Man Utd yang hebat Gary Neville salah tentang Jose Mourinho dan Van Gaal dalam debat Ole Gunnar Solskjaer – Daniel Murphy

Tidak ada yang bisa mempertanyakan hasrat Gary Neville untuk Manchester United atau kesetiaannya kepada Ole Gunnar Solskjaer.

Fakta bahwa salah satu pakar paling terkenal di negara itu dapat tampil di TV dan secara terbuka mengakui prasangkanya dan bahwa dia tidak akan meminta seorang teman untuk dipecat – siapa yang akan melakukan itu? – mengagumkan.

Namun dalam pidatonya yang penuh semangat tentang keadaan klub Neville bisa tampil seolah-olah dia sedang bermain ‘tanahnya adalah lava’, melakukan segala kemungkinan untuk tidak jatuh ke dalam lubang api, yang secara langsung mengatakan bahwa perubahan diperlukan. Pada satu titik, Jamie Carragher dan David Jones tampaknya melakukan apa pun yang mereka bisa untuk membuatnya mengucapkan kata-kata, meninggalkan Neville untuk melakukan apa pun yang dia bisa untuk menghindari kobaran api.

Sebuah titik Manchester United bagus digunakan sebagai alasan mengapa Solskjaer harus tetap dalam pekerjaannya karena klub sebelumnya mencoba manajer kelas dunia dengan Jose Mourinho dan Louis van Gaal dan itu tidak berhasil – jadi mengapa mencoba lagi?

“Aku melihat Jose [Mourinho] dan [Louis] van Gaal masuk dan saya kecewa,” kata Neville usai kalah 5-0 dari Liverpool, Minggu. [David] Moyes akan dipecat.

“Klub akan pergi pada akhir musim karena mereka tidak menggunakan pembunuh bayaran. Anda akan tetap bersama Ole dan dia harus memenangkan sesuatu musim ini. Klub lain mana pun akan berada dalam masalah sekarang.

“Jose adalah manajer terbaik di dunia dan tidak bisa. Saya tidak akan membawanya [Antonio] Conte di United. Dia tidak cocok dengan United.

“Saya bisa saja salah, tapi saya tidak berpikir itu dia. Saya pikir akan salah memecat Ole sekarang. Saya memecat seorang manajer setelah enam pertandingan musim lalu. Itu salah, saya seharusnya tidak melakukannya.” Benda bernafas.”

READ  Vidal dikartu merah setelah protes karena merasa terluka, meskipun ...

Ini adalah poin yang Neville dan banyak lainnya telah gunakan sebelumnya, dan itu tetap konyol di beberapa bidang.

Pertama, Mourinho, dan terutama Van Gaal, sudah melewati performa puncak mereka, tertinggal di belakang puncak permainan ketika mereka tiba di Old Trafford.

Tidak ada keraguan bahwa keduanya adalah figur legendaris dalam permainan, lemari piala mereka dan warisan yang mereka tinggalkan dengan beberapa klub terbesar di dunia dapat bersaksi tentang hal ini. Tetapi filosofi kepelatihan dan gaya sepak bola mereka sudah lama ketinggalan zaman pada saat mereka bertanggung jawab di United.

Mourinho lebih suka blok rendah ketika tren tim pemenang adalah untuk tekanan tinggi. Van Gaal mengajarkan permainan passing tumpul yang memekakkan telinga di lini tengah dan pertahanan alih-alih permainan tajam dan cepat yang dilakukan lawan dengan sangat baik.

Mereka tidak lagi masuk ke papan atas olahraga, seperti yang telah mereka buktikan selama bertahun-tahun sejak mereka meninggalkan Manchester.

MANCHESTER, INGGRIS – 24 OKTOBER: Manajer Manchester United Ole Gunnar Solskjaer menyaksikan pertandingan Liga Inggris antara Manchester United dan Liverpool di Old Trafford pada 24 Oktober 2021 di Manchester, Inggris. (Foto oleh Matthew Peters / Manchester United via Getty Images)

Mourinho gagal total di Tottenham dan hal-hal tampaknya berjalan ke arah yang sama di Roma, sementara Van Gaal tidak akan mendapatkan pekerjaan berikutnya sebagai pelatih Belanda sampai tahun ini, lima tahun setelah pemecatannya. United menjadi perhentian bagi keduanya.

Mereka adalah kelas dunia di masa jayanya, tetapi terkadang banyak hal berubah dan jika Anda tidak mengikuti perkembangan zaman, Anda ketinggalan zaman. Meteorit itu benar-benar menghantam, dan United tidak memiliki eksekutif kelas dunia di puncak kemampuannya sejak pensiunnya Sir Alex Ferguson.

Tetapi bahkan jika mereka masih kelas dunia, dalam performa terbaik, itu tidak berhasil, argumennya tetap tidak berbobot.

Hanya karena sesuatu terjadi sekali atau bahkan dua kali tidak berarti itu dijamin akan terjadi lagi. Ini seperti mengatakan bahwa United seharusnya tidak menghabiskan £ 80 juta untuk Declan Rice karena mereka menghabiskan £ 50 juta untuk gelandang bertahan di Fred karena itu bukan kesuksesan besar.

Semakin besar kemungkinan bahwa waktu untuk Solskjaer di United sudah dekat. Dengan semua kekacauan, jangan lupa bahwa dia melakukan pekerjaan yang sangat baik. Daftar yang mungkin dia tinggalkan lebih muda, lebih baik, dan lebih menarik daripada yang dia temukan, dan itu benar-benar mengubah suasana area tersebut. Tapi jelas bahwa dia tidak memiliki ketajaman taktis yang dibutuhkan untuk membawa United kembali ke puncak, itu tidak memalukan, juga tidak tidak sopan untuk mengatakannya.

Jika seorang manajer dengan silsilah elit ikut bermain, dia bisa gagal, tapi itu tidak bisa dilihat dari kegagalan United di masa lalu.

Juga, Ferguson adalah manajer kelas dunia. Itu bekerja cukup baik, bukan? Lalu kenapa tidak bisa bekerja lagi?

Daftar untuk buletin United kami agar Anda tidak ketinggalan berita terbaru dari Old Trafford sMusim.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *