NASA akan menjelajahi sisi lain bulan untuk PERTAMA kalinya

NASA akan menjelajah ke sisi lain bulan untuk pertama kalinya untuk mengirim wanita pertama dan pria berikutnya ke permukaan bulan pada tahun 2024.

Badan antariksa Amerika diumumkan Pada hari Kamis, tiga muatan penelitian ilmiah baru dipilih yang akan mendarat di wilayah tersebut untuk mempelajari lebih lanjut tentang target astronot potensial.

Sisi bulan yang lain, atau lebih gelap, baru dieksplorasi oleh misi Chang’e 4 China pada tahun 2019, dan NASA ingin mempelajari lebih lanjut sebelum membawa sepatu bot manusia ke wilayah tersebut.

Muatan akan menyelidiki pusaran bulan, aktivitas seismik serta aliran panas dan konduktivitas listrik dari interior Cekungan Schrödinger.

Gulir ke bawah untuk video

NASA akan menjelajah ke sisi lain bulan untuk pertama kalinya untuk mengirim wanita pertama dan pria berikutnya ke permukaan bulan pada tahun 2024

Bagian belakang bulan tetap tidak tersentuh sampai dua tahun lalu, tetapi China hanya mendaratkan satu kendaraan di wilayah tersebut – tidak ada orang.

Jika misinya berhasil, NASA akan menjadi badan antariksa pertama yang menjatuhkan orang di sisi lain bulan.

Ia berencana untuk mengirim setidaknya dua pengiriman ke bulan sebelum misi Artemis berawak, dengan yang pertama dijadwalkan akan dimulai tahun ini – meskipun belum jelas kapan eksperimen baru akan dikirim.

Salah satu pilihan, Lunar Vertex, adalah kombinasi pendarat dan penjelajah yang seharusnya mendarat di Reiner Gamma – salah satu fitur alam paling khas dan penuh teka-teki di bulan, yang dikenal sebagai pusaran bulan.

Sisi lain atau lebih gelap dari bulan hanya dieksplorasi oleh misi Chang'e 4 China pada tahun 2019 dan NASA ingin tahu lebih banyak sebelum menempatkan sepatu bot manusia di wilayah tersebut (kesan artis)

Sisi lain atau lebih gelap dari bulan hanya dieksplorasi oleh misi Chang’e 4 China pada tahun 2019 dan NASA ingin tahu lebih banyak sebelum menempatkan sepatu bot manusia di wilayah tersebut (kesan artis)

Para ilmuwan tidak sepenuhnya memahami apa itu vortisitas bulan atau bagaimana mereka terbentuk, tetapi mereka tahu bahwa mereka terkait erat dengan anomali yang terkait dengan medan magnet bulan.

READ  Saksikan pergerakan tektonik lempeng bumi selama satu miliar tahun hanya dalam 40 detik

Lunar Vertex Rover menggunakan magnetometer terintegrasi untuk membuat pengukuran permukaan medan magnet secara rinci.

Data medan magnet permukaan bulan yang dikumpulkan oleh rover akan meningkatkan data yang dikumpulkan pesawat ruang angkasa di orbit sekitar bulan dan membantu para ilmuwan lebih memahami bagaimana pusaran bulan misterius ini terbentuk dan berevolusi, serta wawasan lebih lanjut tentang interior dan inti planet. bulan.

Tujuan lain yang direncanakan adalah Cekungan Schrödinger, sebuah kawah dengan diameter 198 mil.

Suite Seismik Farside akan dikirimkan ke sana, yang akan mencakup dua seismometer untuk mengumpulkan data seismik pertama NASA dari sisi lain bulan.

Badan antariksa AS mengumumkan Kamis bahwa mereka telah memilih tiga muatan penelitian ilmiah baru yang akan mendarat di wilayah tersebut untuk mempelajari lebih lanjut tentang target astronot potensial.

Badan antariksa AS mengumumkan Kamis bahwa mereka telah memilih tiga muatan penelitian ilmiah baru yang akan mendarat di wilayah tersebut untuk mempelajari lebih lanjut tentang target astronot potensial.

Muatan akan menyelidiki pusaran bulan, aktivitas seismik serta aliran panas dan konduktivitas listrik dari interior Cekungan Schrödinger

Muatan akan menyelidiki pusaran bulan, aktivitas seismik serta aliran panas dan konduktivitas listrik dari interior Cekungan Schrödinger

Data ini sangat penting untuk mengetahui seberapa sering wilayah ini dihantam meteorit kecil dan untuk lebih memahami aktivitas tektonik untuk lebih mempersiapkan manusia di bulan.

Lunar Interior Temperature and Materials Suite (LITMS), muatan lain yang mengarah ke Schrödinger Basin, terdiri dari dua instrumen: Lunar Instrumentation for Thermal Exploration with Rapidity pneumatic drill dan Lunar Magnetotelluric Sounder.

Payload suite ini akan memeriksa aliran panas dan konduktivitas listrik interior bulan di Cekungan Schrödinger dan memberikan wawasan mendalam tentang aliran mekanis dan panas internal bulan.

Data LITMS juga akan melengkapi data seismik yang dikumpulkan oleh FSS untuk memberikan gambaran yang lebih lengkap tentang bawah permukaan dekat dan dalam dari sisi jauh bulan.

“Studi ini menunjukkan kekuatan CLPS untuk memberikan ilmu pengetahuan hebat dalam paket kecil dan menyediakan akses ke permukaan bulan untuk mencapai tujuan ilmiah tingkat tinggi untuk bulan,” kata Lori Glaze, direktur Divisi Ilmu Planet NASA.

“Ketika para ilmuwan menganalisis data baru ini, bersama dengan sampel bulan yang dikembalikan oleh Apollo dan data dari banyak misi orbit kami, itu akan memperluas pengetahuan kami tentang permukaan bulan dan interior bulan dan meningkatkan pemahaman kita tentang fenomena utama seperti pelapukan ruang angkasa untuk menginformasikan misi berawak masa depan.” bulan dan seterusnya.’

READ  Ledakan Keras di Buleleng Bali Diduga Akibat Ledakan Meteor

Bagian belakang bulan – bahasa sehari-hari juga disebut sisi gelap – sebenarnya menerima cahaya sebanyak sisi dekat, tetapi selalu diarahkan menjauh dari bumi.

Wilayah ini pertama kali diamati pada tahun 1959 ketika pesawat ruang angkasa Luna 3 Soviet mengembalikan gambar pertama.

Pada tahun 1968, astronot di pesawat ruang angkasa Apollo 8 adalah orang pertama yang melihat sisi lain secara langsung saat mereka mengorbit bulan.

Dan beberapa misi oleh NASA dan badan antariksa lainnya telah memetakan sisi jauh bulan.

Ini termasuk pesawat ruang angkasa Deep Impact NASA, yang pada tahun 2008 mencitrakan sisi yang berlawanan dari jarak 31 juta mil.

Wilayah yang relatif belum dijelajahi ini bergunung-gunung dan terjal, membuat pendaratan yang sukses jauh lebih sulit – tetapi NASA berharap menjadi yang pertama menurunkan orang di wilayah tersebut pada tahun 2024.

NASA akan mendaratkan wanita pertama dan pria berikutnya di bulan sebagai bagian dari misi Artemis pada 2024

Artemis adalah saudara kembar Apollo dan dewi bulan dalam mitologi Yunani.

NASA memilihnya untuk melambangkan perjalanan mereka kembali ke bulan, yang akan melihat para astronot kembali ke permukaan bulan pada tahun 2024 – termasuk wanita pertama dan pria berikutnya.

Artemis 1, sebelumnya Exploration Mission-1, adalah yang pertama dari serangkaian misi yang semakin kompleks yang akan memungkinkan eksplorasi manusia di Bulan dan Mars.

Artemis 1 akan menjadi uji terbang terintegrasi pertama dari sistem penelitian luar angkasa NASA: pesawat ruang angkasa Orion, roket Space Launch System (SLS), dan sistem darat Kennedy Space Center di Cape Canaveral, Florida.

Artemis 1 akan menjadi penerbangan tak berawak yang akan meletakkan dasar bagi penjelajahan antariksa manusia dan akan menunjukkan komitmen dan kemampuan kami untuk memperluas keberadaan manusia ke bulan dan seterusnya.

READ  Tiga anggota kru untuk peluncuran China Shenzhou-12 pada hari Kamis | berita luar angkasa

Selama penerbangan ini, pesawat ruang angkasa akan diluncurkan dengan roket paling kuat di dunia dan terbang lebih jauh dari pesawat ruang angkasa buatan manusia yang pernah diterbangkan.

Ini akan dihapus 280.000 mil (450.600 km) dari Bumi, ribuan mil di luar bulan, selama misi berlangsung kira-kira tiga minggu.

Artemis 1, sebelumnya Exploration Mission-1, adalah yang pertama dari serangkaian misi yang semakin kompleks yang akan memungkinkan eksplorasi manusia di Bulan dan Mars.  Grafik ini menjelaskan berbagai fase misi

Artemis 1, sebelumnya Exploration Mission-1, adalah yang pertama dari serangkaian misi yang semakin kompleks yang akan memungkinkan eksplorasi manusia di Bulan dan Mars. Grafik ini menjelaskan berbagai fase misi

Orion akan tinggal di luar angkasa lebih lama daripada kapal astronot lainnya tanpa berlabuh dengan stasiun luar angkasa dan kembali ke rumah lebih cepat dan lebih panas dari sebelumnya.

Dengan misi pencarian fakta pertama ini, NASA mengambil langkah selanjutnya dalam eksplorasi ruang angkasa manusia, di mana astronot akan membangun dan menguji sistem di dekat bulan yang diperlukan untuk misi permukaan bulan dan eksplorasi target jarak jauh lainnya, termasuk Mars.

Mereka akan menempatkan kru pada lintasan yang berbeda dan menguji sistem kritis Orion dengan manusia di dalamnya.

Roket SLS beralih dari konfigurasi awal yang dapat mengirim lebih dari 26 ton ke bulan ke konfigurasi akhir yang dapat mengirim setidaknya 45 ton.

Bersama-sama, sistem darat Orion, SLS, dan Kennedy akan dapat memenuhi persyaratan misi awak dan kargo yang paling menuntut di luar angkasa.

Pada akhirnya, NASA ingin membangun kehadiran manusia yang berkelanjutan di bulan pada tahun 2028 sebagai hasil dari misi Artemis.

Badan antariksa berharap koloni ini akan mengungkap penemuan ilmiah baru, menunjukkan kemajuan teknologi baru, dan meletakkan dasar bagi perusahaan swasta untuk membangun ekonomi bulan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *