Pengadilan Rusia memerintahkan penutupan kelompok hak asasi manusia lainnya | Rusia

Pengadilan Rusia memerintahkan penutupan Pusat Hak Asasi Manusia Memorial (MHRC), sehari setelah Mahkamah Agung mencabut status hukumnya dari organisasi saudaranya, Memorial International.

Pengadilan Kota Moskow mengizinkan pembubaran kelompok itu – salah satu lembaga hak asasi manusia paling dihormati di Rusia – karena “membenarkan ekstremisme dan terorisme” oleh kelompok-kelompok agama, termasuk Saksi-Saksi Yehuwa, yang secara resmi dianggap sebagai “ekstremis” di Rusia.

MHRC telah mengumumkan niatnya untuk mengajukan banding atas putusan tersebut ke Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa.

Pada Rabu malam, Memorial International mengeluarkan surat dari Pengadilan Eropa yang memerintahkan Rusia untuk menangguhkan keputusannya untuk membubarkan MHRC dan Memorial International, sambil menunggu tinjauan hukum atas undang-undang “agen asing” Rusia. Tanggapan Rusia terhadap keputusan itu, yang terikat untuk dilaksanakan oleh perjanjian, belum jelas.

Kepala MHRC Alexander Cherkasov mengatakan dia yakin keputusan untuk melikuidasi itu bermotif politik dan bahwa pemerintah Rusia bertindak untuk menekan hak-hak sipil. Kelompok itu juga telah menunjuk Alexei Navalny, seorang pemimpin oposisi, sebagai tahanan politik. Organisasi nasionalnya adalah dinyatakan ekstremis awal tahun ini.

Pada hari Selasa, Mahkamah Agung Rusia membubarkan Memorial International, yang didirikan oleh para pembangkang pada 1980-an untuk menyelidiki tindakan keras era Stalinis terhadap jutaan warga Soviet.

Perintah pengadilan mengakhiri tahun di mana telah terjadi serangan yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap kebebasan sipil di Rusia, seperti yang dilakukan oleh aktivis oposisi. dipenjara atau dipaksa ke pengasingan, sementara puluhan media dan LSM telah dinyatakan sebagai agen asing atau langsung dilikuidasi.

Memorial International mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka akan “menemukan cara hukum untuk melanjutkan pekerjaan kami,” yang mencakup meneliti dan mempopulerkan informasi tentang kekejaman Soviet.

“Memorial bukan hanya sebuah organisasi, juga bukan hanya sebuah gerakan sosial,” kata pernyataan itu. ‚ÄúPeringatan itu adalah tuntutan warga Rusia akan kebenaran tentang masa lalunya yang tragis, tentang nasib beberapa juta orang. Dan permintaan ini tidak dapat “dilikuidasi” oleh siapa pun.

Komisaris Dewan Eropa untuk Hak Asasi Manusia Dunja Mijatovic menyebut keputusan itu sebagai “langkah menyedihkan yang akan memiliki konsekuensi negatif yang signifikan bagi perlindungan hak asasi manusia di Rusia”. Dia juga mengkritik undang-undang Rusia tentang “agen asing” karena memiliki “karakter represif”.

Pemerintah Eropa juga mengkritik upaya Rusia untuk menutup organisasi hak asasi manusia tertuanya. Menteri Luar Negeri Inggris Liz Truss mengatakan penutupan Memorial adalah “pukulan mengerikan lainnya bagi kebebasan berekspresi di Rusia” dan bahwa dia “sangat prihatin”.

Seorang juru bicara kantor hak asasi manusia PBB mengatakan kepada AFP bahwa penutupan paksa Memorial dan tindakan pengadilan “semakin melemahkan komunitas hak asasi manusia yang menurun di negara itu.”

READ  Foto membingungkan dari Bidens yang bertemu dengan Carters membingungkan media sosial

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *