Bisakah NASA meyakinkan Rusia untuk mendukung rencana Stasiun Luar Angkasa Internasional? | Stasiun ruang angkasa Internasional

Tbatas waktu penutupan Stasiun ruang angkasa Internasional (ISS) sangat mengkhawatirkan, dan ada risiko bahwa pengganti komersial yang diharapkan AS tidak akan beroperasi tepat waktu.

Dalam arti ini, Pada malam tahun baru, NASA mengumumkan bahwa pemerintahan Biden Harris ingin memperpanjang pengoperasian ISS selama enam tahun hingga 2030.

NASA harus bekerja dengan mitra internasionalnya Eropa, Jepang, Kanada, dan Rusia untuk mengatur partisipasi mereka. Direktur Jenderal ESA, Josef Aschbacher, telah tweet dukungannya.

Mungkin terbukti lebih sulit untuk mempertahankan Rusia sebagai mitra penuh. Kantor berita Rusia Tass dilaporkan pada April 2021 bahwa modul penelitian dan energi yang semula ditujukan untuk ISS sekarang akan menjadi bagian pertama dari stasiun luar angkasa nasional.

2 Desember, NASA memberikan hibah kepada tiga perusahaan swasta mengembangkan desain stasiun ruang angkasa komersial. Namun, mereka tidak akan siap sampai tahun 2024, jadi ekspansi ISS pada tahun 2030 akan memberi perusahaan-perusahaan ini lebih banyak waktu untuk membangun dan menyebarkan.

Juga sedang berjalan adalah proposal sebelumnya dari Axiom tempatmembangun modul komersial untuk ISS yang dapat diperluas menjadi stasiun luar angkasa pribadi. Jika ini berhasil, setelah ISS dinonaktifkan, NASA dapat melanjutkan program penelitiannya dengan lancar di stasiun luar angkasa hanya dengan memindahkan krunya ke stasiun komersial.

READ  Semoga supermoon menyenangkan para pengamat langit

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *