Penanggalan lukisan gua, Berita Singapura & Cerita Teratas

SINGAPURA – Sama seperti penyelidik kejahatan forensik di sejumlah acara polisi, para arkeolog hanya membutuhkan noda kalsit – juga dikenal sebagai “berondong jagung gua” – untuk mengungkap rahasia lukisan gua.

Lapisan kalsit sering terbentuk di gua batu kapur ketika air hujan merembes melalui bebatuan, melarutkan sedikit kalsium yang terkadang mengendap pada lukisan gua.

Jika para arkeolog beruntung, mereka dapat mengakses lukisan-lukisan ini dan kemudian menentukan usia karya seni tersebut melalui proses yang dikenal sebagai penanggalan uranium, kata Dr. Maxime Aubert, Profesor Arkeologi di Griffith University di Australia.

Teknologi ini memungkinkan para peneliti untuk mengetahui usia lukisan yang berusia hingga 600.000 tahun.

Dr. Aubert mengatakan kepada The Straits Times, “Jika air gua gagal dalam lukisan, itu juga akan mengandung sedikit uranium karena uranium larut dalam air. Seiring waktu, ia mulai terurai menjadi elemen yang dikenal sebagai torium.”

Thorium tidak larut dalam air, sehingga unsur tersebut tidak akan ada pada saat kristal terbentuk, tambahnya.

Karena laju peluruhan uranium di torium “diketahui dengan tepat”, para arkeolog dapat mengambil sampel berondong jagung gua dan mengukur proporsi torium dan uranium yang dikandungnya.

Informasi ini kemudian memungkinkan Anda untuk menghitung kapan lapisan kalsit awalnya terbentuk pada lukisan, yang kemudian memberinya “usia minimum”.

“Jadi jika kita mengatakan bahwa kalsit yang terbentuk pada lukisan itu setidaknya berusia 45.500 tahun, itu pada dasarnya bisa jauh lebih tua, mungkin 50.000 atau 60.000 tahun, kita tidak tahu pasti,” kata Dr. Aubert.


Lukisan gua sapi liar dan stensil tangan di Kalimantan (2018). FOTO: KINEZ RIZA

Namun, mengetahui perkiraan usia lukisan tertentu sudah cukup untuk memungkinkan para arkeolog melihat sekilas seniman yang membuatnya.

“Ini memberi tahu kita bahwa orang-orang yang menciptakan karya seni di Kalimantan dan Sulawesi ini sepenuhnya manusia – mereka sama seperti kita,” katanya.

READ  Temukan kehidupan di luar angkasa, RI dengan hati-hati menolak planet Mars karena masalah ini

Pulau Kalimantan dan Sulawesi di Indonesia diyakini penting bagi migrasi orang dari Afrika ke Australia, tempat orang menetap sekitar 65.000 tahun yang lalu.

“Jika seni telah berevolusi dari sesuatu yang sederhana menjadi sesuatu yang lebih kompleks, itu pasti sudah terjadi sejak lama, mungkin di Afrika. Orang-orang yang berimigrasi dari Afrika benar-benar modern dan memiliki kemampuan untuk melakukan seni apa pun yang mereka inginkan. . “kata Dr. Aubert.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *