Netanyahu mengatakan kepada Mahkamah Agung Israel bahwa dia harus memecat sekutu kabinet utama | Israel

Mahkamah Agung Israel telah memutuskan bahwa Perdana Menteri, Benyamin Netanyahuharus memecat sekutu utama dari kabinet baru negara itu, menghadirkan pemimpin Israel dengan potensi krisis koalisi dan memperdalam keretakan seputar kekuatan pengadilan.

Sepuluh dari 11 hakim Pengadilan Tinggi telah menyimpulkan bahwa Aryeh Deri, pemimpin berpengaruh dari partai ultra-Ortodoks Shas yang bertugas berulang kali di pemerintahan Netanyahu sebelumnya, didiskualifikasi dari jabatan menteri setelah dihukum tahun lalu karena kejahatan pajak dan ditempatkan dalam masa percobaan. sebagai bagian dari kesepakatan pembelaan. Deri berjanji untuk tidak mengundurkan diri dan bertemu dengan Netanyahu setelah keputusan tersebut.

“Sebagian besar hakim di panel memutuskan penunjukan ini sangat tidak masuk akal dan oleh karena itu perdana menteri harus mencopot Deri dari jabatannya,” kata pengadilan dalam sebuah pernyataan.

Deri provokatif. “Ketika mereka menutup pintu untuk kita, kita akan masuk melalui jendela. Ketika mereka menutup jendela, kami akan menerobos langit-langit,” katanya.

Keputusan itu diambil saat perselisihan berlanjut atas proyek tersebut perubahan drastis dalam sistem hukum negara. Salah satu proposal yang sedang dipertimbangkan adalah penghapusan uji “kewajaran” pengadilan ketika meninjau keputusan pemerintah.

Kritikus mengatakan berbagai perubahan tersebut akan memberi pemerintah terlalu banyak kekuasaan dan melemahkan Mahkamah Agung. Para pendukung mengatakan mereka akan memperbaiki ketidakseimbangan kekuatan antara eksekutif dan yudikatif.

Netanyahu sekarang harus memutuskan apakah akan menghormati keputusan pengadilan dan memecat sekutu utamanya Deri – atau mengangkat perselisihan dengan sistem peradilan dan menentangnya. Seorang juru bicara Netanyahu tidak segera berkomentar.

Tetapi para pemimpin partai koalisi yang berkuasa mengatakan keputusan itu tidak menghormati para pemilih setelah pemilu 1 November. Dalam sebuah pernyataan, mereka berjanji untuk bertindak “dengan segala cara hukum yang kami miliki dan tanpa penundaan untuk memperbaiki ketidakadilan dan kerusakan serius yang disebabkan oleh pilihan demokrasi dan kedaulatan rakyat”.

Dr Amir Fuchs, peneliti senior di Israel The Democracy Institute, sebuah think tank Yerusalem, mengatakan Netanyahu tidak mungkin mengabaikan putusan itu karena dia akan menghina pengadilan dan tidak ada banding terhadap keputusan Mahkamah Agung.

“Saya yakin dia akan menghormati keputusan tersebut. Itu tidak berarti dia akan menghormati keputusan tersebut,” kata Fuchs. Sebut Deri lagi.”

Kritikus mengatakan langkah seperti itu akan melanggar aturan untuk mengakomodasi orang yang yakin dan dapat mendorong korupsi di kalangan politisi.

Keputusan tersebut berpotensi menimbulkan konsekuensi yang canggung bagi koalisi Netanyahu.

Yakov Margi, seorang menteri kabinet Shas, mengatakan kepada radio publik Kan: “Jika Aryeh Deri tidak ada dalam pemerintahan, tidak ada pemerintahan.

Dalam langkah yang dianggap penting untuk menyatukan koalisi yang berkuasa, anggota parlemen Israel bulan lalu mengubah undang-undang yang melarang seseorang dalam masa percobaan untuk menjabat sebagai menteri. Ini membuka jalan bagi Deri untuk bergabung dengan pemerintah, tetapi memicu tantangan di Mahkamah Agung.

READ  Spesies manusia pertama yang dijuluki hobbit 'masih hidup sampai sekarang'

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.