Novak Djokovic tanpa henti menang dua set langsung melawan Denis Shapovalov | Wimbledon

Bagaimana Novak Djokovic Setelah menyelesaikan sesi latihan terakhirnya di lorong sebelum memasuki lapangan tengah pada hari Jumat, ia melihat ke kiri pada nama setiap mantan juara Wimbledon yang tertera di dinding di sebelah pintu masuk lapangan. Ada namanya sendiri, terukir lima kali dalam emas di papan tulis. Ketika dia melewatinya lagi sedikit lebih dari dua jam, 44 menit kemudian, dia hampir menang lagi untuk menambahkan namanya lagi.

Dia melakukan ini tanpa bermain sangat baik dalam jarak jauh di dua set keras pertama, tetapi menghadapi hampir setiap poin besar dan memainkan tenisnya yang biasanya tegas dan gugup ketika harus mengalahkan Denis Shapovalov 7: 6 (3). 7-5, 7-5 dan mencapai karir ketujuhnya Wimbledon Terakhir. Dia akan menghadapi Matteo Berrettini, yang finis ketujuh, dalam duel yang diharapkan banyak orang jelang turnamen.

Dengan melakukan itu, Djokovic telah mencapai tujuh final Wimbledon nomor Pete Sampras untuk mencapai tempat kedua dalam daftar sepanjang masa dan 30 final utama, orang kedua dalam sejarah yang mencapai ini setelah 31 Roger Federer.

Kali ini tugas over net diambil alih oleh seorang striker bola yang dinamis dan berbakat di Shapovalov, yang baru berusia 22 tahun dan yang pola tembakan balistik dan atletisnya sering dibatasi oleh servis dan volatilitas yang tidak teratur. Dia mengatur nada lebih awal, menyelesaikan 15 poin servis berturut-turut dan mengambil istirahat lebih awal. Setiap permainan yang sukses tampaknya mengembangkan lapisan cairan lain dalam formasi tembakan Shapovalov saat ia mendorong Djokovic melintasi lapangan dengan forehand lintas lapangan yang berat dan drop shot yang halus.

Namun, ketika ia melakukan servis untuk set itu pada kedudukan 5-4, corak permainan berubah. Djokovic gagal melakukan pengembalian dan salah memahami servis Shapovalov, tetapi dia mengatur nada dengan membuka permainan dengan dua pengembalian yang brilian dan dalam setelah servis pertama yang kuat. Pada menit ke-30, Shapovalov melakukan perlawanan dan melepaskan pukulan forehand yang panjang. Dia kalah dalam permainan dengan empat kesalahan mudah, kemudian memainkan tiebreak yang buruk dan berakhir dengan kesalahan ganda.

Novak Djokovic membalas tendangan voli Denis Shapolavov. Foto: Tom Jenkins / The Guardian

Pemain yang lebih besar akan dengan rendah hati menyerah, tetapi Shapovalov memukul bola dengan baik ke set ketiga. Dia mencetak lima breakpoint pada set kedua, tetapi setiap kali Djokovic berada dalam bahaya, levelnya meningkat saat dia bermain dengan konstan dan mendalam atau menemukan jalannya ke net. Di set kedua dan ketiga, dia bangkit di momen paling menegangkan sebelum tiebreak untuk mengambil kendali.

“Saya pikir skor tidak cukup untuk menggambarkan performa dan permainannya,” kata Djokovic setelahnya. “Dia melakukan servis di set pertama, mungkin pemain yang lebih baik di sebagian besar set kedua dan memiliki banyak peluang. Saya ingin memberinya tepuk tangan meriah untuk semua yang telah dia lakukan hari ini dan juga untuk beberapa minggu ini.”

Ini bukan Djokovic yang terbaik, tapi itu sering menjadi titik kesuksesannya. Sementara Shapovalov bertanggung jawab untuk memukul bola selama tiga set di puncak kemampuannya, mengetahui ketahanan Djokovic ada di pikirannya, Djokovic secara konsisten tenang. Tingkat dasar dan luasnya kekuatannya sangat komprehensif sehingga dia benar-benar yakin tentang poin terbesarnya. Seperti banyak pemain sebelum dia, itu terlalu banyak tantangan bagi Shapovalov.

Djokovic mengaitkan kemampuan koplingnya dengan pengalaman dan menggambarkannya sebagai proses berkelanjutan yang dia tingkatkan secara tidak menyenangkan: “Saya pikir pengalaman ini pasti bermanfaat bagi saya setiap kali saya bekerja di lapangan karena saya tahu saya telah melalui semua yang saya bisa lalui. sebagai pemain tenis, “katanya. Saya tahu kekuatan saya. Saya tahu apa yang saya mampu. Saya mengandalkan itu. “

Denis Shapovalov saat kalah dari Novak Djokovic
Denis Shapovalov saat kalah dari Novak Djokovic Foto: Glyn Kirk / AFP / Getty Images

Ketika Shapovalov meninggalkan lapangan sambil menangis setelah semifinal Grand Slam pertamanya, dia menangis ketika penonton memberinya tepuk tangan. Di ruang ganti setelah itu, Djokovic mendekatinya dengan kata-kata yang menghibur: “Dia baru saja mengatakan kepada saya bahwa dia tahu betapa sulitnya bagi saya saat ini,” kata Shapovaloov. “Dia mengatakan kepada saya bahwa semuanya akan datang. Bagi saya itu luar biasa – luar biasa datang dari seseorang seperti dia. Dia tidak harus melakukan ini. Itu hanya menunjukkan pria macam apa dia.”

Shapvalov mengatakan itu menyakitkan baginya untuk kalah begitu dekat dengan pertarungan perebutan gelar, tetapi dia akhirnya akan merenungkan secara positif seberapa baik dia bermain di turnamen terbaik dalam hidupnya.

Namun, tidak ada seorang pun dalam sejarah olahraga yang menguasai kemampuan bermain baik di saat-saat genting seperti halnya Djokovic. Akan ada beberapa momen karir yang transformatif seperti bermain untuk gelar Grand Slam ke-20 Anda yang memecahkan rekor pada hari Minggu.

READ  West Ham v Manchester United LANGSUNG: Pembaruan Liga Premier

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *