Andy Murray mengalahkan Frances Tiafoe dalam pertandingan epik Eropa Terbuka | Andy Murray

Andy Murray melakukan pertarungan epik di babak pertama dengan Frances Tiafoe di European Open dan diikuti di Antwerpen 7-6 (7-2), 6-7 (7-9), 7-6 (10-8) di Antwerpen hampir empat jam menang

Mantan petenis nomor 1 dunia itu menunjukkan ketekunan yang luar biasa untuk mengalahkan lawannya yang berusia 23 tahun pada akhir tiga tie-break dan untuk mengatur pertemuan putaran kedua dengan Diego Schwartzman. “Ini adalah pertandingan tiga set terlama yang pernah saya mainkan,” kata Murray setelahnya. “Itu adalah pertarungan yang luar biasa.”

Murray kembali ke panggung gelar tunggal terakhirnya pada 2019 dan mundur lebih awal ketika Tiafoe memimpin 3-1 di set pertama. Orang Amerika itu kemudian membutuhkan istirahat medis yang ekstensif karena masalah punggung yang jelas. Murray turun kembali ke level 5-5, hanya untuk kedua pria itu kehilangan service game berikutnya karena Tiafoe melewatkan satu set point.

Murray merebut set pertama setelah memenangkan tie-break 7-2 dan menutupnya dengan double mini-break diikuti oleh ace berturut-turut. Set kedua adalah pertandingan yang ketat karena kedua pemain berusaha keras untuk menahan peluang break untuk tetap melakukan servis, dengan Murray menyelamatkan satu setpoint untuk bertahan dan memaksa tie breaker lainnya.

Tiafoe unggul, dengan pukulan forehand yang menggelegar di garis membantunya menuju set point – hanya untuk Murray, yang bereaksi lagi dan menyamakan kedudukan menjadi 6-6. Petenis nomor 48 dunia Tiafoe akhirnya memenangkan set tersebut pada percobaan keenam saat permainan mendekati tanda tiga jam.

Di babak playoff, kedua pemain gagal setelah istirahat di awal set dan Tiafoe bertahan di bawah tekanan saat ia bertahan di game 5-4. Pada tie-break terakhir, Murray mendapatkan keuntungan lebih awal tetapi ditarik menjadi 5-5 sebelum Tiafoe mengambil satu match point, yang diselamatkan petenis berusia 34 tahun itu dengan servis keras.

Murray mengambil match point pertamanya 9-8 ketika Tiafoe mencetak gol untuk mengakhiri pertarungan setelah tiga jam dan 46 menit.

“Hari-hari ini tubuh saya sudah tua, saya telah memainkan banyak pertandingan di tur – tetapi itu membawanya ke level lain,” kata Murray. “Itu adalah pertandingan yang hebat dengan atmosfer yang hebat. Sangat menyenangkan bermain di depan penonton lagi, terutama di awal minggu. Saya akan menggunakan hari libur saya besok untuk mencoba beristirahat dan semoga merasa baik-baik saja untuk hari Kamis.”

READ  "Rasisme kotor," dipicu oleh penolakan Tory terhadap multikulturalisme, kata Lord Parekh | Balapan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *