Twitter Blue Check tidak tersedia setelah akun scammer di platform | pecah di Twitter

Layanan premium Twitter yang baru diluncurkan – yang memberikan label verifikasi Blue Check kepada siapa saja yang bersedia membayar $8 per bulan – turun pada hari Jumat setelah platform media sosial dibanting oleh gelombang akun penipuan yang dibanjiri, yang disetujui oleh Twitter.

Langkah terbaru mengakhiri awal yang kacau untuk layanan berlangganan baru, salah satu perubahan besar pertama yang dibuat oleh Elon Musk setelah mengambil alih perusahaan dua minggu lalu.

Sebelum pembelian perusahaan senilai $44 miliar, selebritas dan jurnalis diberikan “centang biru” yang diverifikasi oleh platform — tepatnya untuk mencegah pencurian identitas. Sekarang siapa pun bisa mendapatkannya selama mereka memiliki telepon, kartu kredit, dan $8 sebulan.

Tapi layanan baru cepat menjadi korban scammers — dengan pengguna memparodikan semua orang mulai dari Paus Francis hingga George W. Bush. Raksasa farmasi Eli Lilly & Co harus meminta maaf setelah akun palsu mentweet bahwa insulin gratis. Nintendo, Lockheed Martin, Tesla dan SpaceX milik Musk semuanya telah ditiru, seperti juga akun berbagai atlet profesional.

Bagi pengiklan yang telah membekukan bisnis mereka di Twitter, akun palsu bisa menjadi tantangan terakhir, karena langkah Musk yang tidak stabil di puncak platform — memberhentikan separuh tenaga kerja dan memicu kepergian orang-orang terkenal — menimbulkan pertanyaan tentang kelangsungannya .

Sekarang ada dua kategori “centang biru” dan mereka terlihat identik. Salah satunya termasuk akun yang diverifikasi sebelum Musk mengambil alih, mencatat bahwa “akun ini diverifikasi karena terkenal di pemerintahan, berita, hiburan, atau kategori spesifik lainnya.” pesan yang dapat dilihat dengan mengklik tanda centang itu sendiri. Catatan lain bahwa akun tersebut berlangganan Twitter Blue.

Sebuah email ke alamat pers Twitter tidak dijawab. Departemen komunikasi perusahaan hancur karena PHK.

Pada hari Kamis, Musk mentweet bahwa “terlalu banyak centang ‘verifikasi’ biru tua yang korup sehingga tidak ada pilihan selain menghapus biru tua dalam beberapa bulan mendatang.”

Twitter Blue tidak tersedia pada platform versi online, yang mengatakan bahwa pendaftaran hanya tersedia pada versi iPhone. Tetapi versi iPhone tidak menawarkan Twitter Blue sebagai opsi.

Twitter juga kembali menambahkan label “resmi” abu-abu ke beberapa akun terkemuka. Itu telah meluncurkan label awal minggu ini, hanya untuk membunuhnya beberapa jam kemudian.

Mereka kembali Kamis malam, setidaknya untuk beberapa akun – termasuk milik Twitter sendiri serta perusahaan besar seperti Amazon, Nike dan Coca-Cola, sebelum banyak yang menghilang lagi.

Selebriti tampaknya juga tidak mendapatkan label “resmi”.

READ  Valuenomics; Manajemen berorientasi nilai untuk dunia yang lebih baik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.