Para astronom menemukan lubang hitam supermasif terdekat di bumi – dan mereka bergabung menjadi “monster”

Para astronom telah menemukan sepasang lubang hitam supermasif yang lebih dekat ke Bumi daripada yang ditemukan sebelumnya.

Duo ini berjarak 89 juta tahun cahaya dari planet kita di konstelasi Aquarius, lebih dari 380 tahun cahaya lebih dekat dari pasangan lubang hitam terdekat kita.

Kedua lubang hitam juga lebih dekat satu sama lain daripada yang ditemukan lainnya, hanya berjarak 1.600 tahun cahaya. Pada titik tertentu keduanya akan menjadi “lubang hitam monster, mungkin dalam 250 juta tahun ke depan,” kata Holger Baumgardt, seorang profesor di University of Queensland.

Sumber gravitasi yang sangat besar ini memiliki massa yang sangat padat sehingga para astronom di Strasbourg Observatory di Prancis dapat mengukur dengan melihat bintang-bintang di sekitar mereka dimanipulasi.

Lubang hitam yang lebih besar, terletak tepat di inti galaksi yang diklasifikasikan sebagai NGC 7727, memiliki massa hampir 154 juta kali Matahari; temannya sekarang memiliki 6,3 juta massa matahari.

Para astronom telah lama menduga bahwa galaksi itu adalah rumah bagi dua lubang hitam, tetapi mereka belum dapat memastikan keberadaannya. Karena sejumlah besar radiasi energi tinggi yang akan menyangkal keberadaan mereka tidak terlihat oleh kita.

(ESO / Voggel dkk.; ESO / VST-ATLAS)

“Hasil kami menunjukkan bahwa mungkin ada lebih banyak peninggalan penggabungan galaksi ini dan mungkin mengandung banyak lubang hitam besar tersembunyi yang masih menunggu untuk ditemukan,” kata Karina Voggel, astronom di Strasbourg Observatory.

“Itu bisa meningkatkan jumlah lubang hitam supermasif yang dikenal di alam semesta lokal sebesar 30 persen.”

Para ahli percaya bahwa pencarian pasangan lubang hitam supermasif yang serupa dengan Teleskop Sangat Besar (ELT) ESO, yang akan mulai beroperasi di Gurun Atacama Chili pada akhir dekade ini, akan mengambil lompatan besar ke depan.

Rekan penulis Steffen Mieske, astronom di ESO di Chili dan kepala Operasi Sains Paranal di ESO, mengatakan: “Bukti pasangan lubang hitam supermasif ini hanyalah permulaan.”

Liputan tambahan oleh asosiasi pers

READ  Roda lengkung, teknologi aman saat menikung

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.