Xavi ditunjuk sebagai Manajer Tim Utama Barcelona hingga 2024 setelah Ronald Koeman dipecat | Berita sepak bola

Barcelona telah menunjuk mantan gelandang dan kapten Xavi Hernandez sebagai pelatih tim utama mereka dengan kontrak hingga 2024 setelah pemecatan Ronald Koeman.

Klub La Liga menerima lampu hijau pada hari Jumat untuk mengontrak pemain berusia 41 tahun itu setelah membayar pembebasan dalam kontraknya dengan klub Qatar Al-Sadd.

Xavi bermain untuk Barcelona selama 17 tahun, memainkan 767 pertandingan dan memenangkan 25 trofi, termasuk empat kemenangan Liga Champions dan delapan gelar liga.

“FC Barcelona telah mencapai kesepakatan dengan Xavi Hernandez bahwa dia akan melatih tim utama untuk sisa musim ini dan dua musim lagi,” demikian pernyataan dari klub, menyambut sang legenda kembali ke klub.

Pelatih Belanda Koeman telah dipecat setelah kalah 1-0 dari Rayo Vallecano bulan lalu yang membuat Barca berada di urutan kesembilan di LaLiga.

Klub ini masih berada di urutan kesembilan menyusul penunjukan Sergi Barjuan sebagai pelatih sementara, sembilan poin di belakang pemimpin klasemen Real Sociedad dengan satu pertandingan di tangan.

Barjuan akan tetap memimpin pertandingan liga di Celta Vigo pada hari Sabtu, dengan Xavi tiba di Barcelona akhir pekan ini sebelum presentasinya pada hari Senin.

“Itu bukan perpisahan, itu ‘sampai jumpa lagi’. Camp Nou selalu menjadi rumah saya, ”kata Xavi dalam video yang ditujukan kepada para penggemar.

“Kalian adalah penggemarku, orang-orangku, klub yang paling aku cintai. Dan sekarang aku pulang. Sampai jumpa, Culers. Forca Barca!”

Laga pertama Xavi adalah derby lokal melawan Espanyol pada 20 November setelah jeda internasional.

Xavi, mantan pemain internasional Spanyol, bergabung dengan Al-Sadd sebagai pemain pada 2015 dan menjadi pelatih kepala setelah gantung sepatu pada 2019. Pada bulan April ia memimpin timnya dengan tim tak terkalahkan ke kejuaraan Qatar.

READ  Slaven Bilic tahu apa yang harus dilakukan West Brom saat mendekati batas waktu transfer - Joseph Chapman

Dia menolak kesempatan untuk melatih Barca pada Januari 2020 setelah Ernesto Valverde dipecat, tetapi tetap terikat dengan pekerjaan itu bahkan setelah penerus Koeman ke Quique Setien pada Agustus tahun lalu.

Gambar:
Semua orang tahu Xavi adalah pemain hebat, tetapi apakah dia akan menjadi pelatih hebat juga?

Seberapa bagus Xavi sebagai pelatih?

Adam Bat

Kembalinya Xavi Hernandez ke Barcelona menjadi momen penting. Untuk sebuah klub yang tampaknya telah kehilangan identitasnya, kembalinya pria yang membentuk gaya permainan salah satu tim terbesar dunia sepanjang masa itu tak dapat disangkal merupakan simbolis.

Lionel Messi mungkin adalah dewa di Nou Camp, tetapi Xavi adalah pembela iman, selalu menjadi pendukung vokal jalan Barcelona. Bahkan sebagai pemain ia mewakili keutamaan permainan passing, penguasaan bola, yang diasah di bawah asuhan Pep Guardiola.

Semua orang di Barcelona tahu bagaimana Xavi melihat permainan. Lebih sedikit penggemar yang tahu seperti apa tim Xavi sebenarnya – tetapi dia telah menjalankan Al Sadd di Qatar selama dua tahun. Hapus emosi dan perasaan dan siapa Xavi, pelatihnya?

Bicaralah dengan mereka yang telah mempelajari timnya lebih dekat daripada siapa pun dan tampaknya pria Catalan berusia 41 tahun itu menghabiskan waktunya untuk mempraktikkan apa yang telah lama ia khotbahkan.

Bjarki Mar Olafsson tahu metode Xavi lebih baik daripada kebanyakan. Dia memimpin scouting dan analisis pertandingan Al Arabi di Qatar Stars League. Pada bulan Desember, tim Xavi mengalahkan Al Arabi di final Piala Emir Qatar. Olafsson melakukan analisis.

“Saya telah menganalisis dan membedah Al Sadd di sini sejak dia menjabat,” katanya Olahraga Langit. “Saya menghabiskan berjam-jam menonton timnya dan gaya permainannya.

READ  Lagi-lagi positif Covid-19, Cristiano Ronaldo absen saat melawan Barcelona

“Mengikuti pendekatannya dari awal hingga di mana dia sekarang benar-benar menarik karena orang tidak benar-benar melihat pekerjaan yang dia lakukan di Al Sadd.

“Saya pikir itu adalah penyederhanaan besar hanya untuk berbicara tentang Barcelona dan sepak bola tiki-taka ini karena apa yang dia lakukan cukup inovatif dan sangat menarik dalam hal gaya permainannya.”

Legenda klub Xavi memulai karir bermainnya di Barcelona dan meninggalkannya pada 2015 (dpa)
Gambar:
Legenda Barcelona Xavi membuat 779 penampilan antara 1998 dan 2015 dan memenangkan 25 penghargaan utama untuk Barca

Pep: Xavi siap bekerja di Barcelona

Manajer Manchester City Pep Guardiola yakin mantan rekan setimnya di Barcelona siap menjadi pelatih kepala di Nou Camp.

Guardiola menyatakan simpati untuk Koeman setelah pembebasannya tetapi mengatakan dia tidak meragukan kemampuan Xavi untuk menjalankan klub Catalan.

“Ronald dan saya tahu betul bahwa kami bergantung dan hidup dan di sana untuk hasil,” kata mantan pelatih Barcelona Guardiola.

“Tidak ada yang bisa bertahan tanpa hasil yang bagus, bukan Koeman atau Pep. Yang bisa saya katakan adalah dia adalah teman saya, saya berharap yang terbaik untuknya, kita bisa segera bicara …

“Xavi – saya tidak tahu apa yang akan terjadi. Jika itu terjadi, saya tidak ragu bahwa dia siap untuk melakukan pekerjaan itu.

“Dia tahu permainannya, dia bersemangat tentang itu dan saya cukup yakin dia memiliki lebih banyak pengalaman sekarang daripada yang saya lakukan ketika saya menjabat.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *