Yunani meluncurkan operasi penyelamatan untuk kapal dengan ratusan orang | Berita Migrasi

Sebuah perahu yang seharusnya membawa ratusan pencari suaka terhanyut dari pulau Kreta, menurut pihak berwenang Yunani.

Sebuah operasi penyelamatan sedang dilakukan di pulau Kreta, Yunani selatan, setelah sebuah kapal yang diyakini membawa ratusan pencari suaka kehilangan arah dan hanyut di laut lepas, menurut otoritas setempat.

Penjaga Pantai mengatakan pada hari Selasa bahwa penumpang di kapal melakukan panggilan darurat ke nomor darurat semalaman untuk memperingatkan pihak berwenang.

Menurut penumpang, ada hingga 500 orang di dalam kapal, kata penjaga pantai, namun menambahkan angka tersebut tidak dapat segera dikonfirmasi.

“Panggilan darurat menunjukkan ada 400 hingga 500 orang di dalamnya,” kata seorang juru bicara penjaga pantai kepada kantor berita AFP, seraya menambahkan bahwa operasi itu terhambat oleh kondisi angin yang keras.

“Mereka bisa melihat perahunya, terapung-apung, banyak orang di dalamnya,” tambahnya.

Sebuah fregat angkatan laut Yunani, dua kapal penangkap ikan Italia, sebuah kapal tanker minyak dan dua kapal kargo ikut serta dalam operasi penyelamatan, tetapi angin kencang dan laut yang berombak membuat tidak mungkin untuk memindahkan penumpang kapal yang dalam kesulitan di pagi hari, kata penjaga pantai.

Tidak segera jelas dari mana kapal yang membawa para pencari suaka itu berangkat, apa tujuan yang dituju atau apa kewarganegaraan mereka yang berada di dalamnya.

Lari dari konflik, kemiskinan

Puluhan ribu orang yang melarikan diri dari konflik dan kemiskinan di Timur Tengah, Asia dan Afrika mencoba mencapai Uni Eropa setiap tahun melalui perjalanan laut yang berbahaya, sebagian besar berusaha mencapai Yunani dari negara tetangga Turki atau menempuh rute yang lebih jauh ke Italia.

Karena peningkatan patroli oleh Penjaga Pantai Yunani dan badan perbatasan Uni Eropa Frontex di Laut Aegea, para penyelundup semakin sering menggunakan rute terpanjang dan paling berbahaya di selatan Kreta, menurut laporan para pejabat Yunani.

READ  Presiden Sri Lanka mengumumkan keadaan darurat kedua dalam lima minggu | Srilanka

“Delapan puluh persen arus dari Turki langsung ke Italia,” kata Menteri Migrasi Notis Mitarachi kepada Skai TV pekan lalu.

Bulan lalu, salah satu perahu layar yang dikatakan membawa 95 orang tenggelam di pulau Kythera, selatan semenanjung Peloponnese.

Perahu itu tenggelam di bawah tebing vertikal yang besar. Sedikitnya delapan orang tewas dan yang selamat – sebagian besar dari Irak, Iran dan Afghanistan – dibawa ke tempat aman dengan tali dan derek konstruksi dalam operasi pra-fajar yang panik.

Yunani, Italia, dan Spanyol adalah beberapa tujuan yang dipilih oleh orang-orang yang melarikan diri dari Afrika dan Timur Tengah untuk mencari keselamatan dan kehidupan yang lebih baik di UE.

Penjaga Pantai Yunani mengatakan telah menyelamatkan sekitar 1.500 orang dalam delapan bulan pertama tahun ini, dibandingkan dengan kurang dari 600 tahun lalu.

Organisasi Internasional untuk Migrasi telah mencatat hampir 2.000 orang tewas dan hilang di Laut Mediterania tahun ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.