Pasangan Prancis memenangkan pertempuran hukum sindrom turbin angin | Perancis

Pengadilan Prancis mengakui “sindrom turbin” setelah pasangan mengeluh bahwa tinggal di dekat ladang angin telah membahayakan kesehatan mereka.

Dalam apa yang mungkin merupakan penghakiman pertama semacam ini di Perancis, Christel Belgia dan Luc Fockaert diberikan kompensasi lebih dari 100.000 euro oleh hakim di Toulouse.

NS Paar mengatakan mereka memiliki sejumlah masalah kesehatan termasuk sakit kepala, insomnia, kelainan jantung, depresi, pusing, tinitus dan mual selama lebih dari dua tahun, dan bersikeras bahwa ini disebabkan oleh enam turbin angin yang ditempatkan 700 meter dari rumahnya di Fontrieu di Tarn, Prancis selatan.

Turbin dipasang pada tahun 2008. Namun, dilaporkan bahwa masalah kesehatan pasangan itu dimulai lima tahun kemudian. Keluarga Fockaert percaya ini karena hutan ditebang di antara properti mereka dan turbin terdekat.

Mereka menggambarkan kebisingan sebagai sangat berbahaya bagi kesehatan, yang “sebanding dengan mesin cuci yang terus berputar”, serta “lampu putih yang berkedip” pada turbin.

“Kami tidak langsung mengerti, tetapi lambat laun kami menyadari bahwa masalah itu disebabkan oleh turbin,” kata Christel Fockaert. “Turbin berkedip setiap dua detik … kami harus memiliki lampu luar untuk melawan efek petir.”

Pasangan itu pindah dari daerah itu pada tahun 2015, mengatakan masalah kesehatan mereka menghilang tak lama setelah itu.

Dokter tidak dapat menemukan masalah kesehatan, tetapi seorang ahli pengadilan mengatakan sindrom turbin sebelumnya diidentifikasi melalui penelitian ilmiah.

Namun satu studi Australia menemukan bahwa penyakit yang dikaitkan dengan turbin angin lebih mungkin disebabkan oleh orang-orang yang diperingatkan dengan peringatan kesehatan yang dikeluarkan oleh para aktivis. Para peneliti mengatakan itu adalah “pada dasarnya fenomena sosiologis” dan label seperti “sindrom turbin angin” dan “penyakit vibroacoustic” adalah karakteristik utama dari prevalensinya.

READ  McLaren Elva sekarang menawarkan kaca depan untuk tahun 2021

aneka ragam Studi peer-review di Eropa, Kanada dan Amerika Serikat juga punya terkena dugaan “sindrom” – yang tidak diakui secara medis – menunjukkan bahwa itu adalah publisitas negatif, oposisi terhadap turbin atau Membuat harapan dan saran negatif dapat membuat orang merasa sakit.

Kasus Fockaerts awalnya dikeluarkan dari pengadilan pada Januari tahun lalu, tetapi mereka mengajukan banding, dengan mengatakan hakim mengabaikan pendapat yang mereka ajukan dan malah mencarinya sendiri, tetapi hanya menghabiskan satu jam di tempat gugatan.

Perusahaan energi Sasu, Margnes Energie dan Sasu Singladou Energie, yang mengoperasikan taman itu, dijatuhi hukuman kompensasi 110.000 euro kepada pasangan itu dan dikatakan telah mengubah cahaya dan kecepatan enam turbin sejak saat itu.

Alice Terrasse, pengacara pasangan itu, mengatakan kepada televisi Prancis: “Ini adalah kasus yang tidak biasa dan, sejauh yang saya tahu, tidak ada preseden.”

Keputusan itu diperkirakan akan memicu rentetan keluhan, tetapi Terrasse memperingatkan pihak lain yang ingin memanfaatkan kemenangan Fockaerts.

“Kasus ini tidak bisa diulang. Taman (angin) ini menyebabkan gangguan yang tidak biasa karena konfigurasinya, tetapi setiap kasus berbeda dan harus diselidiki secara berbeda.”

Dia menambahkan bahwa keputusan itu harus menjadi peringatan bagi perusahaan pembangkit listrik tenaga angin untuk berpikir hati-hati tentang dampaknya terhadap masyarakat setempat.

Emmanuel Forichon dari kolektif lingkungan Tous Nos nergies – Occitanie Environnement (Semua energi – Occitanie Environment) mengatakan putusan itu “penting dan berani”.

“Kami sudah mempertimbangkan masalah lingkungan dan keanekaragaman hayati, dan terkadang dampaknya pada lanskap, tetapi tidak cukup dengan masalah kesehatan manusia. Itu bisa membuat kasus hukum dan, di atas segalanya, mengembangkan peraturan, ”katanya.

READ  Menteri Keuangan Indonesia mengusulkan defisit 4,51 hingga 4,85 persen, pajak baru untuk 2022

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *