Pemerintah mendukung pemain Inggris yang bertekuk lutut – tetapi tidak untuk Black Lives Matter

Seorang menteri kabinet mengatakan pemerintahan Boris Johnson membantu para pemain Inggris bertekuk lutut di Kejuaraan Eropa musim panas ini – tetapi bukan Black Lives Matter.

Menteri Vaksinasi Nadhim Zahawi mengatakan itu “benar bahwa kami mendukung tim kami” ketika ditanya apakah Perdana Menteri mendukung keputusan tim Inggris untuk berlutut sebelum pertandingan.

Tetapi menteri mengatakan dia ingin membedakan antara sikap anti-rasisme dan Hitungan nyawa hitam sebagai gerakan “politik”.

“Cara yang elegan dan penuh gairah yang dikatakan manajer Inggris Gareth Southgate adalah tepat di mana perdana menteri berada, di mana pemerintah ini berada,” kata Zahawi kepada BBC Radio 4. hari ini Program.

Dia menambahkan, “Saya pikir dia adalah ekspresi yang luar biasa dari emosi para pemuda dan saya pikir itu benar bahwa kami mendukung tim kami.”

Tapi Menteri Pendidikan Namun Gillian Keegan mengklaim di BBC Waktu bertanya pada Kamis malam bahwa berlutut menciptakan “divisi baru” dalam olahraga. “Apakah saya pikir ini lebih merupakan simbolisme daripada tindakan? Tentu saja … tapi kami telah melihatnya menciptakan perpecahan.”

Dia mengatakan kepada hadirin: “Ada beberapa anggota parlemen Konservatif (yang) sangat menentangnya, mengapa? Karena Black Lives Matter mewakili hal-hal yang tidak mereka perjuangkan. Ini benar-benar tentang mengungkap polisi dan menggulingkan kapitalisme, di mana Black Lives Matter adalah organisasi politik yang sebenarnya.”

Ketika ditanya tentang apa yang dikatakan rekan menterinya, Zahawi mengatakan: “Simbolisme untuk mengingatkan dunia betapa menyakitkannya terpapar rasisme yang dihadapi Marcus Rashford, baik itu di media sosial atau di tempat lain, saya benar-benar kembali.

READ  Pulau Jawa di Indonesia dilanda gempa berkekuatan 5,9, menewaskan tujuh orang

“Jika Anda kemudian memperkirakan gerakan Black Lives Matter dengan agenda politik … itu tempat yang berbeda, itu poin saya – jadi saya pikir kita hanya perlu membedakan diri kita sendiri dan mendukung tim kita dengan benar.”

Gareth Southgate berlutut sebelum kick-off

(POOL / AFP via Getty Images)

Mr Johnson tampaknya mendukung keputusan kolektif skuad Inggris untuk mengambil lutut awal pekan ini.

Juru bicara resmi Perdana Menteri mengatakan dia menghormati hak mereka “untuk mengekspresikan perasaan mereka” dan menambahkan: “Dia menghormati hak mereka yang ingin memprotes secara damai dengan cara ini.”

Mantan Perdana Menteri Partai Buruh Gordon Brown mengatakan sudah waktunya bagi Johnson untuk secara terbuka dan tegas mendukung protes dari para pemain Inggris.

Ketika ditanya oleh BBC apakah dia yakin Downing Street berusaha menghindari konfrontasi dengan mereka yang menentang langkah tersebut, Brown mengatakan dia tidak berpikir Perdana Menteri bertanggung jawab atas kesaksian juru bicaranya.

“Saya ingin Boris Johnson tampil di depan umum dan mendukung tim sepak bola Inggris dan pekerjaan mereka, jadi saya tidak akan mengatakan dia berada di balik pernyataan Downing Street ini,” katanya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *