Senat Senior Republik John Barrasso ingin Joe Biden menjadi “presiden paruh waktu”

Republikan peringkat ketiga di Senat telah bersumpah untuk menjadikan Joe Biden sebagai “presiden paruh waktu” dalam pemilihan paruh waktu 2022.

Presiden Konferensi Republik John Barrasso dari Wyoming mengatakan Gedung Putih dipimpin oleh Chuck Schumer dan Nancy Pelosi, dan mendapatkan kembali kendali Senat dan DPR akan mengakhiri kepresidenan Biden.

“Saya menantikan 2022 yang sangat sukses. Mitch McConnell telah menjadi subyek banyak kritik karena mengatakan, pada satu titik, bahwa dia ingin memastikan bahwa Barack Obama adalah presiden untuk suatu masa jabatan,” katanya.

“Saya ingin menjadikan Joe Biden sebagai presiden paruh waktu. Dan saya ingin melakukannya dengan memastikan mereka tidak lagi memiliki Gedung, Senat, Gedung Putih.”

Mr Barrasso membuat komentar ke think tank Republik, Ripon Society, minggu lalu, tapi videonya onlinekan Selasa.

Komentarnya menggemakan pernyataan 2010 oleh Pemimpin Minoritas Senat Mitch McConnell, yang mengatakan prioritas utama GOP adalah menjadikan Obama sebagai “presiden satu periode.”

McConnell membuat pernyataan tepat sebelum pemilihan paruh waktu masa jabatan pertama Obama, menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk menempatkan seseorang di Gedung Putih yang tidak akan memveto agenda legislatif Partai Republik.

Sementara ia gagal mencegah masa jabatan kedua, Partai Republik kembali menguasai DPR pada 2010 dan Senat pada 2014 selama dua tahun terakhir kepresidenan Obama.

Barasso juga mengklaim bahwa seorang senator Demokrat mengatakan kepadanya bahwa Bernie Sanders diperkirakan akan kehilangan DPR dan Senat pada 2022 dan sekarang menjadi “satu-satunya kesempatan” mereka untuk mencapai agenda pengeluaran dan pajaknya.

“Joe Biden tidak akan pernah memveto sebuah RUU. Dia akan tercatat dalam sejarah sebagai presiden yang tidak pernah memveto RUU, karena dia akan menandatangani semua yang telah Chuck Schumer dan Nancy Pelosi taruh di mejanya. Titik. Dia tidak akan mendapatkan apa-apa. dari apa yang dia lakukan. tidak setuju untuk menandatangani,” kata Barrasso.

READ  Saat politisi Republik bergabung dengan kerumunan menyerbu Capitol | American News

“Dia hanya ada di sana untuk perjalanan sekarang. Dan mereka menjalankan pertunjukan dan pesta mereka didorong semakin jauh ke kiri. Ketika Anda memiliki pesta yang menawarkan untuk mendanai polisi dan memiliki keamanan yang kurang di negara kita, itu sebuah cerita yang menulis dirinya sendiri.”

Juru bicara Gedung Putih Andrew Bates mengabaikan komentar Barasso dalam sebuah pernyataan kepada Politik, menyatakan bahwa Biden berharap untuk terus bekerja untuk rakyat Amerika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *