Mark Zuckerberg harus meninggalkan Facebook, kata Frances Haugen | Facebook

Whistleblower Facebook Frances Haugen telah membuat panggilan terkuatnya hingga saat ini untuk Mark Zuckerberg mengundurkan diri sebagai CEO kerajaan media sosialnya, mengatakan bahwa melakukan bisnis akan lebih baik dengan seorang pemimpin yang berfokus pada keselamatan pengguna.

Frances Haugen mengatakan kepada perusahaan induk Facebook, Mengganti nama meta minggu lalu, kemungkinan tidak akan berubah saat pendirinya yang bertanggung jawab. Berbicara di Web Summit di Lisbon, mantan karyawan Facebook yang membocorkannya Puluhan ribu dokumen internal yang menjelaskan masalah perusahaan dengan keamanan pengguna dan informasi yang salah, juga mengkritik keputusan Zuckerberg yang “tidak bermoral” dalam Konsep metaverse alih-alih berfokus pada memperbaiki masalah saat ini.

Ketika ditanya apakah Zuckerberg harus mengundurkan diri, Haugen berkata: “Saya pikir begitu Facebook akan lebih kuat dengan seseorang yang mau fokus pada keselamatan, jadi ya.”

Haugen mengakui, bagaimanapun, bahwa kendali Zuckerberg telah berakhir Meta adalah masalah bagi semua pemegang saham independen yang mungkin menginginkan perubahan di puncak. Zuckerberg mengontrol pengambilan keputusan di perusahaan melalui saham pengendalinya di saham voting Meta, membuat posisinya tak tergoyahkan.

“Mark memegang 54% saham voting di Facebook. Dia ketua dan CEO, dan saya pikir pemegang saham setidaknya memiliki hak untuk benar-benar memilih CEO mereka. Jadi saya pikir tidak mungkin perusahaan akan berubah jika dia tetap menjadi CEO, ”kata Haugen.

“Dan saya harap dia melihat bahwa ada begitu banyak hal baik yang bisa dia lakukan di dunia, dan mungkin ini adalah kesempatan bagi orang lain untuk mengambil kendali.”

Haugen juga mengkritik perubahan strategis di balik perubahan nama perusahaan yang mengejutkan minggu lalu, dengan Zuckerberg berjanji perusahaan untuk melakukan investasi besar di Metaverse, ruang di mana representasi digital orang – avatar – berinteraksi di tempat kerja dan bermain di Rapat kantor mereka, pergi ke konser dan bahkan mencoba pakaian.

READ  Instagram dan Facebook down: pengguna mengalami masalah beberapa hari setelah kegagalan besar

Haugen mengatakan dokumen yang dia perlihatkan kepada Kongres, regulator dan pers memperjelas bahwa perusahaan perlu mengeluarkan lebih banyak untuk sistem keamanan dasar daripada memperluas ke realitas virtual.

Dokumen yang diterbitkan oleh Haugen menunjukkan bahwa Meta menyadari hal ini Aplikasi berbagi foto Instagram telah dituduh memperburuk masalah kesehatan mental pada gadis remajabahwa pekerja mereka sendiri kecewa karena menjelang kerusuhan di Washington pada Januari.

“Saya pikir ada masalah meta dengan Facebook, yaitu bahwa Facebook selalu lebih memilih untuk memperluas ke area baru daripada mendarat di apa yang telah mereka lakukan, dan saya merasa tidak masuk akal jika Anda melakukan itu Baca dokumen, katanya a banyak. Jelas ada kebutuhan untuk mencurahkan lebih banyak sumber daya untuk sistem keamanan yang sangat mendasar, ”katanya.

Haugen menambahkan bahwa tindakan mereka didorong oleh keyakinan bahwa Facebook perlu berubah untuk menyelamatkan nyawa. “Saya benar-benar percaya bahwa akan ada satu juta atau mungkin 10 juta nyawa yang dipertaruhkan dalam 20 tahun ke depan dan tidak ada yang benar-benar terasa seperti konsekuensi nyata jika dibandingkan.”

Penampilan Haugen di Web Summit mengikuti apa yang dia katakan di Kongres AS dan di Westminster bulan lalu. Di London, dia mengatakan kepada anggota parlemen dan rekannya bahwa regulasi eksternal yang mendesak diperlukan untuk mengekang manajemen perusahaan teknologi. Haugen berbicara kepada komite bersama yang sedang meninjau rancangan Undang-Undang Keamanan Online yang memberlakukan kewajiban kehati-hatian pada perusahaan media sosial untuk melindungi pengguna dari konten berbahaya. Aplikasi Meta, termasuk Facebook, Instagram dan WhatsApp, digunakan oleh 2,8 miliar orang setiap hari.

Seorang juru bicara meta menanggapi komentar Haugen: “Argumen bahwa kami sengaja mendistribusikan konten yang mengganggu orang demi keuntungan adalah sangat tidak masuk akal. Kami sedang dalam perjalanan untuk menghabiskan lebih dari $5 miliar untuk keamanan dan perlindungan pada tahun 2021 – lebih banyak dari perusahaan teknologi lainnya – dan memiliki 40.000 karyawan dalam satu pekerjaan: menjaga orang tetap aman di aplikasi kami.”

Meta bisa berinvestasi dalam ekspansi dan keamanan pada saat yang sama, tambah juru bicara itu. “Tentu saja kita bisa dan harus melakukan keduanya pada saat yang sama – dan kita melakukannya.”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *