengiz untuk menambahkan laporan tersebut ke dalam catatan bukti ditolak dengan alasan bahwa ia “tidak akan menambahkan apapun” ke persidangan. Hakim mengizinkannya untuk mengajukan aplikasi baru dengan jaksa yang memimpin kasus pemerintah Turki.

Khashoggi memaksakan diri di pengasingan pada tahun 2017, menetap di Amerika Serikat dan menjadi kolumnis untuk Washington Post. Selama kunjungan ke konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018 untuk mengambil surat nikahnya dengan Cengiz, seorang warga negara Turki, dia dibius, dibunuh dan dipotong-potong oleh tim yang terdiri dari 15 agen Saudi. Jenazahnya tidak pernah ditemukan.

Setelah serangkaian penjelasan yang bergeser, Riyadh akhirnya mengakui bahwa pria 59 tahun itu tewas dalam “operasi nakal”, tetapi dia dengan keras menyangkal bahwa pewaris takhta terlibat.

Jaksa Turki mengatakan wakil kepala intelijen Saudi Ahmed al-Assiri dan kepala media pengadilan kerajaan Saud al-Qahtani mengatur misi tersebut.

Persidangan ini sebagian besar merupakan latihan simbolis, meskipun Cengiz, teman-teman Khashoggi dan pelapor khusus PBB yang menyelidiki kematiannya melihatnya sebagai “langkah formal yang penting»Dalam pencarian mereka akan keadilan.

Sidang tertutup sebelumnya di Riyadh menghukum mati lima orang tak dikenal atas pembunuhan Khashoggi, tetapi hukuman para terdakwa diringankan setelah keluarga korban secara resmi memaafkan mereka.

READ  Anak-anak yang tinggal di rumah selama 3 hari ternyata orang tuanya sudah meninggal

Pengadilan Kompleks Pengadilan Çağlayan pada hari Kamis mendengar dari Edip Yilmaz, seorang mantan pengemudi yang bekerja di konsulat, yang mengatakan tim keamanan gedung telah menguncinya dengan rekan-rekan lain di ruang bawah tanah pada hari pembunuhan itu.

“Jelas ada sesuatu yang mencurigakan sedang terjadi,” kata pengemudi itu, meskipun dia mengatakan dia tidak melihat Khashoggi atau warga negara Saudi dikirim untuk mencegatnya.

Pada sidang pertama, Juli tahun lalu, seorang pegawai konsulat lainnya mengatakan, pengunjung Saudi bertanya kepadanya bagaimana cara mengoperasikan oven tandoor besar di tempat kejadian, yang kini menjadi fokus upaya penyelidik Turki untuk menentukan apa yang terjadi pada reporter tersebut. sisa.

Ayman Noor, seorang pembangkang politik Mesir dan teman dekat korban, mengatakan kepada pengadilan pada bulan November bahwa dia menerima panggilan telepon dari Khashoggi di mana jurnalis tersebut mengatakan dia diancam oleh kerabat putra mahkota, dan mengungkapkan ketakutannya padanya dan putra Mahkota. keamanan keluarganya.

Sidang berikutnya dijadwalkan pada 8 Juli.

Penuntutan Turki terhadap terdakwa Saudi secara luas dilihat sebagai munafik di negara yang secara teratur mengunci para pembangkang dan telah melubangi sistem peradilannya sendiri, tetapi Presiden Turki Recep Tayyip Erdoğan menggunakan pembunuhan Khashoggi untuk mencetak poin politik pada saingan regionalnya di Arab Saudi.

Namun, keputusan Ankara untuk tidak secara resmi mengomentari laporan AS yang tidak diklasifikasikan itu, dan keputusan pengadilan pada hari Kamis untuk menolaknya, telah ditafsirkan oleh banyak orang sebagai yang terbaru dari serangkaian sinyal yang Turki Mungkin berusaha memperbaiki hubungannya yang buruk dengan Riyadh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *