lisabeth Borne: PM Prancis yang baru menghadapi tekanan segera untuk bertindak atas iklim | Perancis

Perdana Menteri Prancis yang baru, Elisabeth Bornesegera mendapat tekanan dari aktivis lingkungan sayap kiri yang memperingatkan ‘harapan rendah’ ​​bahwa dia akan secara drastis mengurangi emisi karbon Prancis atau bertindak cukup cepat untuk mengatasi pemanasan global, meskipun Emmanuel MacronJanji elektoral untuk menjadikan Prancis sebagai pemimpin dunia dalam keadaan darurat iklim.

Komentar pertama Borne setelahnya menjabat berjanji “untuk bertindak lebih cepat dan lebih kuat” untuk mengatasi tantangan iklim, setelah Presiden Macron yang baru terpilih kembali, berjanji kepada perdana menteri kekuatan pengawasan khusus untuk merencanakan transisi Prancis menjadi “negara besar pertama yang meninggalkan gas, minyak, dan batu bara.

lysée diperkirakan akan mengumumkan pemerintahan baru Prancis dalam beberapa hari mendatang, yang dapat mencakup beberapa menteri yang didedikasikan untuk “urbanisme hijau”, setelah Perancis telah tertinggal dalam beberapa tahun terakhir pada target untuk mengurangi emisi dan meningkatkan energi terbarukan.

Tapi Julien Bayou, pemimpin partai Hijau, EELV, yang telah bergabung dengan aliansi sayap kiri di bawah Jean-Luc Mélenchon dari kiri radikal untuk pemilihan legislatif bulan depan, mengatakan: “Harapannya rendah”. Dia mengatakan darurat iklim sekarang akan menjadi medan pertempuran utama untuk pemilihan bulan depan, di mana kaum kiri berusaha untuk mendapatkan tempat.

Bayou mengatakan Borne berbagi dengan anggota pemerintah lainnya “tanggung jawab selama lima tahun yang hilang untuk lingkungan” selama masa jabatan pertama Macron, dengan alasan bahwa tidak cukup banyak yang dilakukan pada emisi atau transportasi, atau untuk menerapkan saran-saran dari majelis wargayang dipilih secara acak dari masyarakat sipil untuk memberi nasihat tentang pengurangan emisi karbon.

Jean-Francois Julliard, kepala Greenpeace di Prancis, mengatakan Borne sangat mendesak dan jelas diperlukan untuk menentukan bagaimana ia akan “mengubah masyarakat Prancis” sehingga menghabiskan lebih sedikit energi dan sumber daya alam.

READ  "Chile baru": elit politik ditolak dalam pemungutan suara untuk majelis konstitusional | Chile

Cécile Duflot, mantan pemimpin Partai Hijau, mengatakan: “Apakah dia akan memiliki kebebasan untuk bertindak dari pihak presiden, yang jelas-jelas tidak pernah mengimplementasikan komitmennya pada ekologi?”

Pelantikan Perdana Menteri wanita pertama Prancis lebih dari 30 tahun telah dipuji oleh banyak pihak sebagai langkah penting untuk kesetaraan di panggung politik Prancis, sering dikritik karena “macho”.

Segera setelah menjabat, Borne bertemu dengan anggota parlemen saat dia bersiap untuk memimpin kelompok sentris luas Macron dalam pemilihan legislatif Juni melawan aliansi sayap kiri Mélenchon dan sayap kanan Marine Le Pen, yang keduanya ingin meningkatkan kursi mereka.

Borne, 61, seorang insinyur yang memegang tiga jabatan menteri selama masa jabatan pertama Macron – tenaga kerja, transportasi dan lingkungan – tidak pernah mencalonkan diri sendiri. Pada hari Selasa, dia mengatakan kepada anggota parlemen dari partai Renaissance baru Macron bahwa dia akan melanjutkan kampanyenya sendiri untuk memenangkan pemilihan parlemen untuk kursi di Normandia di Calvados, tempat keluarga ibunya berasal. Kursi itu akan memberinya basis lokal yang penting dan kedudukan politik di luar reputasinya sebagai seorang teknokrat.

“Kami membutuhkan mayoritas sebanyak mungkin,” kata Borne kepada anggota parlemen.

Agar Macron memiliki kebebasan dalam merombak sistem pensiun dan tunjangan nasionalnya, serta perubahan pada sekolah dan layanan kesehatan, ia membutuhkan mayoritas parlemen yang solid. Jika Borne tidak memenangkan kursi Calvados, yang dipegang oleh partai Macron dan dianggap aman, masa depannya sebagai perdana menteri bisa dipertanyakan.

Macron telah menguraikan prioritas Borne, yang meliputi kebijakan lingkungan, perombakan sistem pendidikan dan kesehatan, kembalinya Prancis ke pekerjaan penuh dan memulihkan kepercayaan pemilih dalam sistem demokrasi.

Namun dalam menghadapi kekhawatiran yang berkembang atas Biaya hidup krisis, Macron mengakui selama kampanye bahwa dia perlu melawan citranya yang angkuh dan jauh dan mendengarkan kekhawatiran di lapangan. Demikian pula, Borne harus menunjukkan bahwa dia memahami dan dapat terlibat dengan pemilih di lapangan jika dia ingin mendorong rencana Macron yang diperebutkan untuk merombak pensiun untuk mendorong usia pensiun dari 62 menjadi 64 atau 65.

Borne mengatakan dia percaya politik politik dibentuk oleh “dialog”. Tapi serikat-serikat sayap kiri sudah mempersiapkan protes atas pensiun. “Dia mendengarkan, tetapi dia tidak mendengar, dia seperti Macron,” kata Philippe Martinez, dari serikat CGT sayap kiri.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.