Menangkap Covid ringan akan membuat Anda ‘kurang depresi dan cemas’

Sebuah penelitian telah menemukan bahwa orang merasa kurang tertekan dan cemas ketika mereka memiliki serangan Covid ringan daripada tidak pernah terkena virus.

Studi besar pertama yang melihat efek kesehatan mental jangka panjang dari a Infeksi covid-19 menemukan bahwa hanya orang yang terbaring di tempat tidur dengan penyakit ini memiliki masalah yang bertahan lama.

Faktanya, orang dengan kasus jinak 17 persen lebih kecil kemungkinannya untuk melaporkan gejala depresi dan 23 persen lebih kecil kemungkinannya takut selama masa studi – bahkan jika para peneliti prihatin dengan faktor-faktor seperti penyakit mental sebelumnya, usia, Indeks massa tubuh (BMI) dan pendidikan.

Pemulihan dari infeksi ringan diyakini membawa rasa lega, tetapi mereka yang tidak terinfeksi masih khawatir tentang apa yang akan terjadi jika mereka tertular virus.

Penulis utama Ingibjörg Magnúsdóttir, seorang mahasiswa PhD di Universitas Islandia, mengatakan kepada The Telegraph: “Kami merasa sangat menarik bahwa mereka yang tidak pernah terbaring di tempat tidur memiliki gejala depresi dan kecemasan yang lebih sedikit daripada mereka yang tidak pernah didiagnosis dengan Covid-19.

“Kami pikir mungkin ada beberapa penjelasan untuk ini, tetapi mungkin yang paling mungkin adalah bahwa kelompok orang ini telah mengalami kelegaan setelah pulih dari Covid dengan gejala ringan dan dapat kembali ke kehidupan normal mereka dengan lebih sedikit kekhawatiran tentang efek jangka panjang.

“Ini mungkin mengakibatkan prevalensi gejala kecemasan dan depresi yang lebih rendah daripada mereka yang belum terinfeksi dan mungkin khawatir tentang dampak dari Covid-19 dan kebutuhan untuk mengisolasi diri dari orang lain.

“Fakta bahwa individu dengan infeksi Covid-19 ringan dapat kembali ke kehidupan normal lebih cepat dan hanya mengalami infeksi jinak kemungkinan berkontribusi pada risiko yang lebih rendah dari efek kesehatan mental yang merugikan yang kami amati.”

READ  2 planet terbesar di tata surya akan menunjukkan pemandangan langka ini bulan depan

Orang dengan gejala parah lebih mungkin menderita depresi

Tim memeriksa data dari hampir 250.000 orang dari Inggris, Denmark, Estonia, Islandia, Norwegia, dan Swedia yang telah mengambil bagian dalam proyek penelitian di negara mereka. Kesehatan mental selama pandemi. Mereka menemukan bahwa sebagian besar gejala mereda dalam waktu dua bulan setelah diagnosis.

Namun, pasien yang terbaring di tempat tidur selama tujuh hari lebih cenderung memiliki masalah kesehatan mental yang persisten. Bahkan 16 bulan setelah diagnosis, mereka 50 hingga 60 persen lebih mungkin mengalami depresi daripada mereka yang tidak pernah terinfeksi.

Para penulis mengatakan insiden yang lebih tinggi dapat disebabkan oleh kombinasi kekhawatiran tentang efek kesehatan jangka panjang, serta persistensi gejala fisik jangka panjang Covid, yang dapat membatasi kontak sosial dan menyebabkan perasaan tidak berdaya.

Peradangan yang terus-menerus karena aktivitas yang berlebihan sistem kekebalan juga terkait dengan gejala depresi pasca sakit dan mungkin menjadi salah satu penyebabnya Ensefalomielitis mialgia (ME) atau Sindrom Kelelahan Kronis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.