Para astronom menemukan objek di pusat Bima Sakti yang menghalangi sinar kosmik

Para astronom menemukan sebuah objek di pusat Bima Sakti yang menghalangi sinar kosmik – dan mereka mengatakan mereka belum yakin apa itu

  • Para astronom telah menemukan keberadaan di pusat Bima Sakti yang menghalangi sinar kosmik
  • Kepadatan sinar kosmik di zona molekuler pusat jauh lebih rendah daripada di “laut” sekitarnya
  • Ada kemungkinan bahwa massa matahari di CMZ adalah awan molekuler dan menghalangi sinar kosmik
  • Para ilmuwan melihat data dari Fermi Large Area Telescope untuk sampai pada kesimpulan mereka


Para astronom telah menemukan kehadiran aneh di pusat Bima Sakti yang menghalangi sinar kosmik yang tidak sepenuhnya mereka pahami.

Para peneliti di Akademi Ilmu Pengetahuan China menemukan bahwa kerapatan sinar kosmik di zona molekuler pusat (CMZ) secara signifikan lebih rendah daripada di “laut” sinar kosmik di sekitarnya.

Ada kemungkinan bahwa massa matahari di CMZ (sekitar 60 juta di antaranya) sebenarnya adalah awan molekuler dan menghalangi sinar kosmik.

“Kami sampai pada kesimpulan bahwa CMZ harus benar-benar berperan dalam blokade” [cosmic rays] dari penetrasi ke wilayah tengah, ‚ÄĚtulis para peneliti dalam penelitian tersebut.

Para astronom telah menemukan kehadiran di pusat Bima Sakti yang menghalangi sinar kosmik. Tahun lalu NASA menangkap gambar inframerah dari pusat galaksi (foto) yang mencakup jarak lebih dari 600 tahun cahaya

“Beberapa mekanisme dapat menghambat” [cosmic rays] Penetrasi ke awan molekuler, seperti efek kompresi medan magnet dan turbulensi magnetohidrodinamik yang tereksitasi sendiri.

‘Analogi efek modulasi matahari, di mana energi rendah [cosmic rays] diblokir di luar tata surya oleh medan magnet yang terkait dengan angin matahari, mari kita bahas secara singkat tentang penindasan [cosmic rays] Penetrasi di CMZ.’

READ  Boeing 737 Max dirilis untuk penerbangan lagi oleh otoritas regulasi UE | bisnis

CMZ adalah rumah bagi awan molekul raksasa yang kompleks, sejenis awan antarbintang yang memungkinkan molekul, biasanya hidrogen, terbentuk.

Tahun lalu, NASA menggunakan Stratospheric Observatory for Infrared Astronomy Telescope untuk mengambil gambar inframerah dari pusat galaksi pada jarak lebih dari 600 tahun cahaya.

Kepadatan sinar kosmik di zona molekuler pusat (CMZ) secara signifikan lebih rendah daripada di

Kepadatan sinar kosmik di zona molekuler pusat (CMZ) secara signifikan lebih rendah daripada di “laut” sinar kosmik di sekitarnya

Ada kemungkinan bahwa massa matahari di CMZ adalah awan molekuler dan menghalangi sinar kosmik

Ada kemungkinan bahwa massa matahari di CMZ adalah awan molekuler dan menghalangi sinar kosmik

Dengan mengamati sinar kosmik lebih dekat, para astronom dapat mempelajari lebih lanjut tentang fisika dan bagaimana Bima Sakti ada dengan sinar kosmik yang memantul ke seluruh ruang angkasa.

Para peneliti melihat data dari Fermi Large Area Telescope untuk sampai pada kesimpulan mereka.

Sinar kosmik masih belum sepenuhnya dipahami, tetapi diyakini bahwa mereka adalah partikel yang mirip dengan proton dan dapat dipercepat berkat benda langit tertentu seperti lubang hitam atau supernova.

Para peneliti tahu bahwa ada lubang hitam supermasif – Sagitarius A * – di tengah Bima Sakti, bahkan jika mereka tidak pernah bisa melihatnya. Ada kemungkinan bahwa Sagitarius A * berperan dalam penyumbatan ini, bahkan jika lubang hitam adalah macerator alami, para peneliti mengakui.

“Sagitarius A * mungkin lebih aktif di masa lalu dan telah berakselerasi” [cosmic rays] hingga energi PeV yang berdifusi keluar dan bertabrakan dengan gas molekuler untuk menciptakan sinar-y yang energik.

“Pada akhirnya, komponen sinar-y dari interaksi antara Laut CR dan bahan-bahan di wilayah GC diharapkan hadir, tetapi ini tidak diperhitungkan dengan benar dalam beberapa analisis.”

Studi ini baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Komunikasi alam.

READ  Air di bumi bisa berasal dari matahari, kata sebuah penelitian

JALAN SUSU: GALAXY YANG DILAHIRKAN BUMI

Bima Sakti adalah galaksi spiral berpalang dengan diameter 100.000 hingga 200.000 tahun cahaya dan piringan materi gelap di tepi luar yang membentang hampir dua juta tahun cahaya.

Ini adalah bagian dari Grup Galaksi Lokal, terbesar kedua setelah Andromeda, yang merupakan bagian dari Supercluster Virgo, yang merupakan bagian dari Supercluster Laniakea yang jauh lebih besar.

Bisa dibilang kita berada di Bumi, lengan spiral barat, Bima Sakti, grup lokal, supercluster Virgo, supercluster Laniakea.

Ada hingga 400 miliar bintang di galaksi, dan sebagian besar sistem memiliki setidaknya satu planet, tetapi mungkin banyak planet.

Di pusat galaksi terdapat lubang hitam supermasif yang dikenal sebagai Sagitarius A*, yang berukuran sekitar empat juta kali massa Matahari.

Diyakini bahwa sekitar 90 persen massa galaksi adalah materi gelap, suatu bentuk materi yang tidak dapat dideteksi secara langsung dengan teknologi saat ini, tetapi diyakini berdampak pada materi di sekitarnya.

Bintang-bintang tertua di Bima Sakti hampir setua alam semesta itu sendiri – sekitar 14 miliar tahun – yang menunjukkan bahwa mereka terbentuk tak lama setelah zaman kegelapan Big Bang.

Upaya untuk mengukur massa galaksi Bima Sakti telah menghasilkan sejumlah angka, dengan yang terbaru dari tahun 2019 diperkirakan 1,5 triliun kali massa Matahari dengan radius sekitar 129.000 tahun cahaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *