No. 2 Senat Republik John Thune mengatakan pemilihan Trump membuat GOP tidak menang

Senat nomor 2 dari Partai Republik melakukan upaya yang jelas untuk menjauhkan diri dari mantan Presiden Donald Trump minggu ini, langkah terbaru dalam mendorong perpecahan antara para pemimpin Partai Republik di majelis tinggi dan mantan pemimpin partai mereka.

Senator South Dakota John Thune membuat komentar dalam sebuah wawancara dengan Fox News, jaringan konservatif yang tetap menjadi sekutu setia Trump sementara secara bersamaan muncul untuk memasukkan daftar hitam para pendukungnya yang bersedia menyebarkan kebohongan pada pemilihan 2020.

Dalam wawancara tersebut, Thune tidak secara langsung menentang kebohongan pemilihan mantan presiden, tetapi sebaliknya menyarankan bahwa fokus untuk mengalahkan Mr. Trump tidak membantu Partai Republik karena mereka berusaha untuk merebut kembali DPR dan Senat tahun ini.

“Presiden Trump masih memiliki banyak pengikut di antara pendukung kami di seluruh negeri dan, Anda tahu, memiliki pengaruh itu, atau setidaknya mencoba, setiap hari,” katanya.

“Tetapi saya pikir pada akhirnya bagi kami, sebagai senator Republik, tugas kami saat ini adalah mencoba memenangkan kembali mayoritas pada 2022 dan memberikan pengawasan dan keseimbangan itu terhadap agenda gila pemerintahan Biden ini,” kata sang senator.

Dia kemudian menambahkan, “Saya pikir setiap kali kita berbicara tentang pemilu 2020 dan mengulanginya, itu akan mengalihkan pandangan kita dari hadiah utama.

“Jadi saya pikir sebagian besar senator Republik memahami bahwa agar kita sukses sebagai sebuah negara, kita perlu merebut kembali mayoritas di Senat dan itu berarti fokus pada masa depan, bukan masa lalu.”

Komentar Mr. Thune adalah contoh yang telah membuat marah para loyalis Trump sejak ia dinyatakan kalah dalam pemilihan pada November 2020. Sementara beberapa anggota GOP secara terbuka mendukung Mr. Trump, anggota Partai Republik lainnya tampaknya tidak mau menantang mantan presiden apakah Pilkada 2020 curang.

READ  Pertikaian pasca pemilihan muncul dalam aliansi kanan-tengah di Jerman | Jerman

Partai Republik South Dakota saat ini adalah Senat Minoritas Cambuk, kedua dalam komando kaukus GOP hanya di belakang Pemimpin Minoritas Mitch McConnell. Dalam peran ini, dia adalah salah satu sekutu terdekat Pemimpin Minoritas. Mr Thune sering dapat diandalkan untuk menguraikan ambisi masa depan pembentukan Partai Republik berkat kecenderungan kekuasaan untuk beralih jauh lebih jarang antara faksi yang berbeda dari kedua partai di majelis tinggi.

Beberapa Partai Republik, seperti Tuan Thune, tidak mau mendukung upaya Tuan Trump untuk membatalkan pemilihan, memungkinkan mereka untuk menghindari tuduhan bahwa Demokrat telah terlibat dalam upaya menjelekkan demokrasi Amerika.

Komentar Senator Thune minggu ini sedikit lebih terukur daripada sekutunya, Senator South Dakota, Mike Rounds, yang juga berusaha menjauhkan diri secara terbuka dari Trump.

Rounds melangkah lebih jauh dengan mengatakan bahwa Trump menyebarkan kebohongan tentang kekalahannya.

“Kami hanya tidak memenangkan pemilihan, sebagai Partai Republik, untuk kursi kepresidenan,” kata Rounds. Berita ABC, memicu perseteruan dengan Mr. Trump yang akan berlangsung hampir sepanjang minggu.

“[I]Jika kita hanya melihat ke belakang dan memberitahu orang-orang kita untuk tidak memilih karena ada kecurangan, maka kita akan merugikan diri kita sendiri,” lanjut Rounds.

“[L]Mari kita fokus pada apa yang diperlukan untuk memenangkan pemilu ini. Kita bisa melakukan itu. Tapi kita perlu memberi tahu orang-orang bahwa mereka bisa – mereka bisa percaya dan mereka bisa percaya bahwa pemilu ini adil. »

Trump menanggapinya dalam bentuk pernyataan dari kantornya.

“Demokrat Kiri Radikal dan RINOS, seperti ‘Senator’ Mike Rounds, tidak memudahkan negara kita untuk berhasil. Dia adalah pemimpin yang lemah dan tidak efektif, dan saya dengan ini membuat komitmen tegas bahwa dia tidak akan pernah menerima persetujuan saya lagi!” katanya.

READ  Portugal akan mengubah undang-undang di mana Roman Abramovich memperoleh kewarganegaraan | Portugal

Mantan presiden belum mengomentari pernyataan Mr. Thune kepada Fox News.

Pada hari Sabtu, Trump berada di Arizona untuk rapat umum bergaya kampanye bersama sekelompok konspirator pemilihan, termasuk ketua partai negara bagian Kelli Ward dan CEO MyPillow Mike Lindell – yang menghadapi gugatan pencemaran nama baik $ 1,0 miliar dari Dominion Voting Systems, sebuah perusahaan teknologi pemilihan.

Pada rapat umum itu, Trump mengulangi kebohongannya sekitar tahun 2020 dan menuduh banyak Partai Republik menghalangi upayanya untuk membalikkan kekalahannya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.