Olimpiade Tokyo: atlet “diperintahkan untuk kembali ke Belarus setelah mengeluh tentang pelatih”

Seorang atlet Olimpiade dari Belarusia mengatakan dia diperintahkan untuk kembali ke rumah setelah secara terbuka mengkritik pelatihnya di media sosial.

Krystsina Tsimanouskaya mengatakan dia dibawa ke bandara sebelum dia bisa bertanding di nomor 200m pada hari Senin dan estafet 4x400m pada hari Kamis. Dia mampu bersaing di babak pertama 100m tetapi tidak lolos ke balapan berikutnya.

Kantor berita Reuters melaporkan bahwa dia menolak untuk naik pesawat kembali dan mencari bantuan dari polisi Jepang di Bandara Haneda di Tokyo.

“Saya tidak akan kembali ke Belarus,” kata sprinter berusia 24 tahun itu kepada Reuters melalui Telegram.

Tsimanouskaya meminta bantuan dari polisi dan IOC

(REUTERS)

Dugaan insiden terjadi setelah Tsimanouskaya menggunakan Instagram-nya untuk mendokumentasikan apa yang dia sebut “kelalaian pelatih kami”.

Pelari tersebut sebelumnya mengeluhkan masuk dalam nomor estafet setelah anggota lain dari tim Belarusia dianggap tidak memenuhi syarat untuk kompetisi karena mereka tidak menjalani kontrol doping dalam jumlah yang cukup.

“Beberapa gadis kami tidak terbang ke sini untuk bertanding dalam estafet 4x400m karena mereka tidak memiliki kontrol doping yang cukup,” katanya.

“Dan pelatih menambahkan saya ke estafet tanpa sepengetahuan saya. Saya telah membicarakannya secara terbuka. Pelatih kepala mendatangi saya dan memberi tahu saya bahwa ada perintah dari atas untuk menarik saya keluar.

Pejabat dari tim Belarusia dilaporkan tiba di kamarnya pada hari Minggu dan memerintahkannya untuk mengemasi tasnya sebelum membawanya ke bandara.

Foto yang diambil di bandara menunjukkan dia berbicara dengan polisi. Jurnalis Tadeusz Giczan memposting di Twitter bahwa dia tidak check-in untuk penerbangan Minggunya dengan Turkish Airlines.

Sebuah sumber dari Yayasan Solidaritas Olahraga Belarusia, yang mendukung atlet yang ditargetkan karena pandangan politik mereka, mengatakan kepada Reuters bahwa Tsimanouskaya berencana mencari suaka di Jerman atau Austria pada Senin.

Alexander Opeikin, juru bicara kelompok aktivis, mengatakan dia “diangkut ke tempat yang aman” dan akan berhubungan dengan diplomat Eropa.

Sebuah video yang direkam sendiri menunjukkan dia meminta bantuan dari Komite Olimpiade Internasional (IOC).

Seorang juru bicara IOC mengatakan Independen organisasi telah “melihat laporan di media, mempelajari situasi dan bertanya kepada NOC [Belarus National Olympic Committee] untuk klarifikasi “.

Komite Olimpiade Belarusia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa para pelatih memutuskan untuk mengeluarkan Tsimanouskaya dari Olimpiade atas saran dokter tentang “keadaan emosional dan psikologisnya”.

Independen menghubungi Komite Olimpiade Belarusia untuk komentar lebih lanjut.

Polisi Tokyo menolak permintaan komentar ketika didekati oleh Reuters.

Belarus telah diganggu oleh protes terhadap Presiden Alexander Lukashenko, yang telah memerintah negara itu sejak tahun 1994 tetapi dihadapkan dengan protes massa tahun lalu terhadap apa yang disebut lawannya pemilu curang, memerintahkan tindakan keras.

Pemimpin otoriter dan putranya Viktor memimpin Komite Olimpiade Belarusia.

READ  Pekerja bandara Selandia Baru dinyatakan positif Covid pada hari kedua gelembung perjalanan Selandia Baru

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *