Manifes peluncuran SpaceX’s NASA Crew Dragon berlipat ganda dalam tiga bulan

NASA mengatakan akan segera memberikan SpaceX lima kontrak transportasi astronot Crew Dragon setelah membeli tiga misi tambahan dari perusahaan pada 28 Februari.

Pengumuman 1 Juni ini berarti bahwa NASA telah menggandakan lebih dari dua kali lipat jumlah peluncuran operasional astronot Crew Dragon yang direncanakan antara tahun 2020 dan akhir 2030 selama tiga bulan terakhir — sebuah keputusan yang mewakili kejengkelan besar lainnya yang dimiliki SpaceX di Boeing. Pada kenyataannya, NASA hanya menjalankan beberapa perhitungan dingin dan rasional melalui dua penyedia awak komersialnya dan – tanpa niat buruk – membuat keputusan besar untuk mengamankan akses astronotnya ke Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) selama sisa dekade ini. Disengaja atau tidak, visual dari keputusan ini berbicara banyak.

Ketika NASA memberikan kontrak awal kepada Boeing dan SpaceX senilai $4,2 miliar dan $2,6 miliar Commercial Crew Transportation Capability (CCtCap) pada tahun 2014, tujuan (atau harapan) badan tersebut adalah agar kedua vendor menyelesaikan pengembangan pesawat luar angkasa Starliner dan Crew Dragon mereka. kasar waktu yang sama. Boeing dan SpaceX kemudian akan bergiliran, masing-masing melakukan satu misi transportasi awak enam bulan per tahun dan memastikan akses berlebihan ke ISS selama sisa hidup mereka.

Yang lebih realistis adalah asumsi umum bahwa Boeing — sebuah perusahaan kedirgantaraan warisan dengan keahlian penerbangan luar angkasa selama setengah abad — akan menyelesaikan Starliner dengan mulus, sementara SpaceX — sebuah perusahaan rintisan berusia 12 tahun — akan berjuang untuk mendorong Crew Dragon sampai akhir. garis. Tentu saja, justru sebaliknya yang benar. Untuk apa yang akhirnya menjadi (untuk NASA) $3,15 miliar menjadi Boeing $4,95 miliar dan biaya pengembangan dan uji terbang sebesar $1,2 miliar menjadi $2,2 miliar Boeing Sebaliknya, upaya peluncuran Starliner tak berawak pertama Boeing, pada Desember 2019, hampir berakhir dengan bencana. Upaya kedua pada misi ini pada Juli 2021 dicegah untuk diluncurkan oleh masalah teknis yang tidak terkait. Baru pada 25 Mei 2022 Boeing akhirnya menyelesaikan penerbangan uji Demo 1 yang setara dengan Crew Dragon pada Maret 2019.

READ  Para ilmuwan menemukan galaksi terjauh di alam semesta. Inilah penampilannya

Pembelian tiga misi SpaceX Crew Dragon oleh NASA pada 28 Februari tidak mengejutkan. Masa depan Starliner masih belum jelas, dan misi Naga yang dibelinya dapat diperlukan pada awal 2023 jika pesawat ruang angkasa Boeing tidak siap pada waktunya. Waktu deklarasi niat NASA untuk membeli yang lain lima Namun, misi Crew Dragon seminggu setelah berakhirnya uji terbang OFT-2 Boeing yang paling sukses datang sebagai kejutan. Alih-alih melempar tulang ke Boeing setelah kesuksesannya yang telah lama ditunggu-tunggu dan agak menenggelamkan skala antara dua penyedia kru komersialnya, NASA akhirnya memutuskan untuk membeli lebih dari dua kali lebih banyak misi kru dari SpaceX.

Setelah NASA dan SpaceX sukses meluncurkan Crew-4 bulan lalu, badan antariksa membutuhkan 16 misi transportasi enam bulan lagi dari SpaceX dan Boeing untuk memastikan akses astronot ke ISS pada akhir 2030. NASA telah menyatakan niatnya untuk melakukan hingga 14 misi operasional Crew Dragon dan hingga 6 misi Starliner (di atas kontrak asli Boeing). Dengan mengurangkan 4 misi yang telah atau sedang diselesaikan SpaceX, NASA akan segera mendapatkan semua kontrak yang dibutuhkan untuk mengawaki ISS pada akhir tahun 2030 tanpa membeli satu pun misi tambahan dari Boeing.

Starliner dan Crew Dragon. (ESA/NASA)

Akibatnya, jika tidak ada kejutan, SpaceX kemungkinan akan bertanggung jawab untuk meluncurkan 70% dari semua astronot NASA dan ESA dari akhir 2020 hingga akhir 2030, sementara Boeing akan ditugaskan untuk mengangkut 30% sisanya. Hasil yang lebih kecil kemungkinannya untuk Kru Komersial tidak dapat dibayangkan pada tahun 2014.

Manifes peluncuran SpaceX’s NASA Crew Dragon berlipat ganda dalam tiga bulan






Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.