Lapisan ozon pelindung bumi ‘di jalur’ pulih pada 2066, kata PBB | Berita Iklim

Lapisan ozon pelindung Bumi “di jalur” untuk pulih sepenuhnya, menurut penilaian baru yang didukung oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sebuah penilaian ilmiah mengungkapkan bahwa sekitar tahun 2066, atas Antartikapada tahun 2045 di atas Kutub Utara, dan pada tahun 2040 di seluruh dunia, level akan kembali seperti pada tahun 1980-an.

Paul Newman, wakil ketua penilaian sains, berkata: “Di stratosfer atas dan lubang ozon, kami melihat keadaan membaik.”

Sementara Meg Seki, sekretaris eksekutif sekretariat ozon Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa, menambahkan bahwa laporan tersebut menyampaikan “berita fantastis”.

Ilmuwan dan konservasionis telah menyumbangkan upaya terakhir ini untuk melanjutkan keberhasilan Protokol Montreal 1989, yang melarang 99% zat perusak ozon.

Mulai berlaku setelah para ilmuwan membunyikan alarm tentang “lubang” di lapisan ozon Bumi, bahan kimia yang menguras lapisan stratosfer bagian atas dilarang.

Mr Newman melanjutkan untuk menjelaskan bahwa dua bahan kimia utama yang ‘memakan’ ozon – bromin dan klorin – telah ‘berhenti tumbuh’ dan tingkat ‘menurun’, bukti lebih lanjut efektivitas protokol. .

Dalam pembaruan Protokol tahun 2016, yang dikenal sebagai Amandemen Kigali, negara-negara sepakat untuk menghentikan produksi dan konsumsi senyawa lain yang diketahui memiliki efek kuat pada pemanasan global.

Penilaian baru menunjukkan bahwa Amandemen Kigali diharapkan dapat mencegah pemanasan global 0,3-0,5°C pada tahun 2100.

Ia juga mengatakan studi baru mengkonfirmasi penilaian sebelumnya bahwa emisi yang lebih rendah dari zat perusak ozon mencegah tambahan 0,5 sampai 1°C pemanasan global pada pertengahan abad.

Klik untuk berlangganan ClimateCast dengan Tom Heap di mana pun Anda mendapatkan podcast

Ibu Seki berkata: “Selama 35 tahun terakhir, Protokol telah menjadi juara sejati lingkungan.

READ  Aktivis hak-hak perempuan Saudi Loujain al-Hathloul dibebaskan dari penjara | Arab Saudi

Panel juga mempertimbangkan efek potensial dari proposal untuk sengaja menambahkan aerosol ke stratosfer – dikenal sebagai injeksi aerosol stratosfer – untuk memantulkan lebih banyak sinar matahari dan mengurangi pemanasan.

Dia memperingatkan bahwa konsekuensi yang tidak diinginkan dari proses ini dapat menipiskan lapisan ozon hingga 20% di Antartika.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.