Komedian India mengadakan lelucon “tidak senonoh” selama pertunjukan yang tidak dia lakukan | India

Seorang komedian muslim di India ditahan selama lebih dari tiga minggu karena diduga menghina dewa Hindu selama rutinitas berdiri yang gagal dia lakukan.

Rekan komedian, pengacara, dan politisi oposisi telah berbicara menentang penahanan Manawar Faruqui, 29, yang dituduh membuat pernyataan “tidak senonoh” dan “vulgar” tentang Hinduisme dan tokoh-tokoh pemerintah selama pertunjukan komedi pada tanggal 1 Januari di kota Indore, Madhya Pradesh.

Meskipun polisi mengaku tidak memiliki bukti dan saksi serta rekaman video yang mengonfirmasi bahwa Faruqui tidak memiliki kesempatan untuk tampil malam itu, komedian tersebut tetap di penjara, setelah ditolak dua kali. diambil kembali ikatan oleh pengadilan. Sidang jaminan ketiganya akan berlangsung pada hari Senin di Pengadilan Tinggi Indore.

“Tanpa bukti apapun, dan tanpa penyelidikan awal, polisi mendaftarkan kasus ini terhadap Munawar di bawah tekanan politik dari partai yang berkuasa,” kata pengacara Faruqui, Anshuman Tiwari. “Tidak ada materi, tidak ada sama sekali yang mendukung klaim tersebut. Seluruh kejadian itu dicatat hanya untuk mendapatkan daya tarik politik. “

Faruqui, seorang pendatang baru di sirkuit komedi di India, telah membangun reputasi sebagai komedi topikal yang ditaburi satir dan humor observasional, yang menggambarkan politik, masyarakat, dan peristiwa terkini.

Materi tersebut membuat marah beberapa tokoh dari BJP, partai yang berkuasa di India. Setelah dikritik secara online, dia meminta maaf atas video di mana dia membuat lelucon tentang dewa Hindu, dan pada bulan Desember dia membatalkan pertunjukan di Jaipur ketika kerumunan muncul di tempat kejadian. untuk meminta penutupannya. Sebuah keluhan polisi telah diajukan terhadap Faruqui di negara bagian Uttar Pradesh melalui sebuah video.

Pada Hari Tahun Baru, Faruqui dipesan untuk tampil di sebuah kafe kecil di Indore sebagai bagian dari tur stand-up. Sebelum dia bisa mulai, dia disela oleh sebuah kelompok yang dipimpin oleh Eklavya Singh Gaur, pemimpin kelompok nasionalis Hindu lokal dan putra seorang politisi BJP setempat.

READ  Teka-teki telur atau ayam akhirnya terpecahkan! Inilah jawaban ilmiahnya

Rekaman video menunjukkan Gaur menuduh Faruqui di atas panggung dan menuduhnya membuat pernyataan menghina tentang dewa Hindu dan menuntut agar Faruqui tidak diizinkan tampil. Faruqui terdengar membela diri, mengatakan kepada Gaur bahwa satu-satunya niatnya adalah menciptakan tawa yang tidak terluka, bahwa dia tidak pernah menghina Hindu atau agama apa pun, dan meminta Gaur untuk menonton pertunjukannya sehingga dia bisa menilai untuk dirinya sendiri.

Gaur sebelumnya telah mengajukan pengaduan ke polisi, yang menangkap Faruqui dan empat orang lainnya yang terlibat dalam pertunjukan tersebut karena melanggar perasaan religius. Laporan polisi tentang Faruqui juga menuduhnya menghina Menteri Dalam Negeri Amit Shah, meski tidak ada bukti bahwa dia merujuk pada tokoh pemerintah malam itu.

Polisi mengakui tidak ada dasar kasus tersebut. “Tidak ada bukti yang memberatkannya karena menghina dewa Hindu atau menteri serikat buruh Amit Shah,” kata Inspektur Polisi Kamlesh Sharma kepada media lokal. Komisaris Polisi Vijay Khatri mengatakan “tidak terlalu penting” apakah Faruqi berkomentar atau tidak karena selalu ada “niat”.

Penolakan jaminan tersebut dilatarbelakangi oleh fakta bahwa pembebasan lima orang tersebut dapat menciptakan “situasi ketertiban umum”. Ada kekhawatiran jika dibebaskan dengan jaminan, Faruqui tidak akan dibebaskan tetapi dipindahkan ke tahanan Kepolisian Uttar Pradesh, yang sedang mengejar pengaduan terhadapnya dari tahun lalu.

Penangkapan Faruqui dipandang sebagai serangan terbaru terhadap kebebasan berbicara dan perbedaan pendapat budaya. Minggu ini, sebuah drama politik baru di Amazon Prime dituduh merusak sentimen agama dan politik serta dipaksa untuk menyensor adegan tertentu.

Faruqui adalah komedian keempat yang baru-baru ini menjadi sasaran karena diduga mengkritik pemerintah atau Hinduisme, yang memicu iklim ketakutan di sirkuit komedi India.

READ  Ketat! Suami selingkuh dari ibu tiri sementara istri dirawat di perawatan intensif

“Para pelawak khawatir membuat lelucon politik sekarang karena itulah yang terjadi,” kata Vishesh Arora, yang menjalankan 25 teater komedi di seluruh India dan merupakan direktur tur Faruqui. Arora mengatakan bahwa sejak penangkapan Faruqui, komedian lain yang bekerja dengannya “telah membatalkan pertunjukan di setidaknya enam atau tujuh kota karena mereka terlalu takut untuk tampil.”

Dia menambahkan: “Ada orang-orang di partai yang berkuasa yang menentang komedi semacam ini, mereka tidak percaya bahwa komedi harus digunakan untuk mengkritik pemerintah dan karena itu mencoba menghentikan pertunjukan. Komedi langsung dimulai di India sebagai media anti kemapanan, tempat untuk melawan korupsi, mengecam partai politik dan orang-orang berkuasa, tetapi sekarang semua orang terlalu takut untuk mengambil sikap seperti itu.

Meskipun demikian, beberapa nama terbesar di India dalam komedi telah tampil membela Faruqui. “Sistem tidak hanya memberi tahu para aktor tentang lelucon, tetapi juga memberi tahu Anda apa yang harus ditertawakan. Target utamanya bukanlah pena kami, itu tenggorokanmu, ”cuit komedian terkenal Vir Das.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *