Lebih dari 100 Anggota Ennahdha Mengundurkan Diri Di Tengah Krisis Politik Tunisia | Berita Tunisia

Anggota partai senior mengutip kegagalan Ennahdha untuk menghadapi apa yang mereka sebut “bahaya tirani yang akan segera terjadi”.

Lebih dari 100 anggota terkemuka partai Ennahdha Tunisia telah mengundurkan diri sebagai protes atas kinerja kepemimpinan, mencela kegagalannya untuk membentuk front persatuan melawan apa yang mereka lihat sebagai upaya kudeta oleh Presiden Kais Saied.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Sabtu, 113 pejabat senior dari partai terbesar Tunisia mengumumkan pengunduran diri mereka karena ketidakmampuannya untuk mengatasi apa yang mereka sebut “bahaya tirani yang akan segera terjadi”.

Kelompok itu mengkritik Ennahdha karena kegagalannya membentuk front persatuan untuk menentang pengambilalihan Saied, yang dimulai dengan keputusan membubarkan pemerintah dan menangguhkan parlemen pada 25 Juli.

Dalam keputusan presiden terbaru yang diumumkan pada hari Rabu, mantan profesor hukum itu memperkuat kekuasaan presiden dengan mengorbankan pemerintah dan parlemen, mengabaikan bagian dari konstitusi dan mengubah sistem politik Tunisia.

Di antara penandatangan deklarasi Ennahdha adalah delapan anggota parlemen dan beberapa mantan menteri, termasuk mantan menteri kesehatan Abdellatif Mekki, yang mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa dia sangat sedih dengan keputusan itu tetapi dia menganggapnya tak terhindarkan.

“Saya tidak punya pilihan,” katanya. “Kita harus menghadapi kudeta demi Tunisia.”

Beberapa pejabat Ennahdha telah menyerukan pengunduran diri pemimpin mereka Rached Ghannouchi, ketua parlemen, karena tanggapan partai terhadap krisis politik.

Ennahdha menegaskan kembali bahwa dia memandang keputusan Saied untuk menangguhkan parlemen dan memecat perdana menteri sebagai “tidak konstitusional”, tetapi mengambil pendekatan damai, meminta presiden untuk membalikkan langkah-langkah tersebut.

Rabeb Aloui, seorang jurnalis lepas di Tunis, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa ketegangan di dalam partai telah membara selama beberapa waktu.

READ  Peneliti mengungkap isi mumi Mesir kuno yang dilapisi semen

Pada September 2020, 100 anggota Ennahdha menentang pencalonan Ghannouchi untuk masa jabatan ketiga sebagai ketua partai, yang telah ia dominasi sejak 1991.

“Saya pikir ini adalah krisis terbesar yang dialami partai Ennahdha,” kata Aloui, mengacu pada pengunduran diri hari Sabtu.

“Sudah diperkirakan sejak awal ketegangan setahun yang lalu,” kata Aloui, menambahkan, bagaimanapun, skala pemberontakan telah mengejutkan banyak pengamat.

Ennahdha adalah partai paling kuat di Tunisia sejak revolusi 2011, memainkan peran dalam mendukung pemerintah koalisi berturut-turut.

Pada hari-hari setelah 25 Juli, Ghannouchi meminta anggota parlemen dan pendukungnya untuk mengatur aksi duduk di depan parlemen untuk mengecam “kudeta” presiden. Dia kemudian pindah ke posisi penahanan daripada oposisi, setelah jumlah pemilih lebih rendah dari yang diharapkan.

Presiden mengatakan keputusannya diperlukan untuk mengakhiri salah urus pemerintah terhadap krisis COVID-19, stagnasi ekonomi negara, dan perjuangan politik internal.

Dia disambut dengan kegembiraan oleh sebagian besar penduduk Tunisia. Bendera partai Ennahdha dibakar dan kantor partai menjadi sasaran di beberapa bagian negara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *