Kekacauan dalam konferensi pers terakhir Fauci saat reporter yang berteriak meliput pertanyaan

Adegan kacau meletus selama konferensi pers terakhir Dr Anthony Fauci pada hari Selasa ketika seorang reporter mulai meneriaki rekan-rekannya dan menuntut sekretaris pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre menanggapi pertanyaan tentang asal-usul Covid-19.

Fauci, mantan direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, baru saja selesai membahas status pandemi Covid-19 dan menyingkir untuk menunggu pertanyaan ketika sejumlah wartawan mulai meneriakkan pertanyaannya.

Ini tidak biasa untuk konferensi pers, tetapi Ms Jean-Pierre meminta mereka untuk berhenti dan mengatakan dia akan memanggil wartawan individu untuk mengajukan pertanyaan mereka, memperingatkan mereka bahwa dengan meneriakkan pertanyaan mereka akan membuang-buang waktu pada rekan mereka dan Dr. Fauci.

Saat berteriak, seorang jurnalis – diyakini berasal dari Diana Glebova panggilan harian – terdengar menanyakan pertanyaan tentang asal-usul virus, tetapi dia belum dipanggil.

Setelah Ibu Jean-Pierre berhenti berteriak, reporter lain – Simon Ateba, kepala koresponden Gedung Putih Hari ini Berita Afrikamulai berdebat dengan Ms. Jean-Pierre karena tidak menelepon Glebova.

“Anda harus mengizinkan dia untuk mengajukan pertanyaannya,” kata Ateba dalam klip tersebut. “Dia mengajukan pertanyaan yang valid kepada Dr Fauci tentang asal usul Covid-19 -“

Nyonya Jean-Pierre menyela dia dengan mengatakan “ini bukan giliranmu”.

“Anda memanggil orang yang sama, Anda mengadakan konferensi pers, Anda harus menelepon orang-orang di sisi lain ruangan,” katanya, menuduh Ms Jean-Pierre bermain favorit pers. “[Glebova] memiliki pertanyaan yang valid, dia bertanya tentang asal usul Covid-19, dan Dr. Fauci adalah orang terbaik untuk menjawab pertanyaan itu.

READ  COP27: negara bersiap menandatangani dana untuk kerusakan iklim | Berita Iklim

Ms Jean-Pierre bersikeras bahwa dia “mendengar pertanyaan” tetapi bahwa “kami tidak melakukan ini seperti yang Anda inginkan”.

Dia kemudian memanggil reporter lain, yang bertanya tentang tingkat vaksinasi.

Ini bukanlah yang pertama kali Ibu Jean-Pierre bertengkar dengan wartawan yang meneriakkan pertanyaan kepada rekan mereka. Setidaknya dua kali, dia memarahi presenter TV Angola Hariana Veras karena mengajukan pertanyaan ketika jurnalis lain – yang diberi kesempatan – mengajukan pertanyaan.

Dia menuduh Jean-Pierre mengabaikan wartawan Afrika.

“Kami mengajukan pertanyaan, Karine, setiap saat. Dan bahkan ketika Anda mengajukan pertanyaan kepada Simon, itu karena dia memaksanya,” kata Veras Dimediasi. “Kita tidak perlu memaksakan pertanyaan. Kami juga berhak untuk memiliki pertanyaan. Apakah Anda menentang wartawan Afrika?

“Simon” yang dia maksud adalah Ateba, yang merupakan pemain sentral dalam perseteruan hari Selasa.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.