Kontroversi seputar kartun Nabi Muhammad di Prancis, tagar #IStandWithFrance viral di halaman India semua

NEW DELHI, KOMPAS.com – Kapan Muslim di seluruh dunia memprotes dan memperluas seruan mereka untuk memboikot produk Perancis untuk komentar Presiden Emmanual Macron tentang Islam dan syuting Nabi Muhammad, tagar dengan pesan trendi yang berbeda India yang mayoritas beragama Hindu.

meluncurkan Al Jazeera Selasa (27/10/2020), #IStandWithFrance dan #WeStandWithFrance berada di antara tren teratas di Twitter India pada hari Senin dan Selasa, dengan ribuan pengguna India mengungkapkan solidaritas dengan Prancis.

Macron memicu kemarahan di dunia Muslim dengan menuduh Muslim Prancis “separatisme” dan dengan menggambarkan Islam sebagai “agama dalam krisis di dunia”.

Baca juga: Kontroversi kartun Nabi Muhammad, Iran menunjukkan presiden Prancis seperti setan

Masalah memburuk setelah Macron mengatakan negaranya tidak akan ‘pergi’ kartun“Nabi Muhammad, setelah seorang guru bahasa Prancis tewas secara tragis.

Pernyataan Macron memicu kemarahan di dunia Muslim, dengan pengunjuk rasa di beberapa negara mayoritas Muslim termasuk Turki, Pakistan dan Bangladesh, menyerukan boikot produk Prancis dan menuntut pengusiran duta besar Prancis. di ibu kota negara mereka.

Namun, di India, di mana para kritikus mengungkapkan sentimen mereka anti muslim telah meningkat sejak sayap kanan Bharatiya Janata (BJP) berkuasa pada tahun 2014, dengan banyak yang berdemonstrasi untuk mendukung pemimpin Prancis tersebut.

Baca juga: Para pemimpin Muslim di Prancis meminta umat Islam untuk mengabaikan kartun Nabi Muhammad

‚ÄúToleransi juga harus sekuler. #IStandWithFrance. Selamat, Presiden Prancis, “tulis anggota parlemen BJP Parvesh Sahib Singh di Twitter.

Awal tahun ini, India menerima 5 jet tempur Rafale buatan Prancis, yang pertama dari kesepakatan kontroversial senilai $ 9,4 miliar dengan Prancis yang ditandatangani pada 2016.

Tagar yang lainnya tentang komentar Macron yang menjadi populer di Twitter India pada hari Selasa, termasuk #WellDoneMacron dan #MacronTHEHERO.

READ  Tim penyelamat menemukan empat mayat setelah ledakan di Sisilia; korban tewas naik menjadi 7

Baca juga: Muncul protes, Prancis mendesak warga di negara Muslim untuk berhati-hati

Sentimen anti-Muslim di India

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah dituduh menjalankan kebijakan anti-Muslim, dengan undang-undang kewarganegaraan kontroversial yang mengecualikan komunitas Muslim.

Pemerintah India membela Undang-Undang Amandemen Kewarganegaraan (CAA), dengan mengatakan hal itu bertujuan untuk melindungi minoritas yang teraniaya di negara tetangga Pakistan, Bangladesh dan Afghanistan.

Protes terhadap undang-undang tersebut awal tahun ini menyebabkan kekerasan agama terburuk di New Delhi dalam beberapa dekade, menewaskan puluhan orang, kebanyakan dari mereka Muslim, dan membuat ribuan orang mengungsi.

Baca juga: Presiden Prancis dan kontroversi atas kartun Nabi Muhammad

Banyak Muslim telah didakwa di bawah undang-undang anti-terorisme yang ketat setelah kekerasan di Delhi, dengan orang-orang dipenjara tanpa jaminan.

Minggu lalu, kantor Komisioner Tinggi Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa, Michelle Bachelet, melaporkan tiga hukum India yang “bermasalah”, termasuk CAA, yang menyebabkan penangkapan para aktivis.

Sejak 2014, puluhan Muslim juga telah digantung oleh gerombolan Hindu yang diduga menyembelih sapi, yang dianggap suci oleh banyak umat Hindu.

Kelompok hak asasi manusia mengkritik India karena hukumannya yang lambat dalam kasus kejahatan rasial terhadap Muslim.

Baca juga: Iran menuduh presiden Prancis menghasut ekstremisme

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.