Para astronom menemukan kemungkinan eksoplanet pertama di luar galaksi kita | astronomi

Satu kemungkinan planet seukuran Saturnus yang diidentifikasi di galaksi Whirlpool yang jauh bisa menjadi planet ekstrasurya pertama yang ditemukan di luar Bima Sakti.

NS planet ekstrasurya Kandidat tampaknya mengorbit sistem bintang biner sinar-X – terdiri dari bintang normal dan bintang runtuh atau lubang hitam – yang jaraknya dari bintang biner ini kira-kira sama dengan jarak antara Uranus dan Matahari.

Penemuan ini membuka jendela baru untuk pencarian exoplanet – planet yang mengorbit bintang di luar matahari kita – pada jarak yang lebih jauh dari sebelumnya. Meskipun hampir 5.000 exoplanet telah ditemukan sejauh ini, mereka semua berada di Bima Sakti – hanya beberapa lebih jauh dari sekitar 3.000 tahun cahaya dari Bumi.

Sebuah planet ekstrasurya di galaksi spiral Messier 51 (M51) – juga dikenal sebagai galaksi pusaran air karena bentuknya yang khas – akan berjarak sekitar 28 juta tahun cahaya.

dr. Rosanne Di Stefano dari Pusat Astrofisika di Harvard dan Smithsonian di Cambridge, AS, yang memimpin penelitian, mengatakan: ‚ÄúSejak tahun 1750-an, telah disarankan bahwa nebula jauh yang redup, sekarang disebut galaksi, adalah alam semesta pulau: mirip dengan galaksi besar. , populasi bintang yang terikat secara gravitasi di rumah kita, Bima Sakti. Penemuan kandidat planet kami … memberi kami wawasan pertama tentang populasi eksternal sistem planet dan memperluas jangkauan pencarian planet hingga jarak sekitar 10.000 kali lebih jauh.”

Gambar kombinasi M51 dalam sinar-X dari Chandra (ungu dan biru) dan cahaya optik dari teleskop Hubble NASA (merah, hijau dan biru). Sebuah kotak menandai lokasi calon planet yang mungkin, file biner sinar-X yang dikenal sebagai M51-ULS-1. Gambar telah diputar 90 derajat searah jarum jam. Foto: Roentgen: NASA / CXC / SAO / R. DiStefano dkk.; Optik: NASA / ESA / STScI / Grendler

Di Stefano dan rekannya menemukannya menggunakan Chandra X-ray Observatory NASA, mencari karakteristik penurunan kecerahan sinar-X yang disebabkan oleh lewatnya sebuah planet di depan bintang biner sinar-X.

Sistem bercahaya ini biasanya berisi bintang neutron atau lubang hitam yang menarik gas dari bintang pendamping yang mengorbit di dekatnya – dalam hal ini bintang sekitar 20 kali massa Matahari. Bahan di dekat bintang neutron atau lubang hitam menjadi terlalu panas dan bersinar dalam sinar-X.

Sinyal yang mereka temukan berlangsung selama sekitar tiga jam, selama waktu itu emisi sinar-X turun menjadi nol. Berdasarkan informasi ini dan informasi lainnya, Di Stefano dan rekan memperkirakan bahwa kandidat planet ekstrasurya akan seukuran Saturnus dan mengorbit bintang neutron atau lubang hitam sekitar dua kali jarak Saturnus dari Matahari – kira-kira setara dengan orbit Uranus. Studi ini dipublikasikan di Astronomi alam.

Menarik karena penemuannya, lebih banyak data diperlukan untuk mengkonfirmasi bahwa objek tersebut memang sebuah planet ekstragalaksi. Salah satu tantangannya adalah bahwa orbit besar objek itu berarti tidak akan melintas di depan biner sinar-X dalam waktu sekitar 70 tahun.

“Sayangnya, untuk memastikan bahwa kita melihat sebuah planet, kita harus menunggu beberapa dekade untuk melihat transit lain,” kata rekan penulis Nia Imara dari University of California di Santa Cruz. “Dan karena ketidakpastian tentang berapa lama orbitnya, kami tidak tahu persis kapan harus mencari.”

Jika sebuah planet benar-benar ada dalam sistem ini, kemungkinan besar planet itu memiliki masa lalu yang kejam. Setiap planet ekstrasurya dalam sistem seharusnya selamat dari ledakan supernova bencana yang menciptakan bintang neutron atau lubang hitam dari bintang yang sudah ada sebelumnya. Masa depan juga bisa berbahaya, karena di beberapa titik bintang pendamping bisa meledak dan meledakkan planet dengan radiasi yang sangat tinggi.

Mencari transit sinar-X di Bima Sakti dan sumber sinar-X ekstragalaksi lainnya dapat mengarah pada penemuan kandidat planet ekstrasurya lainnya di lingkungan yang tidak biasa.

READ  Geologi: Kristal sulit dipahami yang diprediksi beberapa dekade lalu ditemukan dalam DIAMOND dari mantel bawah bumi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *