Kamo’oalewa bisa menjadi sepotong bulan • Register

Sebuah batu yang baru ditemukan seukuran kereta yang mengorbit matahari sebagai pendamping konstan kemungkinan besar adalah pecahan bulan yang berasal dari tumbukan bulan kuno.

469219 Kamo’oalewa – ditemukan oleh pengamat di Hawaii pada tahun 2016 – berdiameter sekitar 41 meter dan mengorbit matahari pada orbit yang tidak berbeda dengan planet biru kita sendiri.

Meskipun kuasi-satelit terdekat Bumi (jangan khawatir, jarak perpotongan orbit minimumnya * dengan Bumi adalah lima juta km), asal usul batu hanya tentang asal batu karena ukurannya yang kecil dan kebiasaan hidup dalam kegelapan. ruang sangat sedikit diketahui.

Namun, para ilmuwan yang mengerjakan proyek yang dipimpin oleh University of Arizona mampu menjelaskan pertanyaan ini. Analisis mereka tentang sinar yang dipantulkan dari permukaan batuan luar angkasa yang diamati dengan Teleskop Binokular Besar di Pegunungan Pinaleno di Arizona tenggara dan Teleskop Penemuan Lowell di Hutan Nasional Coconino dekat Happy Jack, Arizona, sangat menunjukkan bahwa itu mungkin memiliki asal bulan.

Mahasiswa pascasarjana Benjamin Sharkey dan tim menunjukkan bahwa Kamo’oalewa memiliki spektrum refleksi merah yang sangat mirip dengan mineral di permukaan bulan.

“Spektrum ini menunjukkan komposisi berbasis silikat, tetapi memiliki kemerahan di luar apa yang biasanya terlihat di asteroid di tata surya bagian dalam. Kami membandingkan spektrum dengan beberapa bahan analog dan menyimpulkan bahwa yang paling cocok adalah silikat seperti bulan. Interpretasi ini menyiratkan pelapukan ruang yang luas dan meningkatkan prospek bahwa Kamo’oalewa mungkin mengandung bahan bulan, “kata pernyataan itu. Makalah diterbitkan di Komunikasi alam bumi & lingkungan.

Sementara makalah itu mengakui bahwa kesimpulannya spekulatif, tampaknya lebih mungkin daripada kemungkinan lain.

READ  Peringatan Badai matahari yang menghantam Bumi hari ini dapat mengganggu jaringan listrik dan satelit

Kamo’oalewa mungkin telah direkam dalam orbitnya yang mirip Bumi oleh populasi umum Near-Earth Objects (NEOs), tetapi “eksentrisitas dan kemiringannya agak tidak biasa dari koordinat yang terperangkap yang ditemukan dalam simulasi numerik,” kata makalah itu. .

Atau, itu bisa saja berasal dari populasi asteroid Trojan Bumi yang belum ditemukan, kelompok objek lain di tata surya. Ini adalah ide yang dapat diuji dengan pengamatan lebih lanjut dari sistem ini.

Ini membuka kemungkinan bahwa Kamo’oalewa berasal dari sistem Bumi-Bulan dan mungkin berasal dari puing-puing yang dimuntahkan saat menabrak permukaan bulan. Bahkan bisa berasal dari resolusi pasang surut atau rotasi NEO lain.

Asal dalam sistem bumi-bulan juga didukung oleh kecepatan relatif objek yang rendah saat mendekati bumi, yang jauh lebih rendah dibandingkan dengan NEO lainnya.

Nama Kamo’oalewa berasal dari kata Hawaii untuk fragmen dan berosilasi. Tampaknya mengorbit bumi, tetapi tidak. Ia mengorbit matahari, tetapi berosilasi mengelilingi bumi sebagai pendamping tetap karena periode orbit yang sedikit berbeda (366 hari) dan kemiringan orbitnya dibandingkan dengan bumi. animasi praktis ini menunjukkan. ®

* Meskipun MOID Kamo’oalewa sebenarnya 5 juta km, itu berarti jaraknya tidak lebih dekat dari 14,5 juta km dari Bumi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *