Kelahiran gunung berapi bawah laut di lepas pantai timur Afrika dicatat secara rinci

Gambar 1: Punggungan gunung berapi di depan Mayotte. Kredit foto: DOI: 10.1038 / s41561-021-00809-x

Sebuah tim peneliti yang terkait dengan berbagai institusi di Prancis telah mencatat detail dan fitur gunung berapi bawah laut yang lahir pada tahun 2018. Dalam artikelnya yang dimuat di majalah Geosains alam, kelompok tersebut menggambarkan gunung berapi tersebut sebagai letusan bawah laut terbesar yang pernah tercatat.


Pada awal musim semi 2018, para peneliti memperhatikan bahwa ada sesuatu yang bergemuruh di bawah laut – seismometer menunjukkan bahwa ada sesuatu yang terjadi di bawah dasar laut antara Malawi di Afrika dan Madagaskar di dekat pulau Mayotte di Prancis. Terpesona, para peneliti memasang beberapa seismometer di bawah dasar laut dan memantau lokasi dengan instrumen sonar. Pada bulan-bulan berikutnya, tim mencatat ribuan peristiwa getaran, beberapa di antaranya berasal dari 20 hingga 50 kilometer di bawah dasar laut, yang jauh lebih dalam dari yang diperkirakan.

Saat melihat data mereka dan gambar yang dibuat darinya, para peneliti dapat menentukan bahwa Dasar laut– dan itu masih tumbuh. Tim terus memantau yang baru gunung berapi dan mengumpulkan data tentang kelahirannya. Sampai letusan menyimpulkan bahwa peneliti sudah cukup untuk mencari tahu bagaimana itu terbentuk. Mereka menemukan bahwa itu dimulai sebagai ruang magma besar di mantel tepat di bawah kerak. Pergerakan tektonik kemudian memecah batuan sehingga menyebabkan magma naik dan membentuk semacam tanggul. Aktivitas awal itu telah memicu segerombolan getaran. Selanjutnya, magma memiliki jalannya untuk Dasar laut dan lolos ke dalam air, di mana ia mendingin dan mengeras pada lapisan sebelumnya. Akhirnya gunung berapi itu mencapai ketinggian 820 meter. Para peneliti memperkirakan bahwa volume lava gunung berapi baru itu sekitar lima kilometer kubik – menjadikannya letusan bawah laut terbesar yang pernah tercatat.

Para peneliti menduga bahwa gunung berapi itu bisa meletus lagi dalam waktu dekat atau gunung berapi lain di daerah itu bisa menjadi aktif. Bagaimanapun, dia dan peneliti lain akan terus memantau, mengawasi, dan melihat apa yang mungkin terjadi selanjutnya di seluruh area.


Para ilmuwan menemukan segerombolan gempa bumi di gunung berapi Hawaii


Informasi lebih lanjut:
Nathalie Feuillet et al., Kelahiran bangunan vulkanik besar di lepas pantai Mayotte oleh intrusi pada skala litosfer, Geosains alam (2021). DOI: 10.1038 / s41561-021-00809-x

© 2021 Sains X Jaringan

Mengutip: Kelahiran gunung berapi bawah laut di lepas pantai timur Afrika, direkam dengan sangat rinci (2021, 19 Oktober), diakses pada 20 Oktober 2021 dari https://phys.org/news/2021-10-birth-undersea-volcano -pantai timur. html

Dokumen ini tunduk pada hak cipta. Kecuali untuk perdagangan yang adil untuk studi pribadi atau tujuan penelitian, tidak ada bagian yang boleh direproduksi tanpa izin tertulis. Konten disediakan untuk tujuan informasi saja.

READ  Thales mendaftar sebagai kontraktor utama untuk SATRIA satelit Indonesia

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *