Pekerjaan jarak jauh bukanlah masalahnya – itu melekat pada praktik kantor | Alexia Cambon

Tinilah beberapa momen dalam sejarah kerja yang menentukan seperti yang kita temukan saat ini. Dibutuhkan pandemi untuk menormalkan kerja jarak jauh, dan terlepas dari ketakutan banyak CEO, sebagian besar organisasi tidak melihat hilangnya produktivitas yang dapat dibuktikan. Saat ini, tenaga kerja global mengklaim hak untuk mempertahankan otonomi yang telah mereka peroleh melalui peningkatan fleksibilitas sebagai masyarakat terbuka lagi. Sebelum pandemi, tidak jarang majikan meminta stafnya untuk membenarkan kebutuhan mereka untuk bekerja dari rumah. Setelah pandemi, karyawan dapat meminta majikan untuk membenarkan perlunya datang ke kantor.

Namun banyak organisasi masih menolak masa depan yang lebih fleksibel ini. Mereka berpendapat bahwa kesejahteraan karyawan terganggu dengan bekerja dari jarak jauh, dan jika mereka tidak dibawa kembali ke kantor, banyak lagi yang akan menderita “”Zoom kelelahan”.

Tetapi bekerja jarak jauh itu sendiri bukanlah masalah. Masalahnya adalah, sementara sebagian besar pekerja kantoran saat ini bekerja dari rumah, cara kita bekerja tetap berpusat pada kantor. Selama sembilan bulan terakhir, tim saya dan saya telah mengeksplorasi bagaimana mempertahankan cara kerja di lingkungan terpencil ini sebenarnya yang menyebabkan kerugian signifikan bagi karyawan. Tidak pernah merupakan ide yang baik untuk memaksa pasak persegi ke dalam lubang bundar. Di lingkungan saat ini, pekerjaan yang berpusat pada desktop adalah pasak persegi dan lingkungan jarak jauh adalah lubang bundar.

Hampir semua praktik kerja kami – saat kami bekerja, tempat kami bekerja, cara kami bekerja – dirancang di sekitar lokasi. Lebih buruk lagi, mereka dirancang beberapa dekade yang lalu, dan baru sekarang, dengan pandemi yang memaksa perubahan, kami memiliki kesempatan unik untuk menantang struktur ini.

READ  Tanpa diduga, China mengoperasikan lebih dari 380 pusat penahanan di Xinjiang Page

Ambil “kapan” dari pekerjaan. Secara default, hari-hari kita diatur sekitar pukul 9-5, sebuah sistem yang diformalkan untuk pekerja pabrik oleh Henry Ford di Amerika Serikat pada tahun 1926. Namun, banyak dari kita tidak bekerja di pabrik. Mengapa bertahan pada hari linier ini sebagai satu-satunya waktu di mana pekerjaan dapat dilakukan? Lebih penting lagi, hari linier tidak cocok untuk lingkungan terpencil di mana kita tidak memiliki sinyal konkret untuk memulai atau mengakhiri hari kerja kita, seperti perjalanan ke tempat kerja atau aturan berpakaian: 40% bekerja lebih banyak jam sebagai hasilnya.

Bagaimana jika organisasi melihat di luar cara kerja ini dan karyawan yang dipercaya untuk menetapkan jadwal non-linier, berdasarkan keadaan masing-masing, yang akan membuat mereka tetap sehat, waras, dan produktif?

Bagaimana dengan “di mana” bekerja? Jelas dari bahasa yang kita gunakan bahwa kantor masih dipandang sebagai tempat bekerja. Bahkan istilah “jarak jauh” menyiratkan bahwa Anda berada jauh dari tempat pekerjaan biasanya dilakukan. Dominasi kantor diperlukan di zaman tanpa internet di rumah atau laptop, tetapi kami telah lama perlu membuktikan bahwa pekerjaan dapat dilakukan di luar ruang milik majikan.

Mungkin temuan yang paling mengganggu dari penelitian kami adalah “bagaimana” pekerjaan itu. Ada anggapan lama bahwa pertemuan suci adalah cara terbaik bagi kita untuk berkolaborasi. Budaya rapat ini didirikan pada 1950-an, sebelum metode kerja yang memungkinkan kolaborasi di luar rapat (pada saat itu, catatan yang dikirimkan dari satu sekretaris ke sekretaris lainnya) memiliki kecepatan dan efisiensi saat ini (email, pesan instan, drive bersama).

Rapat virtual secara kognitif melelahkan – kapan terakhir kali seseorang memegang cermin di depan Anda selama percakapan langsung sehingga otak Anda harus memproses setiap gerakan fisik Anda? Memaksa kami untuk lebih banyak rapat untuk menebus kurangnya ‘momen menyegarkan’ di kantor hanya meningkatkan kelelahan – penelitian kami menemukan bahwa karyawan 24% lebih mungkin kelelahan secara emosional dari pertemuan ekstra. Bagaimana jika kita bekerja secara tidak sinkron secara default, dan menetapkan batas waktu yang kita habiskan bersama selama sehari atau bahkan seminggu?

READ  Iran dan Israel, alasan mengapa negara-negara Teluk mengharapkan Trump terpilih ...

Ini adalah desain kerja yang ketinggalan zaman dan berpusat pada desktop yang membuat kami lelah. Kami tidak bekerja dalam sistem yang dirancang untuk lingkungan tempat kami berada. Dan sampai organisasi berhenti mengevaluasi kembali mengapa kita bekerja seperti yang kita lakukan, dan secara mendasar mengubah aspek-aspek yang secara drastis ketinggalan zaman dan tidak memadai, kelelahan akan terus meningkat. Membawa orang kembali ke kantor penuh waktu bukanlah jawaban – pekerja tidak ingin melepaskan fleksibilitas yang memberi mereka kendali lebih besar atas hidup mereka. Mereka menginginkan sistem yang bekerja untuk lingkungan di mana mereka beroperasi.

Pada dasarnya kita harus berhenti merancang pekerjaan berdasarkan lokasi dan mulai merancang pekerjaan berdasarkan perilaku manusia. Karyawan akan bekerja lebih baik, bertahan lebih lama di organisasi mereka, dan tetap sehat jika mereka ditempatkan di pusat desain pekerjaan – percayalah, kami memiliki data untuk membuktikannya.

Inilah yang harus kita tanyakan pada diri kita sendiri: jika 9-5 tidak pernah ditemukan; apakah “kantor” adalah istilah asing; jika konsep rapat terdengar seperti omong kosong – singkatnya, jika hari ini adalah hari pertama dalam sejarah kerja – bagaimana Anda berhubungan dengan cara Anda bekerja?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *