Muak dengan sikap Trump terhadap Covid-19, jurnal medis AS memintanya untuk meninggalkan Gedung Putih

WASHINGTON DC, KOMPAS.com – Jurnal medis mingguan Amerika Serikat, Jurnal Kedokteran New England, menerbitkan sebuah tajuk rencana pada Rabu (8/10/2020), berisi seruan agar Presiden Trump hengkang Gedung Putih karena kebijakannya yang buruk terhadap Covid-19, yang menewaskan banyak warga Amerika.

“Kami jarang menerbitkan editorial yang ditandatangani oleh semua editor,” kata Dr. Eric Rubin, editor jurnal medis dan penulis editorial baru. CNN pada Kamis (8/10/2020).

Rubin mengatakan editorial itu ditulis pada bulan Agustus yang merinci bagaimana Amerika Serikat memimpin dunia dalam infeksi dan kematian Covid-19.

Sejauh ini, lebih dari 7,5 juta orang di Amerika Serikat telah didiagnosis dengan Covid-19 dan lebih dari 200.000 orang telah meninggal karena penyakit tersebut.

Baca juga: Senator Kamala Harris: Tanggapan Trump terhadap Covid-19, kegagalan terbesar dalam sejarah

“Krisis ini telah menghasilkan ujian kepemimpinan. Dengan tidak adanya pilihan yang baik untuk menangani patogen baru, negara-negara terpaksa membuat pilihan sulit tentang bagaimana menanggapinya,” katanya.

Dia melanjutkan, “Di sini, di Amerika Serikat, para pemimpin kami gagal dalam ujian. Mereka menciptakan krisis dan mengubahnya menjadi tragedi,” kata editorial itu.

Namun, dia mengatakan editorial itu tidak mendukung calon presiden dan kandidat presiden, tetapi tidak lagi ingin memberikan kritik pedas terhadap kepemimpinan pemerintahan Trump selama pandemi Covid-19.

“Siapapun yang sembrono menyia-nyiakan hidup dan uang dengan cara ini akan menghadapi konsekuensi hukum. Para pemimpin kami secara luas mengklaim kekebalan atas tindakan mereka. Tapi, pemilihan ini telah memberi kami kekuatan untuk menghakimi,” kata editorial itu.

Baca juga: Debat wakil presiden AS, Kamala Harris tidak akan menggunakan vaksin virus Corona milik Trump

Menurut dia, para pemimpin Politik Amerika Serikat sekarang telah menunjukkan bahwa mereka sangat tidak kompeten dalam menanggapi pandemi Covid-19, krisis kesehatan masyarakat terbesar di zaman kita.

READ  Korea Selatan terkena virus Corona gelombang ketiga, Seoul PSBB Page all

“Kita tidak boleh mendukung mereka dan membiarkan kematian ribuan lebih orang Amerika, membiarkan mereka tetap bekerja,” katanya.

The New England Journal of Medicine mulai diterbitkan pada tahun 1812.

Hanya ada 4 editorial sebelumnya yang telah ditandatangani bersama oleh penerbit, yaitu yang pertama pada tahun 2014 tentang kontrasepsi. Kedua, pada tahun yang sama sebuah berita kematian dikeluarkan untuk mantan editor.

Baca juga: Trump berjanji akan memberikan obat Covid-19, tanpa Regeneron

Ketiga, editorial tahun itu tentang penelitian perawatan standar dan yang keempat, editorial 2019 tentang aborsi.

“Alasan kami tidak pernah menerbitkan editorial tentang pemilu adalah karena kami bukan surat kabar politik dan saya rasa kami tidak ingin menjadi koran politik, tetapi masalahnya di sini adalah seputar fakta, bukan opini ( kesehatan), ”jelasnya.

“Ada banyak kesalahan yang dibuat yang tidak hanya bodoh tapi juga sembrono dan saya pikir kami ingin orang menyadari bahwa ada kebenaran di sini, bukan hanya opini,” kata Rubin. .

Dia kemudian menjelaskan, misalnya, pertanyaan tentang fungsi topeng, jarak sosial, karantina dan isolasi. Itu bukan opini.

Baca juga: Trump menyebut dirinya sakit Covid-19 merupakan berkah dari Tuhan Yang Maha Esa

“Memutuskan untuk tidak melakukannya bisa menjadi keputusan politik, tapi mencoba menunjukkan bahwa fungsi ini tidak nyata adalah ilusi dan berbahaya,” katanya.

“Kami tidak memiliki pemimpin yang tepat untuk epidemi ini. Saya pikir kami membutuhkan kepemimpinan yang lebih baik,” katanya.

Jurnal Kedokteran New England bukan satu-satunya publikasi medis atau ilmiah yang mengambil sikap politik di tengah pandemi dan pendekatannya Pemilihan presiden AS 2020 di bulan November.

Pada bulan September, majalah tersebut Ilmuwan Amerika mengumumkan bahwa mereka mendukung mantan wakil presiden dan calon presiden dari Partai Demokrat Joe Biden daripada Presiden Trump, yang telah mengabaikan sains.

READ  Jreng! Biden merekomendasikan perusahaan: Amerika telah kembali

Pengumuman tersebut menandai publikasi pertama majalah tersebut Ilmuwan Amerika tentang calon presiden dalam 175 tahun sejarahnya.

Baca juga: Trump bebas gejala untuk Covid-19 dalam 24 jam terakhir

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *