Pelanggan bank ditipu ribuan pound oleh penjahat yang mengirim pembaca kartu palsu

Pelanggan bank ditipu ribuan pound oleh penjahat yang mengirimi mereka pembaca kartu palsu untuk mencuri detail dan kode akun mereka

  • Penjahat mengirim pembaca kartu palsu dalam penipuan bank terbaru
  • BDengan memasukkan kartu mereka, para penjahat dapat mempelajari detail penting dari para korban
  • Action Fraud telah menerima 560 laporan pembaca kartu yang dikirim karena penipuan

Scammers telah berhasil mencuri ratusan ribu pound dari pelanggan perbankan online dengan mengirimkan pembaca kartu palsu yang menangkap rincian pemegang rekening.

Perbankan online semakin populer dalam beberapa tahun terakhir, tetapi Chartered Trading Standard Institute memperingatkan bahwa ini telah menyebabkan peningkatan jenis penipuan ini.

Para penjahat dengan dingin menelepon telepon rumah tangga, memberikan rincian yang cukup kepada korban untuk membuat cerita penipuan mereka dapat dipercaya, dan mengirimkan pembaca kartu palsu.

Perangkat tersebut mirip dengan yang dikirim oleh bank-bank besar tertentu kepada pelanggan yang menggunakannya sebagai tindakan keamanan ekstra saat masuk ke rekening bank online mereka.

Tetapi dengan memasukkan kartu mereka ke dalam mesin, para penjahat dapat mempelajari detail penting dari para korban dan dengan demikian mencuri uang mereka.

Scammers telah berhasil mencuri ratusan ribu pound dari pelanggan perbankan online dengan mengirimkan mereka pembaca kartu palsu yang menangkap rincian pemegang rekening (file foto)

The Telegraph berbicara dengan Stephen dan Barbara Jenkins, yang namanya telah diubah untuk merahasiakannya, yang menemukan £20.000 telah dicuri dari rekening tabungan mereka tanpa sepengetahuan mereka.

Pasangan, yang berusia 70-an, menjadi korban kriminal yang mengaku sebagai karyawan NatWest yang menelepon mereka beberapa kali untuk mendapatkan kepercayaan mereka.

READ  Harapan Sirkuit Mandalika Buktikan Dorong Ekonomi Baru NTB: Widodo

Dia akhirnya mengirimkan dua pembaca kartu dan membuat panggilan tindak lanjut untuk memastikan mereka memasukkan kartu sehingga dia dapat menarik uang mereka untuk pembelian dari pengecer online.

Mereka berkata: “Kami tidak tahu apa-apa tentang teknologi dan takut melakukan apa pun. Kami berdua merasa sangat rentan.”

Katherine Hart, dari Chartered Trading Standards Institute, mengatakan: “Kami mengetahui perangkat yang membaca ‘chip dan pin’ pada kartu untuk mengumpulkan dan mengkloning datanya dan perangkat lain yang memiliki koneksi langsung dengan scammer dan Transaksi dilakukan. segera keluar.’

Action Fraud, yang telah menerima 560 laporan pembaca kartu seperti yang mengakibatkan Mr dan Mrs Jenkins kehilangan uang mereka, mengatakan: “Penjahat menggunakan metode yang semakin canggih, terutama di tengah tekanan dan kebingungan dari krisis biaya hidup dan setelahnya. pandemi karena semua generasi harus menjadi lebih tergantung.’

Caroline Abrahams dari Age UK mengatakan: “Penipuan mempengaruhi orang-orang dari segala usia dan latar belakang, tetapi kita tahu bahwa orang tua dengan pendapatan lebih tinggi atau mereka yang tinggal sendiri lebih cenderung mengatakan bahwa mereka telah menjadi korban.

“Ini akan menjadi tahun yang sulit bagi semua orang, jadi kami mendesak orang tua untuk waspada dan mengingat jika ada keraguan tentang keaslian tawaran atau korespondensi, untuk tidak menanggapi dan segera melaporkannya ke pihak berwenang. ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.