Marcos Jr Ingin Penuhi ‘Takdir’ Keluarga Sebagai Presiden Filipina | Filipina

Pada tahun 1986 diktator Ferdinand Marcos dan keluarganya terpaksa meninggalkan Filipina dalam aib. Helikopter mengangkut keluarga itu dari Istana Malacañang, saat pengunjuk rasa turun ke jalan. Marcos Sr., setelah memerintah dengan tangan besi selama 20 tahun, telah digulingkan oleh pemberontakan rakyat, Revolusi Kekuatan Rakyat.

Massa menyerbu istana yang ditinggalkan, menemukan tingkat kemewahan keluarga. Ada karya seni besar, kotak koin emas peringatan, perhiasan mewah, ratusan gaun, gaun dan, yang terkenal, koleksi besar sepatu desainer milik mantan ibu negara, Imelda Marcos.

Analis mengatakan bahwa sejak keluarga itu digulingkan, mereka berniat untuk kembali lagi. Dalam film dokumenter The Kingmaker, Imelda Marcos menggambarkannya sebagai takdir putranya untuk menjadi presiden. Sekarang dia akan melakukannya.

Ferdinand Marcos Jr, “dikenal sebagai Bongbong”, dididik di Filipina dan di sekolah asrama di Inggris. Kutipan dari buku harian Marcos Sr menunjukkan bahwa keluarga khawatir putra mereka mungkin memiliki ‘karakter’ yang dibutuhkan untuk masa depan. “Bongbong adalah perhatian utama kami. Dia terlalu ceroboh dan malas,” tulisnya, kemudian menambahkan, “Saya mengatakan kepadanya bahwa karena kita memiliki musuh, dia harus berjuang dalam pertempuran yang saya lakukan di masa lalu melawan diri saya sendiri dan melawan keadaan.” .

Marcos Jr mulai belajar politik, filsafat dan ekonomi di Oxford, tetapi, menurut universitas, tidak menyelesaikan kursus dan lulus dengan gelar khusus dalam ilmu sosial. Marcos bersikeras dia mendapat gelar yang setara.

Setelah kuliah, Marcos Jr menjadi wakil gubernur provinsi asalnya, Ilocos Norte di ujung barat laut Luzon pada usia 23 tahun dan kemudian menjadi gubernur. Dia berusia 29 tahun ketika ayahnya digulingkan dan keluarganya terpaksa meninggalkan Filipina.

Marcos Sr meninggal di pengasingan pada tahun 1989. Namun, keluarga diizinkan untuk kembali ke negara itu pada tahun 1990. Marcos Jr kemudian mulai membangun kembali karir politiknya, sekali lagi menjadi gubernur Ilocos Norte, benteng keluarga, anggota Kongres dan Senator. Pada tahun 2016, ia mencalonkan diri sebagai wakil presiden tetapi kalah dari Leni Robredo – hasil yang tidak berhasil ia tantang di pengadilan. Robredo kalah darinya dalam pemilihan presiden 2022.

Marcos menikah dengan pengacara Louise Araneta-Marcos, yang dikenal sebagai Liza, dengan siapa ia memiliki tiga putra. Yang tertua, Ferdinand Alexander Marcos III, yang dikenal sebagai Sandro, adalah kandidat untuk kursi Kongres pertama dari Distrik Ilocos Norte dan telah mengembangkan kehadiran media sosial yang menonjol di mana ia diterima dengan penuh kasih oleh kaum muda partisan.

Keluarga itu terus menghadapi banyak kasus pengadilan atas kekayaan mereka yang dijarah, diperkirakan mencapai $10 miliar. Imelda mengajukan banding atas hukuman pidana 2018 atas tujuh tuduhan korupsi.

Marcos Jr belum meminta maaf atas masa lalu keluarganya dan telah mengecilkan atau menyangkal pelecehan di bawah pemerintahan ayahnya. Dia memuji ayahnya sebagai ‘jenius politik’ dan ibunya sebagai ‘politisi tertinggi’ dinasti selama wawancara baru-baru ini dengan CNN Filipina.

Di bawah darurat militer, yang diberlakukan oleh Marcos pada tahun 1972, ribuan kritik terhadap Marcos adalah ditangkap, disiksa dan dibunuh.

Kubu Marcos Jr dan pendukungnya telah menggambarkan tahun-tahun Marcos sebagai masa ketika negara berkembang dan makmur. Informasi yang salah secara online tentang waktu membanjiri media sosial, mendorong kelompok media dan akademisi untuk membentuk inisiatif pengecekan fakta.

Banding Marcos Jr didasarkan pada nostalgia untuk pemerintahan ayahnya, kata para analis. “Dia tidak mewarisi kecerdasan politik, daya tarik, atau pesona ayahnya,” kata Profesor Maria Ela L Atienza, yang mengajar ilmu politik di Universitas Filipina. “Dia pada dasarnya hidup atau berkampanye atas nama ayahnya.”

Kampanyenya, yang mengusung slogan “Bersama kita akan bangkit”, menjanjikan persatuan dan kembali ke apa yang dia gambarkan sebagai kebesaran sebelumnya. Dia juga berjanji untuk memprioritaskan pekerjaan dan menurunkan biaya hidup, termasuk menurunkan biaya beras, meskipun para kritikus mengatakan proposal itu kurang detail.

Lawannya khawatir bahwa kembalinya keluarga ke kekuasaan dapat menyebabkan pembalikan keuntungan demokrasi yang dibuat di negara itu sejak penggulingan ayahnya pada tahun 1986.

READ  Joe Biden memanggil "presiden sementara" untuk Kamala Harris karena kekhawatiran akan kesehatannya tumbuh | Dunia | Berita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.