Kemampuan sistem saraf otonom yang sampai sekarang tidak diketahui

Ringkasan: Sistem saraf otonom memiliki kemampuan untuk secara spontan mengembalikan fungsi otot setelah cedera saraf.

Sumber: universitas kedokteran Wina

Sistem saraf otonom dikenal sebagai pusat kendali untuk proses fisik yang tidak disengaja seperti detak jantung dan pernapasan kita.

Sebuah kelompok penelitian dari Departemen Bedah Plastik, Rekonstruksi dan Estetika MedUni Wina menemukan dalam penelitian mereka yang baru-baru ini diterbitkan bahwa bagian dari sistem saraf ini juga memiliki kemampuan untuk memulihkan fungsi otot secara spontan setelah cedera saraf. Jurnal Ilmu Saraf.

Temuan mereka dapat menjadi dasar untuk meningkatkan dan mengembangkan intervensi untuk mengobati lesi saraf.

Selama penelitian praklinis mereka pada saraf wajah dan otot.

Setelah saraf terluka atau terputus, ia tidak dapat lagi mengontrol fungsi motorik otot wajah, mengakibatkan kelumpuhan wajah pada model hewan.

Dalam beberapa kasus, para ilmuwan mengamati pemulihan spontan fungsi otot beberapa hari atau minggu setelah lesi saraf. Dengan menggunakan teknik yang inovatif dan kompleks, mereka mampu menunjukkan bahwa sistem saraf otonom mengambil alih fungsi saraf yang terluka.

“Hingga saat ini, kami tidak menyadari bahwa sistem saraf otonom dapat mengontrol fungsi motorik otot dengan impuls saraf. Seperti yang telah kita lihat dalam percobaan kami, serabut saraf parasimpatis membentuk sinapsis neuromuskular fungsional baru.

Representasi skema dari reinervasi parasimpatis yang menyimpang dari otot-otot wajah yang mengalami denervasi. Setelah transeksi saraf wajah, bantalan kumis ipsilateral menunjukkan gerakan spontan 12 minggu setelah denervasi. Otot dilator naris yang dipanen menunjukkan perubahan serat otot setelah denervasi. Serabut yang mempersarafi kembali ditelusuri kembali ke sumber saraf parasimpatis di ganglion pterigopalatina. Perjalanan serat parasimpatis ditentukan dengan tes elektrofisiologis melalui saraf sensorik infraorbital. Kredit: Para Peneliti

“Pada saat yang sama, pola serat otot dan dengan demikian sifat fisiologis otot yang diinervasi kembali secara otonom berubah,” kata penulis utama Vlad Tereshenko, yang menguraikan hasil utama penelitian.

Pemain potensial dalam rekonstruksi saraf

Setelah cedera atau penyakit tertentu, saraf untuk sementara atau permanen dapat kehilangan kemampuannya untuk mengendalikan otot. Konsep terapi mapan seperti relokasi saraf atau transplantasi saraf sekarang tersedia untuk memperbaiki defisit motorik yang dihasilkan.

READ  Satu-satunya gerhana matahari total tahun 2020 akan berlangsung minggu ini. Berikut cara menontonnya dari mana saja.

Namun, hasil klinis dapat dipengaruhi oleh beberapa faktor, seperti: B. lambatnya regenerasi saraf atau kurangnya saraf donor.

“Dengan mengidentifikasi kemampuan sistem saraf otonom yang sebelumnya tidak diketahui ini, kami telah menemukan pemain potensial baru dalam rekonstruksi saraf. Oleh karena itu, hasil penelitian kami dapat membantu meningkatkan tindakan terapeutik yang ada dan mengembangkan yang baru,” Vlad Tereshenko melihat ke masa depan.

Studi lanjutan harus memperdalam pengetahuan kita tentang segi baru sistem neuromuskular ini.

Antara lain, perlu diklarifikasi apakah dan bagaimana serabut saraf vegetatif dapat dipindahkan melalui pembedahan untuk memulihkan fungsi otot sementara atau permanen.

Tentang berita ini dari penelitian ilmu saraf

Pengarang: kantor pers
Sumber: universitas kedokteran Wina
Kontak: Kantor Pers – Universitas Kedokteran Wina
Gambar: Gambar ada di domain publik

Penelitian asli: Akses tertutup.
Serabut saraf otonom secara menyimpang mempersarafi kembali otot wajah yang mengalami denervasi dan mengubah populasi serabut otot‘ oleh Vlad Tereshenko dkk. universitas kedokteran Wina

Lihat juga

Ini menunjukkan tinju

abstrak

Serabut saraf otonom secara menyimpang mempersarafi kembali otot wajah yang mengalami denervasi dan mengubah populasi serabut otot

Pembedahan rute input saraf eferen ke otot yang mengalami denervasi melalui transfer saraf dapat memulihkan kontrol neuromuskular setelah cedera saraf.

Peran serabut saraf otonom dalam proses reinervasi otot sebagian besar masih belum diketahui. Di sini kami menyelidiki mekanisme neurobiologis di balik pemulihan fungsional spontan otot wajah yang mengalami denervasi pada tikus jantan.

Otot-otot wajah yang dipulihkan menunjukkan banyak terminal aksonal kolinergik yang membentuk koneksi neuromuskular fungsional. Sumber input saraf parasimpatis telah dikonfirmasi berada di ganglion pterygopalatine.

Selain itu, otot-otot wajah yang diinervasi ulang secara otonom menjalani peralihan serat otot ke populasi serat otot menengah murni dari rantai berat myosin tipe IIa.

READ  Hubble meraih dua galaksi yang bergabung menjadi satu

Akhirnya, tes elektrofisiologi menunjukkan bahwa serat parasimpatis postganglionik bermigrasi ke otot wajah melalui saraf sensorik infraorbital.

Hasil kami menunjukkan peningkatan plastisitas neuromuskular dari otot lurik yang mengalami denervasi, memungkinkan pemulihan fungsional melalui serat otonom asing.

Temuan ini lebih lanjut dapat menjelaskan mekanisme yang mendasari perlindungan sensorik yang diterapkan untuk mencegah atrofi otot yang mengalami denervasi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.